UTİKAD Berbagi Dua Laporan Penting dengan Pers

utikad membagikan dua laporan penting kepada pers
utikad membagikan dua laporan penting kepada pers

UTİKAD, Asosiasi Produsen Layanan Transportasi dan Logistik Internasional bertemu dengan anggota pers pada hari Kamis, 9 Januari. Ketua UTİKAD Emre Eldener, Wakil Presiden Turgut Erkeskin dan Cihan Yusufi, Anggota Bendahara Serkan Eren, Anggota Dewan Ayşem Ulusoy, Barış Dillioğlu, Berna Akyıldız, Cihan Özkal, Ekin Tırman, Nil Tunaşar, Jenderal Direktur Cavit Uğur dan Komite Eksekutif UTİKAD.


Selama konferensi pers, item agenda sektor Logistik Turki dievaluasi oleh Emre Eldener, Ketua Dewan Direksi UTİKAD, dan dua laporan untuk memandu sektor tersebut disampaikan kepada pers. Laporan Hubungan Logistik UTİKAD disiapkan oleh Alperen Güler, Manajer Hubungan Sektor UTİKAD 2019, serta Anggota Fakultas Kelautan Universitas UTİKAD dan Dokuz Eylül. Dr. Survei Tren dan Harapan Logistik 2019-2020, yang disiapkan bekerja sama dengan Okan Tuna dan timnya, mendapat perhatian besar dari pers.

Pertemuan Pers Tradisional UTİKAD

Dimulai dengan presentasi evaluasi Presiden UTIKAD Emre Eldener tentang industri logistik. Berbagi perkembangan sektoral pada 2019 dengan para peserta, Presiden Emre Eldener memulai kata-katanya dengan membagikan kritiknya terhadap Peraturan Organisasi Urusan Transportasi, yang mulai berlaku tahun lalu. Menyatakan bahwa biaya Sertifikat Otoritas TIO telah meningkat menjadi 1 lira dengan tingkat revaluasi, tergantung pada Peraturan TIO, yang mulai berlaku pada 2019 Juli 183.800, Penatua berkata, “Kami selalu menganjurkan gagasan yang sama selama persiapan Peraturan TIO. Sebagai UTİKAD, kami juga mengatakan bahwa penyederhanaan harus dilakukan dalam jumlah dokumen otoritas dan juga biaya dokumen simbolik harus dibebankan. Namun, pada titik terakhir, sayangnya, publik telah menetapkan biaya 150 ribu TL untuk sertifikat Otoritas TİO. Dengan tingkat revaluasi, biaya dokumen telah melebihi 183 ribu TL. Dengan kata lain, jika sebuah perusahaan mengatakan bahwa saya ingin menjadi Penyelenggara Urusan Transportasi, ia harus membayar 183 ribu 800 TL ke negara bagian dan mendapatkan dokumen ini sehingga secara sah dapat membawa Penyelenggara Urusan Transportasi. Kita sekarang tahu bahwa ada sekitar 420 perusahaan yang telah menerima dokumen ini. Tetapi secara umum, kami memiliki anggota yang tidak dapat membayar biaya sertifikat otoritas tinggi ini dan mulai menghentikan kegiatan mereka. Kami terus berhubungan dengan Kementerian mengenai masalah ini dan kami akan terus mengangkat masalah ini sampai angka ini menjadi simbolis. "



Pencarian Berita Kereta Api

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar