'Kereta Api Hijaz Sejarah dengan Pameran Dokumen Ser Diadakan di Yordania

pameran kereta api bersejarah Hijaz di urdunde dengan dokumen dibuka
pameran kereta api bersejarah Hijaz di urdunde dengan dokumen dibuka

Pameran "Dari Istanbul ke Hijaz: Kereta Api Hicaz dengan Dokumen" yang diselenggarakan oleh Badan Kerjasama dan Koordinasi Turki (TIKA) dan Institut Yunus Emre (YEE) dibuka di Irbid, kota terbesar kedua di Yordania.

Diorganisasikan dalam kerjasama dengan TIKA dan YEE Juni lalu, perhentian kedua pameran, yang diadakan di ibukota Amman, adalah Irbid, salah satu kota penting di Yordania. Pembukaan pameran 19. Itu dibangun oleh Duta Besar Turki untuk Amman Murat Karagöz di Museum Dar As Saraya, yang dibangun sebagai benteng Ottoman pada abad ke-16.

Dalam sambutannya, dari 2020 tahun, "Jordan Reksa Turki Budaya Tahun" menyatakan Duta Besar mengingatkan bahwa Karagoz konteks ini, acara akan terus diselenggarakan, katanya.

Karagöz menambahkan bahwa pekerjaan restorasi sedang dilakukan di Stasiun Kereta Api Amman oleh TİKA dan bahwa pembangunan museum, yang akan menjelaskan sejarah Kereta Api Hejaz, terus berlanjut.

Dalam ruang lingkup acara, dokumen dan foto dipamerkan di 100, yang telah selamat dari arsip Ottoman. Dalam pameran itu, II. Kampanye donasi yang diprakarsai oleh Abdulhamid termasuk dokumen, sampel telegraf, korespondensi resmi, peta sejarah dan foto-foto orang yang mendukung mereka baik di dalam maupun di luar tanah Ottoman.

Acara ini dihadiri oleh suku-suku Arab dan Turkmenistan, pengusaha, akademisi, pejabat pemerintah dan tamu-tamu Turki dan Yordania yang tinggal di Irbid.

Kereta Api Hejaz

Sultan II. Itu dibangun antara Damaskus dan Madinah antara tahun-tahun 1900-1908, yang dikatakan Abdulhamid Khan tentang Kereta Api Hijaz sebagai mimpi lama saya ”. Pembangunan jalur dari Damaskus ke Madinah tercapai di Amman di 1903, Maan di 1904, Medayin-i Salih di 1906 dan Medina di 1908.

Pembangunan kereta api selesai dalam waktu yang dapat diterima meskipun kesulitan ekstrim yang disebabkan oleh panas ekstrem, kekeringan, kekurangan air dan medan yang buruk.

Kereta Api Hicaz, salah satu proyek paling penting pada masa itu, diwujudkan dengan sumbangan yang dikirim ke Kekaisaran Ottoman oleh umat Islam yang tinggal di berbagai wilayah geografis dunia dan menjadi sebuah karya yang melambangkan persatuan umat Islam. 1 / 3 diberikan dari donasi dan 2 / 3 dari pendapatan lainnya.

Selain menghasilkan konsekuensi militer, politik, ekonomi dan sosial yang signifikan bagi Kekaisaran Ottoman, jalur kereta api dikurangi menjadi empat puluh lima hari perjalanan ziarah yang berbahaya, yang berlangsung sekitar empat puluh hari dan lima puluh hari dari Mekah ke Suriah.

Peragaan slide ini membutuhkan JavaScript.

Tentang Levent Elmastaş
RayHaber editor

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.