Aktivasi Sistem S-400 Ditunda Karena Wabah

Aktivasi sistem ditunda karena epidemi
Aktivasi sistem ditunda karena epidemi

kepresidenan Sözcüİbrahim Kalın berbicara di panel berjudul "Masa depan Idlib dan pengungsi di Suriah" yang diselenggarakan oleh Dewan Atlantik yang berbasis di Washington DC.


Kalin menyatakan dalam pernyataannya bahwa Erdogan dan Trump berbicara tentang rudal Patriot beberapa kali.

S-400 dan Proses Pasokan

Menurut pernyataan Menteri Pertahanan Nasional Hulusi Akar pada 15 Januari, Angkatan Bersenjata Turki melanjutkan pekerjaan mereka untuk membuat sistem S-400 asal Rusia siap untuk tugas itu. Prosesnya akan selesai pada bulan April atau Mei 2020. Turki dan Rusia 2017 miliar dolar di September 2.5 pada S-400 telah menandatangani perjanjian pasokan. Pengiriman batch pertama dilakukan dengan transportasi udara pada Juni 2019.

S-400 Triumf (NATO: SA-21 Growler) adalah sistem pertahanan udara canggih yang bergabung dengan inventaris Angkatan Darat Rusia pada tahun 2007. Itu dirancang terhadap sasaran darat dengan pesawat terbang, rudal jelajah, sejumlah rudal balistik. Menurut pernyataan TASS, S-400 dapat melibatkan target pada ketinggian 35 km dan jarak 400 km.

Şugayev: Turki, S-400 sistem pertahanan udara dapat berpartisipasi dalam proses produksi
Federal Teknik Militer Kerjasama Layanan Rusia (FSVTS) Presiden Dmitriy Şugayev dalam sebuah wawancara dengan pers Rusia Maret 2020, di masa mendatang ke Turki S-400 sistem pertahanan udara tambahan, dia mengatakan dia berharap untuk dapat menyepakati pasokan.

Presiden Dmitry Şugayev, "Turki adalah pengiriman tambahan S-400 yang dibuat subjek masih dalam agenda, disediakan tidak ada tempat untuk menghilang. Kita berbicara tentang komposisi sistem, tanggal pengiriman dan kondisi lain tentang proses. Proses negosiasi berlanjut hari ini dan kami berharap untuk datang ke penyebut. " katanya.

Dmitriy Şugayev negosiasi dalam rangka proses yang sedang berlangsung pengiriman baru Turki bisa mengambil tempat di bagian produksi, katanya.

Şugayev dalam sebuah wawancara: "Turki dapat menunjukkan partisipasi tertentu dalam proses produksi. Saya bisa mengatakan itu, saya tidak menjelaskan detailnya. Saya tidak ingin mengumumkan sesuatu yang belum diputuskan. Yang bisa saya katakan adalah bahwa kerja sama seperti itu tidak akan membahayakan keamanan nasional kita. Dalam hal ini, kami bertindak sangat sadar dalam segala hal, semua masalah telah dipelajari dan kami memahami bahwa kerja sama tersebut harus saling menguntungkan dan juga tidak boleh bertentangan dengan kepentingan negara. " membuat pernyataan.

Cavusoglu: Turki, Patriota Pembelian Sistem Siap

Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu mengatakan dalam sebuah sistem pertahanan rudal seminar secara online dan sistem serupa di Turki siap untuk mengambil sekutu NATO-nya diadakan pada tanggal 16 April 2020 dengan Dewan Atlantik berbasis di Washington.

Cavusoglu, "keputusan Turki untuk membeli S-400 sistem adalah hasil dari keengganan untuk memenuhi kebutuhan mendesak kami untuk Amerika Serikat selama 10 tahun. Ini diterima oleh Presiden AS, Donald Trump. ” katanya.

“Jika Anda memiliki penawaran yang bagus, kami siap membeli sistem Patriot buatan AS. Sikap kami terhadap solusi masalah S-400 tidak berubah. Kami mengusulkan kepada AS untuk membentuk kelompok kerja teknis yang mencakup NATO, NATO dapat benar-benar memimpin kelompok kerja teknis ini dan proposal ini masih di atas meja. “(Sumber: defenceturk)



Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar