Peraturan tentang Peningkatan Efisiensi Energi dalam Transportasi Diperbaharui

pada prinsip dan prosedur untuk meningkatkan efisiensi energi dalam transportasi
pada prinsip dan prosedur untuk meningkatkan efisiensi energi dalam transportasi

"Peraturan tentang Prosedur dan Prinsip Peningkatan Efisiensi Energi dalam Transportasi" dari Kementerian Transportasi dan Infrastruktur diterbitkan dalam Lembaran Berita Resmi dan mulai berlaku.

Menurut peraturan menentukan prinsip-prinsip peningkatan efisiensi energi dalam transportasi; Moda transportasi, jalan utama, pusat logistik, jalan yang terbagi, jembatan, terowongan, penyeberangan tabung, jaringan kereta api dan kereta api berkecepatan tinggi, pelabuhan, zona industri dan pusat logistik, diperlukan untuk penggunaan energi yang efisien dan mengurangi konsumsi bahan bakar oleh Kementerian Transportasi. Investasi dan pengawasan akan dilengkapi dengan rencana jangka pendek, menengah dan panjang yang menyediakan integrasi antara perusahaan.

Selama jam-jam kemacetan lalu lintas yang padat di seluruh kota, untuk memudahkan lalu lintas, untuk menyediakan energi dan penghematan waktu, lembaga dan organisasi di kota dapat direncanakan untuk memulai dan mengakhiri pekerjaan, asalkan pendapat yang sesuai diambil. Peluang kerja yang fleksibel dan jauh akan dievaluasi.

Prioritas akan diberikan pada penggunaan sumber energi alternatif yang ramah lingkungan dalam sistem pencahayaan, pemanas dan pendingin di bandara, pelabuhan, terminal dan stasiun kereta api.

Kotamadya akan mencegah taksi dari berkeliaran di lalu lintas, menunggu di luar stasiun, manajemen taksi atau pusat panggilan, telepon, stasiun radio dan area pusat seperti kantong taksi akan menyebarkan aplikasi. Untuk ini, sesuai dengan lalu lintas kota, taksi akan mengidentifikasi area tempat menunggu.

PERATURAN

Dari Kementerian Transportasi dan Infrastruktur:

TENTANG EFISIENSI ENERGI DALAM TRANSPORTASI

PERATURAN PROSEDUR DAN PRINSIP

BAB SATU

Tujuan, Ruang Lingkup, Dasar dan Definisi

Tujuan dan ruang lingkup

PASAL 1 - (1) Untuk meningkatkan efisiensi energi dalam transportasi; untuk mengurangi konsumsi bahan bakar unit kendaraan bermotor, untuk meningkatkan standar efisiensi dalam kendaraan, untuk mempromosikan penggunaan bahan bakar alternatif yang ramah lingkungan, untuk mengurangi polusi udara dan emisi gas rumah kaca, untuk mempromosikan transportasi umum, untuk menerapkan sistem transportasi pintar secara efisien, dan untuk meningkatkan rencana dan prosedur transportasi perkotaan. mencakup prinsip-prinsip.

mendukung

PASAL 2 - (1) Peraturan ini, 18 dari Keputusan Presidensi No. 4 paragraf pertama dari paragraf pertama Pasal 2007 UU Efisiensi Energi No. 5627 tanggal 7/10/7 dan Lembaran Negara Resmi tanggal 2018/30474/1 dan bernomor 486. Ini telah disiapkan berdasarkan ketentuan ayat (b) paragraf pertama Pasal.

definisi

PASAL 3 - (1) Dalam Peraturan ini;

a) Kendaraan bahan bakar alternatif: Kendaraan bermotor yang disetujui sesuai dengan Peraturan Persetujuan Jenis Kendaraan Bermotor dan Trailer (28/6 / AT) yang diterbitkan dalam Lembaran Negara Resmi tertanggal 2009/27272/2007 (46/XNUMX / EC), yang menyediakan tenaga mesin sebagian atau seluruhnya dari bahan bakar alternatif,

b) Bahan bakar alternatif: yang dapat digunakan sebagian atau seluruhnya sebagai pengganti bahan bakar minyak dalam transportasi, yang meningkatkan kinerja lingkungan sektor transportasi, mengurangi atau mengurangi potensi emisi;

1) Sumber atau penyimpanan energi mekanik onboard (termasuk limbah panas),

2) Biofuel,

Gas alam, CNG / LNG,

4) Listrik,

5) Hidrogen,

6) Energi matahari,

7) LPG,

bahan bakar atau catu daya,

c) Intelligent transport system (AUS): Penerapan teknologi informasi dan komunikasi dalam semua moda transportasi sektor transportasi,

d) Arsitektur AUS: Membangun kerangka kerja umum untuk merencanakan, mendefinisikan, mengintegrasikan dan mengimplementasikan sistem transportasi cerdas,

d) Kendaraan: Tidak termasuk kendaraan rel, traktor pertanian dan kehutanan kategori T, sepeda motor dan moped kategori L dua, tiga atau empat dan semua mesin penggerak; Kendaraan bermotor dengan kategori M dan N setidaknya empat roda, kecepatan desain maksimum melebihi 25 km / jam dan dirancang untuk digunakan di jalan raya,

e) Kementerian: Kementerian Transportasi dan Infrastruktur,

f) Block train: Kereta yang berjalan tanpa henti dari manuver tanpa berganti lokomotif dan kereta, dari stasiun tempat pertama kali dibentuk ke stasiun kedatangan terakhir,

g) Area emisi rendah: Area atau jalan di mana masuknya kendaraan yang diklasifikasikan berdasarkan kelas emisi sesuai dengan standar nasional dan internasional dibatasi, dilarang atau dibebankan tergantung pada kepadatan lalu lintas, sesuai dengan teknologi mesin dan status penggunaan bahan bakar,

ğ) Penggerak ekonomi: Menghemat teknik mengemudi untuk meminimalkan konsumsi bahan bakar,

h) Sistem panduan jalan elektronik: Sistem kemudi yang bertujuan untuk mengurangi waktu perjalanan, konsumsi bahan bakar, polusi udara dan kebisingan, mendukung psikologi manusia dan memastikan keselamatan kendaraan dengan mengarahkan pengemudi ke jalan yang paling nyaman,

ı) Kelas emisi: Klasifikasi yang diberikan pada Lampiran-1 sesuai dengan standar nasional dan internasional sesuai dengan teknologi mesin dan status penggunaan bahan bakar,

i) Manajemen mobilitas: Semua jenis kendaraan dan pergerakan pejalan kaki; pengelolaan arus lalu lintas, keamanan, efisiensi energi dan lingkungan dengan pendekatan holistik,

j) Rencana Induk Transportasi Perkotaan: Mempertimbangkan kebutuhan dan permintaan transportasi dan pembangunan berkelanjutan sesuai dengan karakteristik spasial, sosial dan ekonomi kota; sistem transportasi kota dan sekitarnya, jaringan transportasi, standar dan kapasitas dan distribusi transportasi ke spesies, darat, laut dan transportasi udara dan integrasi jenis transportasi ini, titik transfer jenis ini, pusat penyimpanan dan pemindahan, koridor pengangkutan komersial dan rute transportasi umum. mengidentifikasi rincian yang diperlukan tentang parkir, bersepeda dan jalan pejalan kaki, aksesibilitas dan lalu lintas, memberikan prioritas pada transportasi umum, menyarankan solusi untuk masalah yang berkaitan dengan transportasi jangka pendek dan jangka panjang, dan menyiapkan rencana dalam koordinasi dengan rencana kota tingkat atas dan bawah di mana diperlukan. rencana yang lengkap dengan lembar dan laporannya,

k) KGM: Direktorat Jenderal Bina Marga,

l) Gabungan transportasi: Transportasi melalui jalan darat, di mana sebagian besar transportasi dilakukan dengan kereta api, jalur air pedalaman atau maritim, jarak sesingkat mungkin dari tahap awal atau akhir transportasi,

m) Rencana tata ruang: Menurut Undang-Undang Zonasi, bernomor 3 tanggal 5 / 1985 / 3194, dari tingkat atas ke tingkat bawah dalam hal cakupan dan tujuan yang dicakupnya; rencana strategi spasial, rencana lingkungan dan rencana zonasi,

n) Sistem transportasi antar moda: Sistem di mana produk dalam unit pemuatan atau kendaraan jalan yang sama dipindahkan dengan menggunakan lebih dari satu jenis transportasi,

o) Kendaraan kategori M1: Kendaraan dengan maksimum sembilan kursi termasuk kursi pengemudi, dirancang dan diproduksi terutama untuk pengangkutan penumpang dan barang-barang mereka,

ö) Regeneratif (Kembali KazanSignifikan) energi: energi regeneratif, yang dihasilkan selama pengereman kendaraan dengan motor listrik dan dapat segera digunakan oleh kendaraan yang sama atau lain atau disimpan sedemikian rupa sehingga dapat digunakan saat dibutuhkan. kazanenergi yang habis,

p) Manajemen permintaan perjalanan: Untuk mengelola permintaan perjalanan penumpang atau muatan sedemikian rupa sehingga mereka dapat menggunakan infrastruktur atau sistem transportasi yang ada dengan lebih efisien dan efisien, dan untuk memastikan bahwa penumpang bepergian dari titik awal ke tujuan dengan kapasitas tinggi, ekonomis dan jenis transportasi cepat dan tingkat hunian tinggi,

r) Sistem pensinyalan: Sistem ringan dan suara yang mengatur pergerakan pengemudi, kendaraan, pejalan kaki dan sepeda dalam arus lalu lintas,

s) Beban penuh: Beban maksimum yang dapat ditarik lokomotif antara stasiun keberangkatan dan tujuan,

ş) Sistem transportasi umum: Sistem transportasi yang menyediakan transportasi yang harus dipenuhi dengan sarana transportasi yang sesuai untuk mengangkut sejumlah besar penumpang,

t) Manajemen lalu lintas: Manajemen termasuk tindakan transportasi yang memprioritaskan keberlanjutan dan efisiensi energi di mana teknik, pendidikan, keperluan hukum, faktor lingkungan dan energi ditangani bersama,

u) Turkey Logistik Master Plan: kebutuhan logistik pendek, menengah negara dan perencanaan jangka panjang rencana dasar,

ü) UKOME: Pusat Koordinasi Transportasi,

v) Rencana Induk Transportasi Nasional: Rencana komprehensif di mana semua investasi transportasi ditentukan sesuai dengan target jangka pendek, menengah dan panjang dalam periode tahunan 15, mengikuti proses metodologis dan bertujuan untuk membangun model peramalan permintaan dengan metode matematika,

y) Sistem Gelombang Hijau: Suatu sistem yang memungkinkan untuk melakukan perjalanan tanpa memberi sinyal ke lampu merah jika mengemudi dengan kecepatan yang ditentukan antara persimpangan yang ditandai,

z) Bandara Hijau / Pelabuhan Hijau: Fasilitas yang lebih sensitif terhadap lingkungan yang akan menghilangkan dan, jika mungkin, menghilangkan masalah lingkungan yang dialami atau kemungkinan terjadi,

mengekspresikan

BAGIAN DUA

aplikasi

mengukur

PASAL 4 - (1) Kementerian, Kementerian dan Kota terkait; rambu-rambu lalu lintas horisontal dan vertikal, sistem pengarahan dan inspeksi jalan elektronik, manajemen permintaan perjalanan, kontrol dan manajemen lalu lintas, informasi lalu lintas dan sistem pensinyalan lalu lintas, peningkatan dan perencanaan infrastruktur transportasi, transportasi antar moda, angkutan umum, transportasi barang, pemantauan konsumsi bahan bakar dan ramah lingkungan langkah-langkah bersama diambil bekerja sama dengan penggunaan alat-alat tersebut.

(2) Memberikan kerja sama antara Kementerian dan Kementerian terkait, mendorong penarikan kendaraan yang telah menyelesaikan kehidupan ekonominya dalam hal konsumsi bahan bakar, menimbulkan risiko bagi lingkungan, keselamatan lalu lintas dan navigasi, dan memperbarui armada kendaraan dengan kendaraan teknologi baru dengan efisiensi energi tinggi dan emisi gas buang rendah. langkah-langkah pengaturan yang diperlukan diambil.

(3) Kementerian menekankan pentingnya operasi kereta barang dengan aplikasi kereta api, manajemen sinyal dalam transportasi kereta api dan penyebaran aplikasi kereta listrik sejauh diizinkan oleh kondisi geografis.

(4) Langkah-langkah diambil oleh pemerintah kota untuk mengurangi penggunaan kendaraan pribadi dan komersial di pusat-pusat kota dan untuk meningkatkan penggunaan angkutan umum yang efisien dan efisien.

(5) Langkah-langkah yang diperlukan harus diambil oleh Kementerian dan Pemerintah Kota untuk penghapusan dan inspeksi kekurangan infrastruktur yang meningkatkan konsumsi bahan bakar dan membahayakan keselamatan berkendara.

(6) Penekanan ditempatkan pada pengembangan program R & D untuk kendaraan bahan bakar alternatif dan teknologi kereta api.

(7) Lembaga dan perusahaan publik bekerja sama dengan pemerintah setempat bila perlu dan mengambil tindakan atau tindakan untuk mendorong karyawan menggunakan transportasi umum.

(8) Selama jam-jam kemacetan lalu lintas yang padat di seluruh kota, jam awal dan akhir dapat direncanakan dengan syarat bahwa pendapat yang sesuai dari lembaga dan organisasi di kota diambil untuk memudahkan lalu lintas dan untuk menghemat energi dan waktu. Peluang kerja yang fleksibel dan jauh dievaluasi.

Meningkatkan investasi infrastruktur transportasi

PASAL 5 - (1) Jalan utama, pusat logistik, jalan terbagi, jembatan, terowongan, tabung penyeberangan, kereta kecepatan tinggi, yang diperlukan untuk memastikan pengelolaan angkutan barang dan mobilitas penumpang di koridor nasional dan internasional, meningkatkan keselamatan lalu lintas, penggunaan energi yang efisien dan mengurangi konsumsi bahan bakar dan rencana jangka pendek, menengah dan jangka panjang yang memungkinkan integrasi antara moda dan moda koneksi ke jaringan kereta api, pelabuhan, zona industri dan pusat logistik.

(2) Kementerian Rencana Transportasi Induk Nasional investasi infrastruktur dilakukan untuk Turki dan sesuai dengan Master Plan Logistik berlaku.

(3) Oleh Kementerian; pengumpulan, perhitungan, pemodelan, dan praktik pelaporan dikembangkan atau dikembangkan untuk menunjukkan kontribusi proyek infrastruktur transportasi dan investasi untuk mengurangi konsumsi bahan bakar dan pengurangan emisi.

(4) Stasiun sistem bandara, pelabuhan, terminal dan kereta api; prioritas diberikan pada penggunaan sumber energi alternatif dalam sistem pencahayaan, pemanas dan pendingin.

(5) Disarankan untuk melakukan investasi dalam infrastruktur sambungan listrik yang akan menyediakan kebutuhan energi yang diperlukan selama masa tinggal kendaraan laut dan udara di pelabuhan. Aplikasi Green Port dan Green Airport diperluas.

Perencanaan transportasi kota

PASAL 6 - (1) Kota-kota metropolitan dan kota-kota di luar kota metropolitan dengan populasi lebih dari seratus ribu harus menyiapkan Rencana Induk Transportasi Perkotaan sesuai dengan Rencana Induk Transportasi Nasional yang disiapkan oleh Kementerian. Rencana-rencana ini dibuat untuk periode tahunan 15 dan direvisi setiap lima tahun secara paralel dengan rencana pembangunan kota, rencana jangka menengah dan rencana tata ruang. Keputusan rencana yang direvisi tercermin dalam revisi dan tambahan pada rencana tata ruang.

a) Di bawah koordinasi Kementerian dan di bawah koordinasi lembaga dan organisasi publik terkait dan dalam kerangka pendekatan transportasi perkotaan yang berkelanjutan; Buku Pegangan / Panduan tentang persiapan Rencana Induk Transportasi yang mencakup perencanaan transportasi kota dan antarkota, penggunaan energi yang efisien dan moda transportasi terintegrasi, manajemen mobilitas, sistem transportasi cerdas dan semua elemen transportasi lainnya disiapkan.

b) Rencana induk transportasi perkotaan harus disiapkan berdasarkan Buku Pegangan / Panduan tentang Persiapan Rencana Induk Transportasi yang disiapkan oleh Kementerian.

c) Rencana yang akan disiapkan oleh kotamadya di kota-kota yang tidak memiliki rencana transportasi utama disetujui oleh keputusan Majelis Umum UKOME di kota-kota metropolitan dan dewan kota di kota-kota lain, dan salinan resmi diserahkan kepada Kementerian untuk mendapatkan informasi.

(2) Rencana transportasi perkotaan direncanakan dalam jangka pendek, menengah dan panjang sejalan dengan dan dikoordinasikan dengan kebijakan transportasi berkelanjutan di tingkat strategis, keputusan rencana tata ruang kota, rencana aksi udara bersih nasional dan lokal.

(3) Pemilihan lokasi daerah perumahan baru dan rencana skala tinggi untuk transportasi daerah perumahan satu sama lain dilakukan oleh pemerintah kota terkait dan dimasukkan dalam rencana transportasi.

(4) Rencana jalur transportasi didasarkan pada kriteria untuk meminimalkan jumlah bahan bakar yang dikonsumsi di kota dan arus lalu lintas.

(5) Prioritas harus diberikan pada jalan raya lingkungan dan sistem kereta api dalam rencana transportasi. Bagian sistem kereta api ditingkatkan di koridor di mana permintaan penumpang cukup untuk mendorong transportasi umum.

(6) dalam perencanaan logistik, sesuai dengan lokasi kota dan kebutuhan, luar kota dan dekat dengan koridor transportasi utama di wilayah ini adalah Turki Logistik Master Plan sebagai pusat logistik dan terminal kompatibel dengan pentingnya diberikan kepada penciptaan.

(7) Di kota-kota pesisir, kapasitas dermaga, dermaga dan pelabuhan meningkat dan investasi yang terkait dengan penggunaan efektif direncanakan. Pangsa transportasi laut dan darat meningkat dengan memperbarui armada yang digunakan sejalan dengan permintaan kargo dan penumpang yang mencukupi.

(8) Dalam rencana transportasi, perencanaan perbaikan dilakukan untuk memastikan lalu lintas yang aman dan mengalir untuk semua moda transportasi dalam integritas sistemik untuk meningkatkan efisiensi energi dan mengurangi konsumsi bahan bakar.

(9) Kota membuat langganan penyewaan sepeda, jalan khusus dan pengaturan parkir dalam rencana transportasi untuk mendorong penggunaan sepeda pada rute dengan struktur topografi yang sesuai.

(10) Kota harus menetapkan dan memastikan pembentukan rencana infrastruktur untuk pengisian kendaraan listrik di tempat parkir, jalan dan jalan untuk mempromosikan sistem energi alternatif dalam transportasi, sesuai dengan ketentuan undang-undang yang relevan di pasar listrik.

Mengurangi penggunaan kendaraan di pusat-pusat kota

PASAL 7 - (1) Kota-kota di luar perbatasan kota-kota metropolitan dan kota-kota metropolitan dengan lebih dari seratus ribu kota harus memiliki praktik-praktik berikut untuk angkutan umum perkotaan:

a) Dalam perencanaan permukiman dan proyek regenerasi kota, fasilitas parkir disediakan untuk parkir kendaraan bermotor di pintu masuk kota atau pusat yang ditunjuk. Metode dikembangkan untuk mendorong pengemudi tempat parkir ini menggunakan kendaraan transportasi umum yang melayani rute pulang-pergi dari tempat parkir ke pusat kota.

b) Dipastikan bahwa taman yang akan dibangun di pintu masuk kota dioperasikan secara gratis atau dengan biaya parkir tetap dan rendah tanpa batasan waktu.

c) Aplikasi terminal bergerak dikembangkan sesuai dengan rencana transportasi di pintu masuk kota.

d) Lapangan, area perbelanjaan, tempat bersejarah dan wisata, di mana terdapat lalu lintas pejalan kaki yang padat di pusat kota, dapat dinyatakan sebagai area tertutup atau terbatas untuk lalu lintas kendaraan bila diperlukan.

d) Sebelum pintu masuk kota, jalan tepi dibuat untuk kendaraan transit dan jalan tepi terhubung ke koridor transportasi utama kota.

e) Di pusat kota, langkah-langkah pencegahan untuk mencegah parkir kendaraan di jalan-jalan dan praktik-praktik yang akan mendorong penggunaan jangka pendek dari tempat parkir dikembangkan.

f) Kendaraan komersial yang membawa transportasi kargo tidak diperbolehkan memasuki jalur yang ditunjuk atau pusat kota pada waktu tertentu.

g) Langkah-langkah harus diambil untuk mengatur kecepatan kendaraan di jalan transportasi perkotaan.

i) Prioritas diberikan pada penciptaan jalur pejalan kaki dan sepeda di pusat-pusat kota dan kabupaten, sejauh mungkin. Perencanaan dan aplikasi dikembangkan untuk pembangunan area parkir sepeda, stasiun sepeda cerdas yang akan membuat perjalanan berjalan kaki atau dengan sepeda menjadi menarik.

h) Pembentukan jaringan sistem kereta api antara bandara, stasiun bus, pelabuhan, titik transfer penumpang antar kota dan pusat kota di mana transfer penumpang dan barang berlangsung intensif dan efektif serta sistem transportasi umum yang cepat dibangun.

ı) Untuk mengurangi kehilangan energi dalam waktu tunggu di kendaraan angkutan penumpang, aplikasi seperti pengumpulan tol elektronik, peningkatan gerbang masuk di perhentian transportasi umum, stasiun dan dermaga dilaksanakan oleh kota metropolitan.

i) Langkah-langkah harus diambil untuk manajemen lalu lintas pejalan kaki dan kendaraan yang aman, lancar dan efektif di seluruh jaringan transportasi perkotaan, terutama di daerah-daerah di mana populasi padat dan kemacetan lalu lintas dan polusi udara terjadi. Manajemen mobilitas didukung oleh sistem transportasi yang cerdas.

j) Sebuah pusat panggilan akan didirikan di mana pendapat, saran, keluhan dan tuntutan penumpang akan diterima, dan studi akan dilakukan pada evaluasi dan implementasi permintaan penumpang.

k) Penggunaan kendaraan bersama (kumpulan kendaraan, park-go-go-go, dll.), penyebaran praktik-praktik inovatif, jalur cepat (khusus) dan transportasi alternatif didorong.

(2) Asalkan Kementerian Lingkungan Hidup dan Urbanisasi memperoleh pendapat dari pemerintah kota, daerah dengan lalu lintas padat dan polusi udara di pusat kota dan kabupaten dapat dinyatakan sebagai daerah dengan emisi rendah. Poin-poin berikut harus dipertimbangkan oleh Pemerintah Kota mengenai penentuan dan pengumuman area rendah emisi:

a) Area rendah emisi diumumkan oleh Kotamadya sesuai dengan ketentuan Undang-Undang Lingkungan No. 9 / 8 / 1983 / 2872 / 3 / 7 / 2005 / 5393 / 10 / 7 / 2004 dan Undang-undang Kota Metropolitan tertanggal 5216 / XNUMX.

b) Berdasarkan area emisi rendah, jumlah kendaraan yang lewat setiap hari dan peta kualitas udara. Rencana area emisi rendah dirancang agar kompatibel dengan semua perencanaan transportasi.

c) Sarana transportasi alternatif dan jalan direncanakan untuk kendaraan yang masuk ke daerah akan dibatasi.

d) Sistem identifikasi kendaraan elektronik yang tidak mempengaruhi arus lalu lintas lebih disukai dalam pendeteksian dan identifikasi kendaraan yang memasuki area rendah emisi.

d) Batasan dan harga dibebankan secara proporsional sesuai dengan kelas emisi kendaraan, jalan masuk, kepadatan lalu lintas, wilayah dan zona waktu. Kelas emisi termasuk dalam Lampiran-1.

e) Dalam penerapan area rendah emisi, pelanggaran harus diterapkan sesuai dengan ketentuan UU No. 2872.

f) Kendaraan bertujuan khusus, kendaraan yang digunakan dalam unit yang bertanggung jawab atas ketertiban umum dan kendaraan tanpa emisi yang ditetapkan dalam Peraturan Lalu Lintas Jalan yang diterbitkan dalam Lembaran Negara tertanggal 18/7/1997 dan bernomor 23053 dibebaskan dari aplikasi area rendah emisi.

g) Masalah-masalah implementasi terkait dengan area emisi rendah yang dinyatakan harus disampaikan kepada publik.

Aplikasi taksi

PASAL 8 - (1) Pemerintah kota merencanakan dan memperluas aplikasi seperti manajemen taksi atau call center, telepon, stasiun radio, dan kantong taksi di area pusat untuk mencegah taksi berkeliaran di lalu lintas dan menunggu di luar stasiun. Untuk tujuan ini, ini menentukan area di mana taksi akan disimpan sesuai dengan lalu lintas kota.

Pembentukan tempat parkir

PASAL 9 - (1) Rencana Induk Parkir disusun sesuai dengan kebutuhan, transportasi, dan rencana tata ruang kota metropolitan dan kota di luar kota metropolitan dengan populasi lebih dari seratus ribu.

(2) Sesuai dengan lalu lintas kota, kotamadya mengidentifikasi area yang dapat menjadi tempat parkir dan memastikan bahwa area ini dioperasikan sebagai tempat parkir dalam kerangka prinsip efisiensi.

(3) Dengan sistem panduan pintu masuk tempat parkir dibuat di pintu masuk kota, arahan cepat disediakan ke tempat parkir mobil dengan kapasitas yang sesuai. Untuk mempromosikan aplikasi Park-et-continue, biaya parkir yang ditetapkan oleh pemerintah kota tetap rendah atau dijamin gratis.

(4) Dalam perencanaan tata ruang dan proyek-proyek regenerasi kota, perawatan dilakukan untuk merencanakan ruang parkir di halte utama transportasi umum. Potensi pengembangan dan kebutuhan masa depan kota dipertimbangkan dalam perencanaan area parkir.

(5) Pemerintah kota akan mengawasi garasi parkir yang harus dibangun di bawah gedung dalam pasal 3194 UU No. 37. Langkah-langkah diambil untuk penggunaan ruang yang dialokasikan untuk parkir di proyek hanya untuk tujuan ini. Kantong parkir di jalan raya diizinkan untuk parkir dengan waktu parkir yang sangat singkat.

(6) Di tempat parkir, stasiun pengisian kendaraan listrik didirikan, sesuai dengan ketentuan undang-undang yang relevan di pasar listrik, dan layanan disediakan untuk membebani kendaraan secara gratis atau dengan harga yang terjangkau.

(7) Untuk mendukung bersepeda, ruang parkir umum dibuat tempat sepeda dapat ditinggalkan dengan aman.

(8) Area parkir untuk personel dan kendaraan layanan didirikan oleh lembaga dan organisasi publik. Dalam kasus di mana fasilitas dan kemampuan terbatas, langkah-langkah yang diperlukan harus diambil untuk alokasi parkir mobil bersama mulai dari lembaga dan organisasi publik terdekat.

Menginformasikan konsumen

PASAL 10 - (1) Kementerian Perindustrian dan Teknologi; untuk memastikan bahwa konsumen dapat membuat pilihan berdasarkan informasi, mobil penumpang baru untuk dijual atau disewakan di pasar2 emisi dan penghematan bahan bakar.

(2) M1 kategori mobil penumpang baru irit bahan bakar dan CO2 Ekonomi Bahan Bakar dan CO dari Mobil Penumpang Baru, yang diterbitkan dalam Lembaran Berita Resmi tertanggal 28/12/2003 dan bernomor 25330, dalam peraturan label, panduan, poster / peragaan, literatur promosi, dan materi yang menunjukkan nilai emisi.2 Isu-isu yang dinyatakan dalam Peraturan tentang Menginformasikan Konsumen tentang Emisi diambil sebagai dasar.

(3) Kementerian, lembaga / kota terkait dan kota mengatur kegiatan untuk mengurangi polusi udara, meningkatkan efisiensi energi, mempromosikan pentingnya transportasi umum dan meningkatkan kesadaran untuk kota yang layak huni dan berkelanjutan.

Menginformasikan dan melatih pengemudi

PASAL 11 - (1) Teknik mengemudi ekonomi dan pencemaran lingkungan termasuk dalam kursus di mana izin mengemudi diberikan.

(2) Program pelatihan kerja untuk angkutan antarkota dan pengemudi angkutan penumpang mencakup topik yang berkaitan dengan teknik mengemudi lingkungan dan ekonomi.

(3) Di kota, pengemudi yang menggunakan transportasi umum diberikan pelatihan teknik mengemudi lingkungan dan ekonomi ketika mereka mulai bekerja dan setiap tiga tahun dan pengemudi disertifikasi.

Transportasi kargo

PASAL 12 - (1) Kendaraan komersial yang akan melakukan kegiatan transportasi di jalan tunduk pada ketentuan Peraturan Transportasi Jalan yang diumumkan dalam Lembaran Berita Resmi tertanggal 8/1/2018 dan bernomor 30295. Kendaraan dalam lingkup ini dipastikan untuk melanjutkan kegiatan mereka dengan cara yang ekonomis, berurutan, nyaman, aman, ramah lingkungan yang tidak akan terpengaruh oleh dampak lingkungan.

(2) Dalam angkutan barang, prioritas diberikan kepada kendaraan bahan bakar alternatif untuk meminimalkan konsumsi energi. Energi regeneratif kembali kazanPenggunaan sistem IM di kendaraan dan sistem kereta api didukung.

(3) Dalam transportasi barang, prioritas diberikan untuk menjalankan kereta api dalam bentuk kereta blok.

(4) Dalam transportasi barang, prioritas diberikan untuk meningkatkan bagian transportasi laut dan kereta api sedemikian rupa sehingga integrasi dengan moda transportasi lain dipastikan. Transportasi cabotage didorong.

(5) Sistem sinyal dan elektrifikasi disediakan dan didorong di jalur kereta api yang ada untuk meningkatkan kapasitas, mengurangi biaya operasi, mengurangi emisi karbon, memastikan transportasi yang aman, mengurangi ketergantungan pada transportasi eksternal menggunakan listrik dan menghemat waktu.

(6) Rencana dan insentif dikembangkan untuk pemanfaatan transportasi umum dan sistem kereta api di luar jam kerja untuk pengangkutan kargo dari pusat dengan transfer kargo yang tinggi ke pusat kota.

Transportasi umum

PASAL 13 - (1) Kota harus mengambil tindakan yang diperlukan untuk mendorong penggunaan transportasi umum dan meningkatkan kapasitas penumpang. Kotamadya dengan populasi lebih dari seratus ribu akan menerapkan praktik berikut untuk angkutan umum perkotaan:

a) Sistem transportasi umum harus dioperasikan sedemikian rupa untuk memastikan hunian maksimum. Dalam konteks ini; frekuensi layanan, kapasitas kendaraan, dan permintaan penumpang dipertimbangkan.

b) Dalam transportasi umum, aplikasi kartu pintar harus dibuat tersebar luas di semua moda transportasi dan di seluruh negara.

c) Teknik penetapan harga untuk memastikan penggunaan transportasi umum dan manajemen permintaan perjalanan diterapkan; tarif tarif berbasis jarak, tiket transfer ekonomis, aplikasi tiket harian, mingguan dan bulanan dikembangkan.

ç) Transportasi umum dan pemberhentian; waktu keberangkatan, rute dan papan informasi serupa tersedia. Di berbagai bagian tengah kota, tanda rute yang menunjukkan rute, pemberhentian garis, titik transfer, dan panel besar yang menyala ditempatkan. Perhentian pintar dibuat meluas, sehingga memudahkan publik untuk mendapat manfaat dari angkutan umum.

d) Prioritas diberikan pada penggunaan kendaraan bahan bakar alternatif yang ramah lingkungan dengan kualitas layanan tinggi dan efisiensi energi dalam transportasi umum.

e) Energi pengereman listrik dari kendaraan angkutan umum bermotor listrik lebih disukai.

f) Perjalanan tambahan diatur dalam kasus-kasus yang akan meningkatkan penggunaan sistem transportasi umum seperti acara olahraga, rapat umum, pameran, seminar dan ujian.

g) Aplikasi jalur dan jalan yang disediakan untuk kendaraan angkutan umum harus diperluas.

ğ) Sistem perhentian dikembangkan untuk kendaraan transportasi menengah seperti minibus dan minibus di jalan raya dan koridor yang digunakan oleh kendaraan angkutan umum.

h) Persyaratan Undang-Undang tentang Kecacatan bertanggal 1 / 7 / 2005 dan bernomor 5378 harus dipenuhi. Agar penumpang penyandang cacat menggunakan transportasi umum, kendaraan ini, halte penumpang, under dan overpass, elevator, jalur miring, dan sejenisnya dibuat. Akses ke kendaraan dan layanan cacat difasilitasi oleh AUS.

ı) Penumpang-km, kendaraan-km, konsumsi bahan bakar, dan data lain yang terkait dengan layanan transportasi umum dikumpulkan, dilaporkan, dipantau, dan studi perbaikan yang diperlukan dilakukan untuk meningkatkan efisiensi energi dan mengurangi emisi berbahaya sesuai dengan hasil analisis.

i) Perencanaan dan investasi dibuat untuk pengoperasian sistem kereta api, sistem jalan, dan sistem kelautan yang terintegrasi dan efektif.

j) Pada kendaraan dengan roda karet yang digunakan dalam angkutan umum, digunakan ban dengan kelas efisiensi bahan bakar yang tinggi.

Manajemen lalu lintas dan sistem informasi

PASAL 14 - (1) Kegiatan-kegiatan berikut ini dilakukan oleh Kementerian, Direktorat Jenderal Keamanan dan Kotamadya untuk meningkatkan kualitas layanan sistem transportasi dan untuk memastikan efisiensi, efisiensi, keselamatan dan kenyamanan bagi pengemudi:

a) Manajemen permintaan perjalanan, manajemen lalu lintas waktu-nyata 7 / 24, sistem transportasi antar moda, rambu-rambu pesan variabel, rambu-rambu lalu lintas horizontal dan vertikal dan sistem kontrol bekerja sama. Kesesuaian dengan standar nasional dan internasional dicari dalam aplikasi.

b) Portal Transportasi Nasional, yang telah dikembangkan untuk menyediakan informasi transportasi nasional kepada yang membutuhkan dari satu titik, terus diperbarui dan praktik-praktik yang mempromosikan penggunaan meluas dikembangkan.

c) Dengan sistem panduan yang akan dipasang di pintu masuk pusat kota, lalu lintas kendaraan diarahkan ke rute yang kurang padat.

ç) Prakiraan cuaca dan informasi yang akan diperoleh dari sensor meteorologi yang dipasang / dipasang pada rute jalan dianalisis dan dipastikan bahwa pengguna jalan mendapat informasi dari sistem informasi pengemudi dan langkah-langkah yang diperlukan diambil.

d) Sebelum perjalanan, penumpang dan pengemudi harus diberikan informasi melalui aplikasi web dan mobile, pusat informasi radio dan jalan di jalan yang akan ditutup sementara atau ditutup untuk lalu lintas karena aplikasi wajib dan kemungkinan transportasi alternatif.

e) Perkembangan instan dalam kondisi jalan, lalu lintas dan lingkungan selama perjalanan disajikan kepada pengguna jalan dengan sistem informasi real-time.

f) Radio lalu lintas, pengumuman lalu lintas, program lalu lintas, sistem telematika, unit dalam mobil dan metode AUS serupa digunakan dan didorong untuk memberi tahu pengemudi.

(2) Di kota-kota dengan populasi dua ratus lima puluh ribu ke atas, kotamadya; Pusat Manajemen Lalu Lintas didirikan sesuai dengan kondisi saat itu, menangani jalan-jalan di area tanggung jawab. Pusat ini memungkinkan pemantauan waktu nyata dan manajemen lalu lintas kota. Sistem pemantauan, deteksi dan informasi yang diperlukan dipasang untuk tujuan ini.

Sistem pensinyalan

PASAL 15 - (1) Sistem pensinyalan yang akan dibuat untuk mengatur arus lalu lintas di jalan raya kota dan antarkota, untuk meningkatkan keselamatan lalu lintas dan menggunakan kapasitas elemen jalan dan jalan raya yang ada / direncanakan pada tingkat maksimum dibuat sesuai dengan kriteria, prosedur dan prinsip teknis yang ditentukan oleh KGM.

(2) Dalam bahan yang digunakan dalam sistem pensinyalan; Persyaratan TS EN 12675 untuk Pengendali Sinyal Lalu Lintas - Aturan Keamanan Fungsional, TS EN 12368 untuk Peralatan Kontrol Lalu Lintas - TS EN 50556 untuk Lampu Sinyal dan TS EN XNUMX untuk Sistem Tanda Lalu Lintas Jalan diperlukan.

(3) Dalam sistem pensinyalan yang digunakan untuk mengatur arus lalu lintas dalam transportasi, prioritas diberikan pada penggunaan lampu pensinyalan berenergi rendah untuk meminimalkan konsumsi energi.

(4) Di persimpangan yang ditandai untuk sistem transportasi umum dengan jalan khusus (trem, metrobus), pengaturan harus dibuat untuk memberikan hak akses prioritas dengan mempertimbangkan kepadatan cabang lalu lintas lainnya.

(5) Untuk mengurangi hilangnya waktu pada persimpangan yang ditandai, sistem pensinyalan yang dioptimalkan-sinyal dipasang untuk mengoptimalkan sinyal.

(6) Koridor arus kontinu dibentuk dengan membangun sistem pensinyalan gelombang hijau di persimpangan yang berdekatan satu sama lain di kota.

(7) Di persimpangan di mana keselamatan lalu lintas disediakan, sistem yang memungkinkan bagian kendaraan yang dikendalikan digerakkan ke arah lalu lintas dari lengan kanan diperluas.

(8) Penyeberangan prioritas diberikan untuk kendaraan yang disebutkan dalam pasal 141 dari Peraturan Lalu Lintas Jalan di persimpangan yang ditandai.

Sistem transportasi cerdas

PASAL 16 - (1) Untuk membangun sistem manajemen yang efektif, cepat, cerdas, aman dan terintegrasi dalam transportasi dan komunikasi sesuai dengan persyaratan zaman;

a) Arsitektur AUS dibuat sesuai dengan terminologi dan standar tertentu. Kebijakan, strategi, prosedur, dan prinsip ditentukan untuk menjadikan AUS dalam lingkungan kompetitif yang bebas, adil dan berkelanjutan demi kepentingan publik.

b) Pengembangan dan penggunaan aplikasi AUS yang ramah lingkungan untuk memastikan efisiensi energi didorong.

c) Dengan AUS, semua struktur yang diperlukan seperti infrastruktur, jaringan, perangkat lunak, perangkat keras, layanan yang terkait dengan sistem pembayaran elektronik dalam transportasi ditetapkan, dioperasikan dan dikelola sesuai dengan prinsip-prinsip terintegrasi dan interoperabilitas di seluruh negara.

d) Dalam pembayaran elektronik dan sistem identifikasi kendaraan, produk teknologi tinggi yang memungkinkan akses cepat ke kendaraan lebih disukai.

d) Pembentukan dan penyebaran sistem AUS untuk mengumpulkan, menganalisis dan melaporkan data terkait kepadatan lalu lintas, identifikasi kendaraan, konsumsi bahan bakar dan pemantauan polusi udara.

Pemantauan konsumsi bahan bakar

PASAL 17 - (1) Data tenaga mesin, jenis bahan bakar, kategori kendaraan dan tahun model dari informasi sertifikat pendaftaran kendaraan Direktorat Jenderal Keamanan untuk transportasi jalan; KGM dan Operator Kereta Api menyediakan informasi km-kendaraan, km-penumpang, dan ton-km; Di sisi lain, Otoritas Pengatur Pasar Energi memberi tahu Kementerian Energi dan Sumber Daya Alam pada bulan Maret setiap tahun.

(2) Kota; bahan bakar tahunan yang digunakan untuk pengoperasian taksi, bus umum swasta, bus kota, minibus, kereta bawah tanah, kereta api ringan, trem dan kendaraan maritim, jumlah penumpang yang diangkut per tahun, penumpang-km, data km-kendaraan, sistem kereta api dan sistem pensinyalan jalan raya. mengumumkan jumlah listrik ke Kementerian Energi dan Sumber Daya Alam pada bulan Maret setiap tahun.

(3) Perusahaan bus antarkota meliputi jumlah bus, informasi konsumsi bahan bakar tahunan, jumlah penumpang yang diangkut per tahun, informasi penumpang-km; perusahaan transportasi mengumpulkan jumlah kendaraan, informasi konsumsi bahan bakar tahunan, muatan yang diangkut tahunan, informasi ton-km dan menginformasikan Kementerian Energi dan Sumber Daya Alam pada bulan Maret setiap tahun.

(4) Kementerian; menetapkan dan memantau sistem pencatatan data konsumsi bahan bakar untuk kendaraan laut sesuai dengan persyaratan nasional dan internasional, dan langkah-langkah diambil untuk mengurangi konsumsi bahan bakar dan emisi.

(5) Direktorat Jenderal Penerbangan Sipil; menetapkan sistem pencatatan data konsumsi bahan bakar untuk kendaraan maskapai sesuai dengan persyaratan internasional dan memantau konsumsi bahan bakar. Direktorat Jenderal Penerbangan Sipil memberi tahu maskapai penerbangan tentang pengurangan emisi.

(6) Kementerian, Kementerian Energi dan Sumber Daya Alam, bekerja sama dengan pemerintah kota, mengevaluasi efisiensi sistem transportasi umum provinsi secara keseluruhan dan terpisah. Untuk membuat sistem kurang efisien, solusi disiapkan, penyediaan sumber daya dikoordinasikan dan proses perbaikan diikuti.

(7) Kementerian dan Kementerian Energi dan Sumber Daya Alam memastikan bahwa data jumlah bahan bakar yang dikonsumsi di sektor transportasi dikumpulkan dalam format sistematis atau khusus untuk memenuhi persyaratan tingkat internasional. Kolaborasi disediakan dengan lembaga terkait untuk berbagi persyaratan data dan data yang dikumpulkan.

BAGIAN TIGA

Ketentuan Lain-Lain dan Final

Perencanaan transportasi kota

PASAL PROVISIONAL 1 - (1) Rencana Induk Transportasi Perkotaan dalam Pasal 6 dan Rencana Induk Parkir dalam Pasal 9 disiapkan oleh kotamadya terkait dalam waktu tiga tahun setelah penerbitan Peraturan ini.

(2) Kota yang menyiapkan Rencana Induk Transportasi Perkotaan sebelum tanggal penerbitan Peraturan ini harus merevisi rencana mereka sesuai dengan Peraturan ini pada akhir periode perpanjangan lima tahun pertama.

Peraturan yang dicabut

PASAL 18 - (1) Peraturan tentang Prinsip dan Prosedur untuk Meningkatkan Efisiensi Energi dalam Transportasi, diterbitkan dalam Lembaran Negara tertanggal 9/6/2008 dan bernomor 26901, telah dicabut.

kekuatan

PASAL 19 - (1) Peraturan ini mulai berlaku pada tanggal publikasi.

eksekutif

PASAL 20 - (1) Ketentuan dalam Peraturan ini akan dijalankan oleh Menteri Transportasi dan Infrastruktur.

UNTUK MENGUNDUH FILE TAMBAHAN KLIK DI SINI

 

 

Iklan serupa

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar