Pernyataan Skandal dari Hakim dalam Sidang Kedua Kasus Kecelakaan Ankara YHT

Pengadilan kecelakaan yht, sidang kedua, presiden pengadilan
Pengadilan kecelakaan yht, sidang kedua, presiden pengadilan

Sidang kedua gugatan itu, yang berlangsung di Ankara pada Desember 2018 tentang kecelakaan kereta api berkecepatan tinggi, tiga di antaranya adalah ahli mesin, meninggal di Gedung Pengadilan Ankara. Kepala pengadilan mengatakan kepada korban bahwa ia takut naik kereta setelah kecelakaan, di mana yang terluka selamat dari kecelakaan itu.

Menurut berita dari Serkan Talan dari Newspaper WallSidang kedua gugatan terbuka terhadap 13 terdakwa di Ankara pada 2018 Desember 10 mengenai kecelakaan kereta api berkecepatan tinggi di mana sembilan orang tewas dan belasan lainnya cedera dimulai di Pengadilan Assize ke-30 di Ankara.

10 terdakwa didengar dalam sidang pertama kasus terkait dengan kecelakaan yang terjadi sebagai akibat tabrakan antara High Speed ​​Train (YHT), yang sedang melakukan perjalanan antara Ankara dan Konya, dan kereta pemandu untuk mengendalikan rel. Sidang kedua akan dilanjutkan dengan pernyataan keluarga dan melukai mereka yang kehilangan nyawa karena kecelakaan.

DUA DEFENSI YANG DITANGKU TELAH DISCHARGE

Sidang pertama gugatan terhadap kecelakaan itu terjadi pada 13 Januari. Pada sidang pertama, ia telah memutuskan untuk membebaskan perwira gerak Sinan Yavuz dan pengontrol lalu lintas Emin Ercan Erbey, yang telah ditahan di penjara selama lebih dari setahun, dan untuk melanjutkan penahanan petugas kereta api Osman Yıldırım.

Pengaduan HKP LAWYER DARI BANGUNAN YILDIRIM

Hakan Çavdar, yang selamat dari kecelakaan itu, adalah orang pertama yang bersaksi. Menyatakan bahwa dia mengeluh dari semua yang bertanggung jawab, Çavdar berkata, “Saya akan bekerja di Konya selama insiden itu. Saya tinggal di rumah selama dua bulan tidak bisa dioperasi. ”

Pengacara People's Liberation Party Doğan Erkan menyatakan bahwa mereka ingin berpartisipasi dalam kasus ini melalui anggota TCDD. "Kami bergantung pada benang katun di Turki," kata Erkan, "Saya adalah seorang kandidat anggota parlemen di kota ini. Kota ini diatur oleh sewa. Mari kita kelola ilmu pengetahuan alih-alih sewa. Cahit Turan mengeluh tentang mereka yang menerima Binali Yıldırım, Lütfi Elvan dan pensinyalan tender, yang telah jatuh oleh Kementerian Transportasi hingga 2016 ”.

Adem Şahin Çetin, salah seorang yang selamat yang terluka oleh kecelakaan itu, yang mengatakan, “Saya tidak memiliki tempat yang tersisa,” berkata, “Psikologi saya rusak. Saya juga mengeluhkan para terdakwa dan non-terdakwa. ” Ahmet Elmas yang terluka lainnya berkata, “Saya terluka dari lutut saya. Saya dirawat di rumah sakit. Saya melakukan pekerjaan konstruksi, saya tidak bisa pergi bekerja selama 40 hari. Saya mengeluh tentang para terdakwa. ” Aydın Can Akdur, korban selamat lainnya yang terluka, mengatakan, “Tidak banyak yang bisa diceritakan. Saya mengeluh tentang semua terdakwa untuk mendapatkan keadilan. ”

VICTORY MENGATAKAN KECELAKAAN DARI PENGADILAN: MENGERIKAN TIDAK ADA MANFAAT

Burcu Borulday, yang adalah seorang pekerja kesehatan dan terluka, mengatakan, “Saya mengeluh tentang orang yang paling berwenang karena sistem seperti itu dibuka sebelum sepenuhnya didirikan. Saya menerima perawatan psikologis selama sekitar satu tahun dan saya masih tidak bisa tidur sendirian. Saya tidak tahu apakah Anda akan naik kereta kecepatan tinggi setelah sidang terakhir, tapi saya tidak akan. ”

Presiden pengadilan mengatakan, “Tidak perlu terlalu pesimis. Teman hakim kita pergi ke Konya dan pergi. " Borulday yang terluka mengatakan setelah pernyataan ini, "Saya terus mengatakan bahwa saya tidak naik kereta berkecepatan tinggi untuk setiap orang yang saya lihat."

Ayşe Nevin Sert, salah satu korban yang selamat yang mengatakan dia masih naik kereta karena pekerjaannya, berkata, “Saya benar-benar pesimis setelah sidang pertama. Apa yang diucapkan di sini semakin membuatku takut tentang kereta. Saya mengeluh tentang semua orang. "

"Ada pepatah yang takut tidak digunakan dengan tergesa-gesa," kata presiden pengadilan.

Fevzi Karayel, yang tulang rusuknya patah akibat kecelakaan dan tetap dirawat intensif selama seminggu, mengatakan, “Dia mengolok-olok orang di media sosial. İsa Apaydın Saya mengeluh tentang semua orang, terutama. Mantan General Manager TCDD yang mengatakan bahwa kami telah meninggalkan tahun yang sangat sukses İsa Apaydın"Aku terutama mengeluh tentang itu."

Gizem Nida Çınar, yang selamat dari kecelakaan itu dan mengatakan bahwa dia menerima perawatan psikologis, berkata, “Saya masih menggunakan narkoba. Saya seorang pengadu. ” Setelah kata-kata ini, presiden pengadilan berkata, "Saya tidak menggunakan obat-obatan itu." Atas kata-kata ini, Çınar, yang selamat dari kecelakaan terluka, menjawab, "Saya tidak bisa menjadi baik tanpa obat-obatan itu."

"Saya mengeluh tentang mereka yang mengambil putri saya dari saya," kata Esma Yilmaz, ibu dari Kubra Yilmaz, yang meninggal dalam kecelakaan itu. Tunangan Kübra Yılmaz Turhan Sapancı berkata, “Kami sangat kesakitan. Sementara saya akan membangun rumah yang bahagia, hidup saya hancur dalam sekejap ketika saya bermimpi untuk mencintai putranya. Saya mengeluh tentang mereka yang bertanggung jawab, ”katanya.

Siapa yang diadili?

Osman Yıldırım, yang masih ditahan dalam kasus kecelakaan kereta api berkecepatan tinggi, adalah tujuh terdakwa lainnya tanpa penahanan untuk Emin Ercan Erbey dan Sinan Yavuz yang dibebaskan dalam kasus pertama:

HT YHT Ankara Director Duran Yaman, YHT Traffic Service Manager Ünal Sayıner, TCDD Kepala Departemen Keamanan dan Manajemen Kualitas Erol Tuna Aşkın, TCDD Traffic dan Kepala Departemen Manajemen Stasiun Mükerrem Aydoğdu, YHT Ankara Station Deputi Direktur Kadir Oğuz, Branch Manager Recep Kutlay, Traffic Services Wakil Direktur Ergun Tuna




Pencarian Berita Kereta Api

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar