Laporan Sektor Logistik UTİKAD - Analisis Luar Biasa Termasuk di Tahun 2019

Laporan sektor logistik utikad juga mencakup analisis yang luar biasa.
Laporan sektor logistik utikad juga mencakup analisis yang luar biasa.

UTİKAD, Asosiasi Penyedia Layanan Transportasi dan Logistik Internasional, telah menerbitkan laporan yang akan menandai sektor ini. Laporan tersebut, disiapkan berdasarkan pengetahuan dan pengalaman UTİKAD Departemen Hubungan Sektoral, ditandatangani oleh Manajer Hubungan Sektoral Alperen Güler.

Bergerak dari logistik global, Laporan Sektor Logistik UTİKAD 2019, yang meneliti perkembangan industri logistik Turki dalam beberapa tahun terakhir berdasarkan moda transportasi dengan data statistik, termasuk faktor-faktor penting yang mempengaruhi industri dari Brexit ke indeks internasional.

Manajer Hubungan Sektor UTİKAD Alperen Güler membuat presentasi laporan yang dibagikan kepada publik pada Pertemuan Pers Tradisional UTİKAD yang diadakan pada 9 Januari 2020. Berikut menarik kerangka dasar sektor logistik di Turki, pemangku kepentingan sektor, menjadi sumber referensi bagi sektor untuk universitas dan organisasi media, laporan perdagangan luar negeri Turki yang disiapkan untuk tujuan informasi untuk saham dan pengembangan moda transportasi menampilkan berita utama:

MENGAPA BREXIT PENTING?

Mengapa proses Britania meninggalkan Uni Eropa disebut Brexit penting bagi kita? Uni Eropa sering muncul sebagai struktur politik, tetapi sebenarnya ada pasar bersama dan bea cukai. Pemisahan Inggris dari persatuan ini akan menjadikan Inggris sebagai negara ketiga sebelum Uni Eropa. Ini berarti bahwa ribuan perusahaan perdagangan dan logistik asing yang sebelumnya mendapat manfaat dari konsesi keanggotaan UE harus mengikuti aturan baru ketika berdagang dengan Inggris. Jadi fakta bahwa Inggris prosedur kepabeanan, tarif, mitra perdagangan kedua Uni Eropa pada isu-isu seperti impor dan ekspor deklarasi serta aplikasi baru bagi mitra komersial di Turki akan terlibat. Dalam hal ini kita melihat Inggris untuk volume perdagangan 15 juta dolar Turki Turki dan juga dalam volume khusus dari $ 5 miliar surplus perdagangan pertanyaan ini. Mengatakan volume mempertahankan dan meningkatkan Brexit lebih dekat memantau proses oleh perdagangan luar negeri dan logistik lokal sektor di Turki adalah sangat penting.

PERANG KOMERSIAL AS-CHINA

Proses, yang didefinisikan sebagai perang dagang antara AS dan Cina, sebenarnya terdiri dari pajak tambahan yang diterapkan oleh kedua negara pada produk yang diimpor dari satu sama lain. China menggandakan impor dari AS

adalah negara yang mengekspor lebih dari AS. Perang dagang yang berorientasi produk antara kedua negara juga memiliki potensi untuk mempengaruhi layanan yang ditawarkan kepada produk. Selama proses itu kita bisa menyebut perang dagang ini pada November-Desember tahun lalu, beberapa pelunakan terlihat. Sebagai contoh, Cina telah menurunkan tarif tambahan yang telah dibawa ke beberapa barang impor. Namun, kelanjutan dari proses ini tanpa fleksibilitas apa pun dapat memaksa Tiongkok untuk mendesain ulang struktur rantai pasokan terutama perusahaan teknologi dan pakaian, yang menganggap diri mereka sebagai basis produksi dan membangun konfigurasi rantai pasokan global mereka sesuai dengan itu. Tentu saja, ketika berbicara tentang Cina, perlu menyebutkan inisiatif Belt and Road. Dengan inisiatif yang dibutuhkan pada tahun 2013, Cina meluncurkan inisiatif Belt and Road yang meliputi populasi 1 miliar orang dan 3 negara senilai 65 triliun dolar AS. Berkat proyek ini, produk dapat diangkut ke negara-negara Cina, Asia, Eropa dan Afrika dengan biaya yang lebih kompetitif dengan kereta api, jalan darat dan laut.

Dalam lingkup inisiatif Belt and Road, perlu berbagi beberapa data yang diterbitkan oleh Tiongkok. Periode sampai Juli 2019 dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya adalah Cina; Ini meningkatkan volume perdagangan dengan Uni Emirat Arab sebesar 16.1%, 11.3% dengan negara-negara ASEAN, 10.8% dengan negara-negara Eropa, 9.8% dengan Rusia dan 3% dengan negara-negara Afrika. Dalam konteks ini, nasib hubungan perdagangan antara AS dan Cina dan perkembangan mengenai Inisiatif Sabuk dan Jalan juga bisa efektif dalam mengamati perubahan struktural komprehensif dalam rantai pasokan global.

PERJANJIAN KENYAMANAN KOMERSIAL DAPAT MENURUN 91% JIKA KETENTUAN YANG DITERAPKAN Sepenuhnya

Menurut sebuah studi oleh Organisasi Perdagangan Dunia; Jika semua ketentuan yang ditetapkan oleh Perjanjian Fasilitasi Perdagangan diberlakukan, diperkirakan bahwa waktu impor rata-rata di dunia akan berkurang 47%, hampir setengahnya, dan waktu ekspor 91%. Selain peningkatan dalam hal durasi, tentu saja, perjanjian fasilitasi perdagangan adalah 14.3% lebih murah di antara perdagangan. Volume pertumbuhan perdagangan global 1 triliun dolar AS per tahun juga di antara perkiraan. Tentu saja, meskipun ketentuan Perjanjian Fasilitasi Perdagangan pada umumnya diarahkan pada pergerakan barang, semua komponen logistik internasional berada di tengah-tengah setiap langkah yang harus diambil untuk memfasilitasi perdagangan. Negara dapat mengontrol pergerakan barang dengan mengendalikan gerbang pabean, serta mengatur sektor logistik dengan insentif, regulasi, regulasi kondisi persaingan yang akan mereka bawa ke sektor logistik. Dalam konteks ini, keberhasilan global Perjanjian Fasilitasi Perdagangan sebagian besar didasarkan pada konstruksi dan implementasi aturan yang benar yang menguraikan sektor logistik, di mana sektor swasta aktif, yaitu, logistik juga memainkan peran yang mendukung dan memungkinkan pergerakan barang yang bebas dan cepat.

SUMBER 14% DARI SEKTOR TRANSPORTASI GLOBAL GREENHOUSE GAS Osilasi

Karena sektor transportasi adalah sumber 14% dari emisi gas rumah kaca global, studi dilakukan oleh pemerintah dan badan-badan supranasional untuk menghilangkan negativitas ini. Misalnya, pada bulan September, Jerman mengumumkan Rencana Aksi Iklimnya tahun 2030. Menurut rencana, emisi emisi dari sektor transportasi dan konstruksi akan dihargai, dan perusahaan akan membayar pemerintah pada tingkat emisi emisi. Selain itu, aplikasi yang dikenal sebagai IMO 2020 dalam kerangka tanggung jawab global-lingkungan industri maritim mulai berlaku pada 1 Januari. Namun, batas 0.5% ditetapkan pada kandungan sulfur bahan bakar yang digunakan oleh kapal.

MEMBERIKAN SAHAM PALING DARI INVESTASI PUBLIK DAN SEKTOR KOMUNIKASI

Meskipun penurunan diamati dalam anggaran investasi publik pada 2019 dibandingkan dengan 2018, investasi publik sebagian besar diinvestasikan dalam sektor transportasi dan komunikasi. Sementara itu, bagian komunikasi hanya 152 juta TL. Anggaran yang dialokasikan untuk transportasi adalah 20.1 miliar TL. Direncanakan akan menghabiskannya untuk 7.5 miliar lira kereta api, 6.7 miliar lira jalan raya, 4.3 miliar lira transportasi perkotaan, 1 miliar lira maskapai.

SEKTOR LOGISTIK SEKTOR

Meski penasaran di sektor logistik, ini sebenarnya masalah yang sulit diukur. Karena klasifikasi cabang kegiatan Transportasi dan Penyimpanan mencakup kegiatan transportasi penumpang, tidak cukup untuk menyajikan ukuran sektor logistik sehubungan dengan beban langsung. Untuk alasan ini, sebagian besar didasarkan pada asumsi dalam evaluasi mengenai industri logistik. Pendekatan yang diterima baik di sektor dan akademi adalah bahwa sektor logistik memiliki pangsa sekitar 12 persen dalam PDB. Dapat diterima bahwa 50 persen dari ukuran ini disebabkan oleh kegiatan perusahaan yang menyediakan layanan logistik langsung dan 50 persen lainnya disebabkan oleh kegiatan logistik yang dilakukan oleh perusahaan yang memperdagangkan barang. Dalam konteks ini, PDB pada 2018 adalah 3 triliun 700 miliar 989 juta TL. Pada 2018, ukuran sektor logistik diterima sebagai 444 miliar TL. Data PDB untuk 2019 belum dirilis, tetapi kami memiliki perkiraan yang dapat kami terima sebagai panduan. Menurut Program Ekonomi Baru yang diterbitkan pada musim gugur, PDB pada tahun 2019 diperkirakan mencapai 4 triliun 269 miliar TL. Dalam konteks ini, dapat dikatakan bahwa ukuran sektor logistik telah melebihi 2019 miliar TL pada tahun 500.

DENGAN BAGIAN TERENDAH DARI KERETA API LAGI

Transportasi laut memiliki pangsa terbesar dalam impor dan ekspor berdasarkan nilai. Pada periode 2009 hingga kuartal ketiga 2019, seaway itu memiliki porsi 65-70 persen dalam transportasi impor. Pada periode yang sama, pangsa jalan raya memiliki tren penurunan impor, sedangkan hampir 20 persen kargo impor diangkut melalui jalan darat. Transportasi pesawat, di sisi lain, telah meningkatkan andilnya dalam transportasi impor sejak 2009. Bagian kereta api dalam impor kurang dari 2012 persen sejak 1. Rasio kargo yang dibawa oleh laut dalam ekspor telah meningkat sejak 2009 dan bagiannya, yang 2009 persen pada 47,05, menjadi 2019 persen pada akhir kuartal ketiga 62,42. Kebalikan dari peningkatan pangsa ekspor maritim diamati pada beban ekspor yang diangkut oleh jalan tol, dan pangsa jalan raya, yang merupakan 2009 persen dari total transportasi ekspor pada tahun 42,30, adalah 2018 persen pada 28 dan 2019 persen pada kuartal ketiga 28,59. Meskipun tidak mungkin untuk menentukan tren mengenai pangsa maskapai penerbangan dalam transportasi ekspor pada periode yang dianalisis, bagiannya bervariasi antara 2011 persen, tingkat terendah pada 6,42, dan 2012 persen, tingkat tertinggi pada 14,40 pada tahun berikutnya. Diamati bahwa pangsa kereta api dalam ekspor memiliki pangsa terendah dan pangsa ekspor di semua tahun kurang dari 0,93 persen, termasuk 2011, yang merupakan pangsa tertinggi dalam periode yang diteliti.

BAGIAN TERBESAR DARI INVESTIGASI BERBASIS LAUT

Beberapa tren yang telah menjadi bukti selama bertahun-tahun berdasarkan berat muatan yang diangkut dalam impor dan ekspor juga menonjol. Bagian maritim dalam ekspor berdasarkan berat memiliki 2018 persen pada akhir 78,25 dan angka ini telah menjadi 2019 persen pada akhir kuartal ketiga 80,15. Meskipun terlihat bahwa rasio pelayaran ekspor berdasarkan berat telah meningkat sejak awal periode diperiksa, kebalikan dari tren ini diamati dalam transportasi darat. Transportasi ekspor jalan berdasarkan berat, yaitu 2009 persen pada tahun 25,24, menunjukkan penurunan proporsional pada tahun 2015: Sementara pangsa transportasi ekspor darat berdasarkan berat adalah 2018 persen pada akhir 20,44, angka ini adalah 2019 persen pada akhir kuartal ketiga 18,54. Transportasi ekspor kereta api terus menerima bagian terkecil berdasarkan berat dan juga berdasarkan nilai. Bagian transportasi kereta api, yang 2009 persen dalam ekspor pada tahun 1,15, berada di bawah 1 persen pada tahun-tahun berikutnya, dalam impor.

PENINGKATAN TERDAFTAR DALAM NILAI BEBAN KILOGRAMMIK YANG DIIMPOR OLEH AIRLINE

Laporan itu juga memasukkan data tentang nilai rata-rata kargo yang diangkut dengan masing-masing moda transportasi. Itu menunjukkan bahwa nilai 1 kilogram kargo yang diimpor oleh maskapai mencapai 2019 USD pada akhir kuartal ketiga 3. Nilai yang sama untuk 258.49 adalah $ 2015. Nilai beban berat yang diekspor oleh maskapai dalam 153.76 tahun meningkat sekitar 5 persen. Pada kuartal ketiga 68, beban impor maskapai adalah 2019 persen lebih berharga daripada beban ekspor, dengan nilai rata-rata 11,51 USD per kilogram. Tentu saja, meski tidak tragis seperti maskapai, situasi serupa berlaku untuk jalan raya. Rata-rata, 22,5 kilogram kargo yang kami impor selalu lebih mahal daripada muatan yang kami ekspor. Situasi ini mengungkapkan titik bahwa industri dalam negeri dan sektor produksi harus berkembang.

INDEKS KINERJA LOGISTIK HIDUP

Indeks yang diterbitkan di seluruh dunia dalam Laporan Sektor Logistik UTIKAD 2019 juga dimasukkan. Indeks Kinerja Logistik; memeriksa kinerja logistik negara di bawah enam kriteria. Ini termasuk bea cukai, infrastruktur, pengiriman internasional, kualitas layanan logistik, pelacakan dan penelusuran pengiriman, dan akhirnya pengiriman pengiriman tepat waktu. Pada tahun 2018, Turki menempati urutan 160 di antara 47 negara. Dibandingkan tahun-tahun sebelumnya, ini memiliki performa terburuk pada 2018. kemajuan Turki dibandingkan dengan 2016. Tak satu pun dari enam kriteria itu tidak dapat diamati bahwa bahkan mengalami penurunan yang signifikan.

Kemudahan Doing Business Index, Turki pada tahun 2017, 60 telah dipuji sangat baik dengan mendapatkan bersama-sama dengan badan-badan pemerintah yang bersangkutan bekerja dan Turki telah menciptakan rencana aksi untuk menghapus tatanan yang lebih tinggi. Dengan reformasi yang diambil di Turki pada tahun 2018, 43 aplikasi, dan tahun 2019 pindah ke 33. untuk laporan industri logistik "Perdagangan Across Borders" topik di Turki # 44. Dalam konteks ini, langkah-langkah yang harus diambil dalam rangka meningkatkan ekspor Turki masih mungkin untuk mengatakan bahwa tidak ada arah yang jelas dari pembangunan.

Setiap tahun, disiapkan dan diterbitkan oleh World Economic Forum Global Competitiveness Index, Turki peringkat di 2018 dan 2019 tahun 61. Menurut laporan itu, penggunaan Turki informasi dan teknologi komunikasi dan infrastruktur dan pasar tenaga kerja telah membuat kemajuan di lapangan. Pada saat yang sama laporan tercatat Turki telah membuat kemajuan di bawah transportasi udara di daerah judul infrastruktur dan transportasi jalan tapi inflasi yang tinggi akibat stabilitas makro-ekonomi di daerah dan karena barang dagangan hambatan non-tarif yang berkinerja buruk di daerah pasar.

Laporan Sektor Logistik UTİKAD untuk tahun 2019 KLIK DI SINI


Pencarian Berita Kereta Api

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar