Transportasi jalan di Turki

Transportasi Jalan di Turki: transportasi jalan, mulai dan tujuan menunjukkan dalam yang memungkinkan transportasi langsung, lebih cepat dibandingkan dengan jenis transportasi lainnya, dan terutama jarak pendek memiliki beberapa keuntungan karena relatif murah. Keuntungan lain adalah hierarki dan operasi cepat dari rantai komando dalam transportasi jalan yang dilakukan oleh sektor swasta.
Di sisi lain, itu relatif rapuh dan rentan dalam hal penumpang / km, biaya ton / km, jumlah energi yang dikonsumsi, jenis energi yang digunakan, polusi lingkungan, risiko kecelakaan tinggi dan terutama perkembangan dalam konjungtur politik dan ekonomi internasional. ini memiliki beberapa kelemahan. Selain itu, sektor ini menghadapi beberapa tantangan dalam dirinya sendiri, terutama dalam menghadapi persaingan yang ketat dan kenaikan biaya karena kenaikan harga minyak.
Namun, baik di negara-negara barat dan di negara kita, tingkat orientasi ke arah jalan raya meningkat dibandingkan dengan besi dan saluran udara. Menurut hasil survei yang dilakukan di negara-negara Uni Eropa, periode 1990-1998 menunjukkan penurunan 43,5 dengan kereta api dalam periode antara 19,4 dan peningkatan 2004 melalui jalan darat pada periode yang sama. Tren serupa juga terlihat di negara kita. Menurut data statistik yang terkait dengan sektor ini, pada tahun 2001, terdapat peningkatan% 150 dalam total ekspor ekspor kendaraan Turki dan% 100 dari transportasi impor dibandingkan dengan tahun XNUMX.
Dalam tulisan ini, perkembangan dalam konteks internasional dan latar belakang, situasi saat ini di jalan sektor transportasi di Turki telah mencoba untuk fokus pada masalah yang dihadapi oleh obat bagi mereka. Namun, salah satu masalah penting yang perlu dipertimbangkan di sini adalah kurangnya data statistik yang akurat, terutama yang berkaitan dengan transportasi domestik, sebagai akibat dari kurangnya pelembagaan.
Pentingnya Transportasi Jalan dalam Perdagangan Luar Negeri
ketidakseimbangan dalam rencana global untuk transportasi jalan bahkan lebih diucapkan di Turki. Pada akhir tahun volume perdagangan luar negeri Turki adalah 2004 160,66 miliar USD. Impor kami berjumlah 97,9 miliar dan ekspor ke 63,1 miliar USD. Melihat angka-angka selama delapan bulan pertama tahun 2005, volume perdagangan luar negeri melebihi 121 miliar dolar. Dengan pengecualian perdagangan dengan negara-negara di luar negeri, sebagian besar perdagangan luar negeri kita dilakukan melalui darat dan bagian dan jumlah transportasi melalui darat meningkat setiap tahun seiring dengan peningkatan perdagangan luar negeri. tahun 3,5, ekonomi Turki dengan transportasi angkutan transportasi jalan internasional rata-rata terbuat dari miliaran dolar AS dinyatakan untuk memberikan devisa.
95,2% dari transportasi penumpang di negara ini dilakukan melalui jalan darat. Angka ini sekitar 89% di AS dan 79% di negara-negara UE. Tingkat penggunaan jalan di bidang transportasi barang adalah sekitar 76,1% di negara kita. Angka ini adalah 69,5% di AS dan 45% di negara-negara UE.
Sejarah Infrastruktur Jalan Raya di Turki
Panjang total Turki jaringan jalan telah mengambil alih dari kilometer periode 18.365 Ottoman. Namun, tidak mungkin membandingkannya dengan standar jalan saat ini. Karena hampir semua ini mengingatkan pada jalan yang dibangun dengan gagasan memutar roda. Sampai tahun-tahun 1950, belum ada peningkatan konkret dalam jaringan jalan karena prioritas diberikan untuk transportasi kereta api dan maritim. Ini adalah fakta bahwa Depresi Ekonomi Dunia dan Perang Dunia Kedua berdampak pada 1930. 1 Maret Dengan berdirinya Direktorat Jenderal Bina Marga pada Maret 1950, era baru telah dimulai dalam hal sejarah jalan kami. Garis besar dari total jaringan jalan kilometer 61.500, termasuk jalan negara bagian dan provinsi saat ini, didirikan setelah periode ini. Namun, sulit untuk membandingkan jalan-jalan ini dengan standar jalan saat ini. Faktanya, ketika 1970 tercapai, jaringan yang ada tidak memadai dan pembangunan jalan gelombang kedua dilakukan untuk memperluas jaringan dan meningkatkan standar. Jembatan Bosphorus, Istanbul Ring Road, Istanbul-Izmit pembangunan jalan ekspres berlangsung selama periode ini.
Adapun 1980s, Rencana Induk Transportasi N 1983-1993 ”, yang bertujuan untuk meningkatkan infrastruktur transportasi secara seimbang dalam kerangka rencana, dibuat untuk menghilangkan efek negatif dari penggunaan jalan yang berlebihan dan peningkatan jumlah kendaraan. Sayangnya, rencana tersebut dibatalkan sebelum implementasi dan pembangunan jalan raya diadopsi. Hari ini, pembangunan total 1881 kilometer jaringan jalan tol dimulai pada periode ini. Namun, ketika jaringan yang ada menjadi tidak memadai dalam waktu yang sangat singkat karena penggunaan jalan raya yang berlebihan, pembangunan jalan raya berbiaya tinggi ditinggalkan dan alih-alih pembangunan jalan belok ganda dan belok ganda, yang didefinisikan sebagai jalan ganda publik atau jalan cepat pada awal tahun 2000. Metode yang diikuti di sini adalah untuk meningkatkan jaringan yang ada, yang pada dasarnya satu arah satu arah, dan untuk mengatur ulang lalu lintas kendaraan agar memungkinkan lalu lintas dua arah. Dalam kerangka ini, diharapkan bahwa standar total jaringan jalan kilometer 15.000 akan ditingkatkan dan diubah menjadi perjalanan bolak-balik. Dalam konteks ini, standar jalan di 2003 dalam 1600 kilometer dan 2004 dalam 2000 kilometer telah dikembangkan dan diubah menjadi perjalanan bolak-balik ganda.
Turki, meskipun membuat bagian yang sangat penting dari transportasi dengan masih lebih jalan raya, karena cara yang tidak direncanakan dan terjadwal untuk fokus pada pertumbuhan dan jalan dari sektor transportasi, sulit untuk mengatakan bahwa mencapai standar negara-negara Uni Eropa merupakan bagian penting dari jaringan jalan negara kita.
2005 Hingga September, jumlah truk berat / truk derek terdaftar di negara kami telah mencapai 667,436. Jumlah bus adalah 160.241. Saat ini, jumlah kendaraan penumpang telah melampaui 5,659,624. Jadi, bersama dengan kendaraan jalan lain, jumlah kendaraan bermotor yang terdaftar di negara kami telah melampaui 10,875,629.
Pengembangan Transportasi Angkutan Jalan Internasional
Transportasi barang internasional di negara kami diwujudkan dengan dimulainya pengangkutan sayuran dan buah-buahan segar ke Irak dan Iran dengan nama Frintas sebagai inisiatif negara di 1968. Kemudian, truk-truk diangkut dari pelabuhan Mersin, İskenderun, Trabzon dan Samsun ke negara-negara Timur Tengah lainnya dengan truk.
Sebagai hasil dari peningkatan perdagangan antara negara-negara Barat dan Timur Tengah setelah 1970, sektor swasta telah melangkah masuk. Sejalan dengan lompatan ekspor di 1980, jumlah perusahaan transportasi internasional telah meningkat secara signifikan. Dalam konteks ini, perang Iran-Irak dan Perang Teluk sesudahnya, berdampak buruk pada sektor transportasi dan banyak operator beralih ke pasar domestik. Disintegrasi Blok Timur telah menciptakan peluang baru bagi operator kami. Perang saudara yang mengakibatkan disintegrasi Yugoslavia menyebabkan pembentukan kembali rute transportasi ke Barat.
Pada akhir tahun, jumlah transportasi internasional yang dilakukan oleh operator Turki meningkat menjadi 2004. Jumlah pemegang sertifikat C 1.079.859 yang memungkinkan transportasi internasional telah mencapai 2. Rincian kendaraan yang saat ini digunakan dalam transportasi internasional adalah sebagai berikut:
Trailer penarik dan truk: 29,300
Trailer dan semitrailer: 33,425
Truk: 5,555
Di sini, seperti dalam transportasi domestik, dimungkinkan untuk membicarakan kelebihan kapasitas secara umum. Transportasi internasional cepat dipengaruhi oleh perkembangan ekonomi dan politik. Mengingat meningkatnya jumlah kendaraan di posisi Turki, bukan penekanan harus diberikan untuk peningkatan standar dan peralatan teknis lainnya. Untuk tujuan ini, dianggap tepat untuk memperkuat daya saing sektor ini dan meningkatkan produktivitas, untuk mengikuti perkembangan baru, untuk menciptakan perusahaan yang lebih kuat secara finansial dan lebih produktif, untuk membuka kantor di luar negeri, untuk membangun kemitraan dengan perusahaan asing dan untuk mendorong pelembagaan lebih lanjut.
Transportasi Penumpang
Di bidang ini, sulit untuk mencapai data statistik yang tepat. Namun, diketahui bahwa total perusahaan 573 beroperasi di bidang transportasi penumpang antarkota. Jumlah perusahaan transportasi internasional adalah 144. 9,500 adalah jumlah bus yang digunakan untuk mengangkut penumpang antarkota di Turki. Kapasitas tempat duduk lebih dari 400.000. Jumlah bus yang digunakan dalam angkutan penumpang internasional adalah 1416. Kapasitas kursi yang disediakan oleh ini adalah 68.000.
Landasan Hukum
Turki, meskipun rencana internasional, tunduk pada konvensi tertentu yang terkait dengan transportasi, undang-undang nasional di daerah ini bisa membuat hingga 2003 tahun. Namun, selama periode yang sama, banyak konvensi internasional menjadi sebuah partai. Dalam rencana nasional, lowongan di bidang ini dicoba diisi dengan peraturan yang dikeluarkan dari waktu ke waktu jika dibutuhkan. Dalam hal ini, peraturan transportasi internasional di Turki akan benar untuk mengatakan bahwa munculnya lebih cepat dari legislasi nasional.
Dalam konteks ini, UU Transportasi, yang mulai berlaku pada bulan Juli 2003 dan Peraturan Transportasi, yang diberlakukan pada bulan Februari 2004, berisi unsur-unsur yang mendorong pelembagaan, disiplin, dan kompetensi profesional.
Undang-undang ini bertujuan untuk memastikan bahwa alat pengangkut beroperasi dalam lingkungan yang kompetitif dengan cara yang ekonomis, cepat, nyaman dan aman, menjaga perlindungan lingkungan dan menghormati kepentingan publik. Dalam hal ini, ini mencakup masalah yang meningkatkan keselamatan jalan, memenuhi kriteria pemuatan, mengurangi polusi lingkungan, dan meningkatkan jam kerja.
Proses aksesi UE di negara kami juga dipertimbangkan dalam persiapan undang-undang. Untuk mendisiplinkan masuk dan keluarnya pasar transportasi sejalan dengan akuisisi UE, pendirian sejumlah kecil perusahaan multi-kendaraan telah diprioritaskan. Untuk mencapai ini, kriteria tertentu telah diperkenalkan; misalnya kriteria kehormatan, profesional, dan kualifikasi keuangan. Dalam transportasi penumpang, di samping kriteria yang disebutkan di atas, asuransi wajib kursi / kecelakaan diri diperlukan bersama asuransi kewajiban finansial transportasi jalan wajib. Kriteria tambahan telah diperkenalkan untuk kompetensi teknis kendaraan. Undang-undang tersebut mencakup ketentuan untuk mempromosikan jaminan sosial, serta ketentuan untuk mempromosikan pengembangan bisnis, bersama dengan serangkaian sanksi.
Undang-undang juga memberlakukan bea tambahan pada Direktorat Jenderal Perhubungan Darat (KUGM) Kementerian Perhubungan. Dalam hal ini, akan tepat untuk memperbaiki struktur KUGM yang ada dan memperkuatnya dengan personel tambahan.
Namun, dalam beberapa aspek undang-undang tersebut, terlihat bahwa ia dikritik oleh perwakilan sektor dan karyawan. Menurut perwakilan sektor, fakta bahwa UU dan Regulasi Transportasi mulai berlaku secara umum dipandang positif, tetapi ada beberapa tanda tanya. Dimungkinkan untuk merangkum beberapa keberatan dari perwakilan sektor tentang undang-undang baru sebagai berikut:
1. Di sektor transportasi di Turki akan mewakili banyak operasi bisnis terkait ada organisasi masyarakat sipil. Ini membuat sulit untuk menerapkan ketentuan tertentu dari Undang-Undang dan Peraturan Transportasi Jalan.
2. Biaya pembelian untuk otorisasi transportasi tinggi. (C-2 Biaya pembelian sertifikat otorisasi pada awalnya ditentukan sebagai 100 miliar TL. Meskipun bekerja keras, hanya 40 yang dapat dikurangi menjadi TL miliar). Khususnya, orang / pemilik truk yang beroperasi dalam angkutan barang domestik tidak bersedia untuk mendapatkan sertifikat otorisasi.
3. Sanksi pidana telah diperkenalkan yang memaksa karyawan sektor transportasi untuk bekerja.
Pada rencana internasional, Turki, enam belas berkaitan dengan transportasi adalah pihak enam dari konvensi yang paling penting. (AETR, CMR, TIR, Konvensi Impor Sementara Kendaraan Komersial 1956, Konvensi Impor Sementara Kendaraan Non-Komersial 1954, AGTC). Yang paling penting adalah Transport International sur Route (TIR). Konvensi TIR mencakup peraturan teknis tentang transportasi internasional. Konvensi AETR mengatur kondisi kerja mereka yang beroperasi di sektor transportasi. Turki baru-baru ini menandatangani kontrak untuk pengangkutan zat berbahaya. Jumlah kontrak multilateral yang disimpulkan dengan cara ini mencapai tujuh. Turki juga Konferensi Menteri Perhubungan (ECMT) juga termasuk dalam proses.
Selain Turki, negara telah menandatangani rencana bilateral dengan 53 kontrak pengangkutan. Pertemuan Komisi Transportasi Bersama (KUK) yang dibentuk dalam kerangka perjanjian ini diadakan secara berkala di tingkat para ahli. Pada pertemuan tersebut, masalah dan kesulitan yang dihadapi oleh pembawa kedua negara ditentukan secara langsung dan langkah-langkah diambil untuk menghilangkannya. Dalam kerangka ini, kuota dokumen transisi telah menjadi salah satu masalah terpenting dalam pertemuan KUK baru-baru ini. Namun, tidak mungkin untuk menerapkan timbal balik di negara kita karena perbedaan dalam jumlah transportasi dalam bilateral atau transit. Situasi ini menyebabkan area pergerakan negara kita menyusut.
Kelembagaan dan Produktivitas dalam Transportasi Jalan
Di negara kami, operator kami diatur dalam rencana nasional sebagai koperasi. Dalam kerangka ini, didirikan koperasi 400 dengan berbagai ukuran. Sulit untuk mengatakan bahwa mereka aktif. Organisasi yang efektif diperlukan untuk mentransfer masalah karyawan sektor ke publik dan lingkaran politik, untuk memastikan koordinasi dan untuk menyediakan kondisi kerja yang lebih baik. Ukuran kekuatan finansial organisasi di sektor ini memudahkan mereka untuk menyampaikan masalah dan harapan mereka ke lingkaran politik. Sebagai persyaratan persaingan yang ketat dan kondisi serta solidaritas yang dibawa oleh transportasi ke luar negeri, pelembagaan telah meningkat di sektor transportasi internasional. Sektor ini telah dilembagakan di bawah Asosiasi Transporter Internasional (UND) dan Asosiasi Transporter Ro-Ro (RODER). Kedua asosiasi sangat efektif dalam menghilangkan berbagai masalah anggota mereka dan melindungi hak-hak mereka dengan struktur yang ada. Ada sejumlah kriteria untuk transportasi ke negara-negara UE sesuai dengan karakteristik teknis kendaraan dan kondisi kerja pengemudi kendaraan. Mereka melakukan studi yang berhasil dalam hal pendidikan kejuruan.
Dalam hal efisiensi, seperti ditekankan pada bagian di atas, efisiensi transportasi darat baik dari segi transportasi penumpang dan barang rendah. Hal ini terutama disebabkan oleh fakta bahwa jumlah kendaraan lebih dari yang dibutuhkan. Ada kelebihan kapasitas di sektor transportasi. Salah satu alasan utama untuk ini adalah rendahnya tingkat pelembagaan dalam rencana nasional, terutama di bidang transportasi barang. Sektor ini didominasi oleh pedagang pengangkut yang beroperasi secara individual di antara masyarakat. Ada persaingan yang mengganggu di sektor ini. Situasi serupa berlaku untuk transportasi penumpang dengan bus. Dapat dikatakan bahwa sektor ini beroperasi dengan kapasitas penuh hanya selama periode Bayram dan Haji. Situasi ini mencegah pengembangan sektor transportasi. Karena lingkungan kompetitif yang destruktif di mana sektor transportasi berada, pembeli menentukan harga transportasi daripada sektor itu sendiri. Pengangkut, yang berkaitan dengan penghematan hari, seringkali harus menyetujui harga yang ditawarkan oleh pembeli. Ini mencegah investasi baru dan juga memiliki dampak negatif pada keselamatan lalu lintas karena perawatan dan servis kendaraan yang tidak memadai, sehingga menyebabkan risiko kecelakaan dan gangguan yang tinggi.
Metode Alternatif dalam Transportasi
Seperti disebutkan di atas, ketidakseimbangan global dalam hal penggunaan jalan bahkan lebih jelas di negara kita. Selain itu, ketidakseimbangan ini meningkat setiap tahun. Situasi ini bertentangan dengan peluang energi negara kita. Jumlah dan standar jalan di negara kita berada di belakang negara-negara UE. Namun, kurangnya infrastruktur dan operasi kereta api dan operasi maritim telah menyebabkan lebih banyak beban di jalan, yang pada dasarnya tidak memadai.
Para ahli di UE dan khususnya, para pakar yang relevan telah mulai mencari solusi untuk pengembangan yang lebih seimbang dari sektor transportasi antara jalan besi, air dan darat, untuk mencegah sektor transportasi terlalu berorientasi karena perdagangan yang sedang berkembang. Sebagai hasil dari studi yang dilakukan dalam arah ini, diamati bahwa, bekerja sama dengan sektor transportasi darat, di samping meningkatkan moda kereta api dan maritim, alih-alih sepenuhnya mencegah transportasi barang diangkut di jalan, diamati bahwa angkutan barang yang mencakup lebih dari satu moda dan disebut sebagai transportasi gabungan mulai didorong.
Mirip dengan angkutan penumpang, ada insentif untuk angkutan umum daripada angkutan pribadi. Di sini juga, transportasi udara dan laut diarahkan ke garis depan.
Faktanya, dalam dokumen UE berjudul Paper White Paper 2001, Saatnya Memutuskan oluşturan yang merupakan kebijakan transportasi tahun-tahun 2010-2001, kecuali jika keseimbangan antara moda transportasi ditetapkan, pengembangan sistem transportasi yang sehat di UE tidak akan mungkin terjadi sebagai hasil dari ekonomi UE. Dikemukakan bahwa perlunya menciptakan keseimbangan antara jalan dan moda lain dengan menggunakan moda transportasi lain, dan dengan demikian berkontribusi pada pembangunan jalan yang sehat, bukan untuk mencegah perkembangan transportasi jalan.
Situasi ini dianggap berlaku untuk negara kita juga. Selanjutnya, Turki, semenanjung adalah posisi Oleh karena itu menguntungkan dalam hal transportasi maritim. Selain itu, ada jaringan kereta api yang cukup besar di Turki. Dipertimbangkan bahwa peluang ini harus dimanfaatkan terutama dalam transportasi domestik dan internasional.
Masalah utama dalam Transportasi Internasional
pernyataan di Turki yang dihadapi dalam transportasi darat di negeri ini, sayangnya, tercermin dalam sebagian besar transportasi untuk ke luar negeri. Turki telah menjadi perdagangan dan khususnya melakukan porsi yang signifikan dari ekspor keluar dari jalan raya.
Turki adalah jembatan yang menghubungkan Eropa ke Asia sebagai lokasi geografis. Dalam hal ini, ia terletak di rute transportasi jalan internasional utama, khususnya Eropa Utara-Selatan (E dan TEM), Koridor Eropa-Kaukasus-Asia (TRACECA). Namun, ada ketidakseimbangan yang signifikan dalam jumlah kendaraan asing yang melewati negara kita dan jumlah kendaraan Turki yang mengangkut ke luar negeri.
Setiap negara ingin meningkatkan pangsa sektor transportasi nasional dalam perjalanan ke negaranya sendiri atau ke negara ketiga melalui negaranya sendiri, tidak peduli seberapa kuat sektor transportasi pihak lain. Di sisi lain, operator kami ingin akses gratis ke negara-negara ini atau, setidaknya, meningkatkan kuota yang diakui dalam menghadapi peningkatan perdagangan. Namun, ini tidak selalu memungkinkan dalam situasi saat ini. Negara-negara memperkenalkan seperangkat kriteria untuk lintasan angkutan asing untuk melindungi sektor transportasi nasional dan untuk mendapatkan porsi yang lebih besar dalam transportasi internasional, untuk mengimbangi perlindungan lingkungan dan keausan jalan. Operator kami yang membawa ke luar negeri harus menghadapi semua kesulitan ini di semua negara.
Karena kenyataan bahwa sebagian besar perdagangan luar negeri kita dilakukan di jalan raya, penyumbatan sesekali di daerah ini dapat berdampak buruk pada perdagangan dan ekonomi kita. Untuk menghindari hal ini, rute transportasi harus selalu tetap terbuka. Namun, dari waktu ke waktu, masalah mungkin timbul dari konjungtur politik, serta dari sikap otoritas negara pada rute transit. Karena kesenjangan antara jumlah kendaraan asing yang melewati negara kita dan jumlah kendaraan yang mengangkut ke negara asing, tampaknya sulit untuk menerapkan timbal balik di daerah ini. Dalam hal ini, penting untuk melakukan transportasi dengan metode yang lebih stabil dalam hal keamanan perdagangan luar negeri kita. Tidaklah salah diagnosis jika menyatakan bahwa negara kita berada dalam posisi partai yang terus-menerus menuntut dari pihak berwenang negara lain.
Di 2004, jumlah total transportasi ekspor yang dibuat oleh kendaraan Turki mencapai 833,618. Jumlah transportasi yang diekspor yang dilakukan oleh kendaraan asing adalah 102,779. Pada tahun yang sama, jumlah angkutan impor yang dibuat oleh kendaraan Turki adalah 246,241 dan jumlah angkutan impor yang dibuat oleh kendaraan asing adalah 82.442. Dengan demikian, jumlah transportasi internasional yang dilakukan oleh transporter Turki telah mencapai 1,079,859. Dibandingkan dengan tahun 2001, angka-angka ini sesuai dengan peningkatan 150 dalam total ekspor kendaraan Turki dan peningkatan 46 dalam ekspor kendaraan asing. Demikian juga, peningkatan 150% dalam jumlah kendaraan Turki dan peningkatan 100% dalam jumlah kendaraan asing.
Dalam kerangka kerja ini, dimungkinkan untuk membuat daftar rute utama dan titik keberangkatan penting dalam transportasi internasional sebagai berikut.
- Rute ke Eropa dan Utara - Gerbang Barat:
1. Kapikule-Bulgaria-Serbia-Montenegro-Kroasia-Austria
2. Kapıkule Bulgaria-Rumania-Hungaria-Austria
-Ukraina-Federasi Rusia
3. Pelabuhan Istanbul-Italia (kapal Ro-Ro), (Pelabuhan Trieste) - Eropa
4. Ipsala - Yunani - Italia (kapal Ro-Ro) (Brindizi / Trieste) - Eropa
5. Air Mancur - Italia (kapal Ro-Ro) -Europe
- Rute timur: Gerbang timur:
6. Penyeberangan Perbatasan Gürbulak - Iran - Turkmenistan - Kazakhstan
7. Penyeberangan Perbatasan Curam-Federasi Georgia-Rusia
8. Pelabuhan Trabzon / Samsun / Zonguldak - Pelabuhan Rusia (kapal Ro-Ro)
- Rute ke selatan:
9. Cilvegözü-Syria- Negara-negara Timur Tengah
10. Perbatasan Perbatasan Habur-Irak.
Operator kami menghadapi beberapa masalah dalam pengangkutan di rute-rute ini. Masalah-masalah ini mirip satu sama lain. Dari waktu ke waktu, ini dapat mencapai titik krisis. Kesulitan yang ditemui di bidang ini dapat didaftar sebagai masalah visa, masalah dokumen transisi, dan kesulitan yang ditemui dalam bea cukai dan peraturan lokal negara yang disahkan.
Berdasarkan informasi yang diterima dari perwakilan sektor transportasi darat, dimungkinkan untuk membuat daftar masalah-masalah ini sebagai berikut:
1. Menurut Transportasi, Turki adalah satu-satunya partai untuk tujuh rencana internasional utama 16 memfasilitasi konvensi transportasi. Menjadi pihak dalam sembilan perjanjian lainnya di bidang ini akan membawa kenyamanan penting bagi para pengangkut.
2. Masalah visa: Kesulitan yang dihadapi oleh para pihak dalam Perjanjian Schengen dan negara-negara lain dalam hal visa adalah serupa. Secara umum, kesulitan dan keterlambatan penolakan visa dialami. Selain itu, meskipun rezim visa sedang diamati, masalah yang timbul dari interpretasi yang berbeda dari otoritas perbatasan membuat pengemudi kami tidak berdaya di gerbang perbatasan.
3. Passage yang dikutip oleh negara asing untuk operator kami dan khususnya kuota pass gratis tidak memadai. Terlepas dari upaya untuk meningkatkan jumlah ini dan mekanisme “bonus” kompensasi dan pelatihan dengan beberapa negara atau pembawa negara transportasi, persyaratan ini tidak dapat dipenuhi.
4. Ada kesulitan yang timbul dari undang-undang dan implementasi otoritas lokal di negara di mana transisi atau transportasi bilateral sedang dilakukan. Ini adalah salah satu masalah driver kami paling menderita. Keluhan dalam hal ini terutama disebabkan oleh praktik pengukuran dan penimbangan terkait dengan kendaraan dan praktik sewenang-wenang yang berkaitan dengan undang-undang kepabeanan dan lalu lintas, perubahan peraturan yang sering, dan tol tinggi dan tol jalan.
Akibatnya, di negara kita, tidak seperti negara lain, transportasi darat memiliki fitur unik dalam setiap ekonomi dunia dalam hal jumlah kendaraan, volume pekerjaan dan nilai tambah yang diberikannya pada perekonomian. Namun, perkembangan baru di sektor transportasi darat, peraturan baru yang akan diperkenalkan karena perlindungan lingkungan, langkah-langkah yang harus diambil dan meningkatnya lingkungan persaingan di masa depan dalam kerangka proses keanggotaan UE akan membuat solusi dari masalah sektor transportasi jalan Turki, yang dalam situasi sulit lebih sulit, dan efek negatifnya terhadap perekonomian negara kita. akan dievaluasi.
posisi Turki bukan untuk meningkatkan jumlah kendaraan dalam pikiran, adalah tepat untuk meningkatkan standar dan peralatan teknis lainnya dianggap. Untuk tujuan ini, dianggap tepat untuk mendorong daya saing dan produktivitas untuk mencakup seluruh sektor, untuk mengikuti perkembangan baru, untuk menciptakan perusahaan yang lebih kuat secara finansial dan lebih produktif, untuk membuka kantor di luar negeri, untuk membangun kemitraan dengan perusahaan asing dan untuk lebih memperdalam pelembagaan.
Selain itu, transportasi internasional cepat dipengaruhi oleh konjungtur perkembangan ekonomi dan politik. Selain kepedulian sektor untuk melindungi pangsa pasar melalui praktik dan tindakan preventif, sebagai akibatnya, munculnya tuntutan maksimal di negara-negara yang terkait erat dengan transportasi jalan mengarah pada refleks yang sesuai dan serupa. Dengan dokumen transisi, pengiriman kembali dan dokumen transportasi negara ketiga, masalah dengan tol menjadi kronis. Kementerian Perhubungan, berkoordinasi dengan sektor ini dan lembaga terkait lainnya, sekarang dianggap sebagai keharusan untuk mendefinisikan kembali kebijakan yang harus diikuti dalam bidang ini di periode mendatang.



Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar