'Grand Prix 2019 Hongaria'

perjuangan penuh dengan tikungan tajam grand prix tikungan
perjuangan penuh dengan tikungan tajam grand prix tikungan

Sebagian besar pilot telah memulai karier mereka; Lapar dengan banyak tikungan tajam di dekat Budapest juga mengingatkan Anda pada hari-hari itu karena itu adalah lintasan kecepatan tetap rata-rata terendah.

Namun, ini tidak berarti kenyamanan bagi ban karena tikungan ini tidak memberikan adonan kesempatan untuk bersantai. Oleh karena itu Pirelli merekomendasikan ban C2 hard, C3 medium dan C4 di tengah seri untuk balapan Hungaria. Hungaroring memiliki banyak tikungan, banyak yang lambat dan berurutan. Ini berarti ban berjalan terus menerus dan tidak memiliki kesempatan untuk mendinginkan.

Suhu rata-rata saat ini di Hungaroring adalah di antara nilai tertinggi musim ini. Ini tidak hanya meningkatkan keausan yang berhubungan dengan panas, tetapi juga menyulitkan pilot, karena kecepatan rata-rata yang rendah (juga karena lokasi geografis trek Hungaroring di lubang) berarti bahwa tidak ada banyak aliran udara di dalam mobil.

Tingkat keausan ban sangat rendah. Ban yang diusulkan tahun ini dapat dikatakan sama dengan tahun lalu ketika medium 2018, adonan lunak dan sangat lunak dipilih secara umum. Ban C2 (keras di Hongaria) sebenarnya sedikit lebih lembut dari inti 2018 dan digunakan bahkan ketika direkomendasikan sebagai opsi paling sulit. Di sembilan Grand Prix 11 sejauh ini, semua adonan yang diusulkan digunakan dalam perlombaan.

Tim menggunakan kekuatan tanah yang tinggi untuk mengatasi sejumlah tikungan berturut-turut, tetapi cengkeraman mekanis ban sama pentingnya di jalur Hungaroring yang melengkung.

Strategi kemenangan tahun lalu adalah satu-satunya pit stop, dan pembalap Mercedes Lewis Hamilton 25. Di pangkuan (total 70 total), ia beralih dari karet sangat lunak ke karet lunak dan tidak pernah menggunakan adonan yang paling keras. Pembalap Ferrari Sebastian Vettel, yang berada di urutan kedua, pindah dari lunak ke ultra-lunak dengan strategi pit-stop alternatif, sementara rekan setimnya Kimi Raikkonen finis ketiga dengan dua pit stop. Dengan demikian, tiga pilot pertama menerapkan tiga strategi berbeda.

Catatan putaran masih menjadi milik Michael Schumacher dan belum pernah rusak sejak 2004. Mari kita lihat apakah kita bisa melihat Anda istirahat akhir pekan ini.

MARIO ISOLA - PRESIDEN F1 DAN BALAP MOBIL

“Hongaria adalah Grand Prix terakhir sebelum liburan musim panas tradisional, dan itu adalah tantangan yang sulit untuk menandai bagian pertama musim ini baik secara fisik maupun strategis. Melewati di depan kendaraan karena pendeknya jalan membutuhkan ketrampilan yang cukup dan ada risiko tergelincir dari jalan. Oleh karena itu, posisi di trek sangat penting dan strategi perlu disesuaikan. Di sisi lain, seperti yang telah kita lihat beberapa kali di masa lalu, ada kejutan di jalur Hungaroring dengan strategi yang tepat dan mobil tercepat, jika bukan tercepat. Tahun lalu, ketika kami menyarankan ban yang sama dengan tahun ini, kami melihat banyak strategi balap berbeda setelah peringkat yang terpengaruh hujan. Kami berharap dapat melihat keragaman strategi yang sama pada akhir pekan ini. ”

Tentang Levent Elmastaş
Editor RayHaber

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.