Pelatihan Kesetaraan Gender untuk Pengemudi Transportasi Umum Antalya

pelatihan kesetaraan gender untuk kenyamanan transportasi massal antalya
pelatihan kesetaraan gender untuk kenyamanan transportasi massal antalya

Kota Metropolitan Antalya memberikan pelatihan kepada pengemudi angkutan umum tentang kesetaraan gender dan memerangi kekerasan terhadap perempuan. Sosiolog Semra Eksilmez mengatakan kepada wanita itu bahwa kekerasan adalah pelanggaran hak asasi manusia.


Kota Metropolitan Antalya, kota metropolitan pertama yang menandatangani rencana aksi darurat tentang kekerasan terhadap perempuan dan pelecehan anak, terus berupaya untuk mencegah kekerasan terhadap perempuan. Kotamadya Metropolitan, setelah personel polisi, juga memberikan pengemudi angkutan umum dengan pelatihan tentang kesadaran dan kesetaraan gender dalam memerangi kekerasan terhadap perempuan.

TIDAK ADA KEADILAN YANG TEPAT KEKERASAN

Pelatihan yang berlangsung di Metropolitan Municipality Conference Hall, Metropolitan Municipality Transportation Inc. Pengemudi transportasi umum dihadiri oleh Deniz Filiz, Ketua Dewan. Dalam pelatihan yang diberikan oleh sosiolog Semra Eksilmez, kekerasan terhadap perempuan, efek kekerasan dalam rumah tangga pada anak-anak dan jenis kekerasan dibahas. 10 dari setiap 3 perempuan mengalami kekerasan fisik di Turki yang tidak mengungkapkan seorang sosiolog Semra Cons, "Penelitian di 23.6% pria yang menerapkan kekerasan fisik dan seksual terhadap perempuan di Turki telah menerima sarjana dan pendidikan pascasarjana. Kekerasan juga merupakan kesalahpahaman bahwa budaya adalah bagian. Tidak ada pembenaran untuk kekerasan. Kekerasan sebagian besar ditujukan pada wanita, anak-anak, orang tua, orang cacat, imigran. ”

KEKERASAN EKONOMI DAN SEKSUAL

Berbicara tentang efek negatif dari kekerasan terhadap perempuan, Sosiolog Semra Eksilmez mengatakan, “Karena kekerasan, kesehatan perempuan memburuk, mereka mungkin kehilangan kekuatan atau kehilangan nyawa mereka. Ini sangat merusak harga diri wanita dan merupakan pelanggaran hak asasi manusia. 38 persen pembunuhan wanita di seluruh dunia dilakukan oleh istri mereka atau orang-orang yang tinggal bersama mereka. "

Berbicara tentang jenis-jenis kekerasan, Sosiolog Semra Eksilmez mengatakan: “Kita dapat membaginya menjadi empat sebagai kekerasan fisik, psikologis, seksual dan ekonomi. Kita dapat mendefinisikan kekerasan fisik sebagai alat intimidasi dan sanksi yang menakutkan dari kekerasan. Seperti pemukulan-tato, kelaparan, terbakar dengan rokok, dingin. Tindakan seperti kawin paksa pada usia dini, penculikan, pelacuran paksa, pelecehan seksual, berkibar-kibar, mengirim foto dan video seksual secara digital juga dalam kekerasan seksual. Sanksi yang dikenakan pada perempuan seperti merampas peluang ekonomi yang mereka butuhkan untuk bertahan hidup, tidak mengambil penghasilan, tidak membiarkan mereka bekerja, dan menyita barang-barang mereka juga merupakan kekerasan ekonomi yang diterapkan pada perempuan. "

EFEK KEKERASAN TERHADAP ANAK

Menyatakan bahwa kekerasan dalam keluarga juga memiliki efek negatif pada anak-anak, Semra Eksilmez mengatakan, "Anak-anak yang mengalami atau menyaksikan kekerasan dalam keluarga mereka memiliki ketidakpercayaan diri, masalah adaptasi, masalah kepribadian, kejahatan, kecenderungan bunuh diri dan fitur antisosial."


Pencarian Berita Kereta Api

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar