Dokumentasi AKINCI TİHA, Bayraktar dan Insinyur

Film dokumenter Akinci tiha, Bayraktar dan insinyur mengatakan
Film dokumenter Akinci tiha, Bayraktar dan insinyur mengatakan

Serangan kendaraan udara tak berawak pertama di Turki yang Bayraktar AKINCI tiha fase pengembangan beberapa bulan menampilkan "AKINCI" Documentary 24 Mei 2020 hari Minggu, hari pertama Ramadhan, You Baykara pada 20.23:XNUMX jamTube akan disiarkan di saluran.


ambang kritis dalam industri pertahanan Turki akan mengarah ke salah satu proyek yang lebih penting yang melebihi tiha pekerjaan pengembangan AKINCI Bayraktar (ofensif UAV) adalah subjek film dokumenter. Proses perampok Bayraktar mengembangkan kendaraan udara tak berawak pertama yang dikembangkan oleh kelas ofensif Turki dan pengendara sepeda motor "AKINCI" nama yang diberikan untuk seri dokumenter mengungkapkan untuk pertama kalinya.

Manajer Teknis Baykar Selcuk Bayraktar menerbitkan dua trailer yang mempromosikan film dokumenter dari akun media sosialnya. Film dokumenter, yang menggambarkan fase produksi kritis dan karya pengembangan Bayraktar AKINCI TİHA, pada hari Minggu, 24 Mei 2020, hari pertama Idul Fitri, yang disebut "Baykar Technologies" oleh Baykar di 20.23.Tube Ini akan disiarkan di saluran untuk pertama kalinya.

Pembuatan film berlangsung 6 bulan

Untuk film dokumenter, yang disutradarai oleh Altuğ Gültan dan Burak Aksoy, penembakan dilakukan selama berbulan-bulan di Komando Bandara Çorlu di mana Baykar Milli S / İHA R&D dan Fasilitas Produksi di Istanbul dan Bayraktar AKINCI TİHA dilakukan. Proyek dokumenter, yang dimulai pada Februari 2019, selesai dalam waktu sekitar 15 bulan. Film dokumenter ini berfokus pada 6 bulan terakhir periode kerja keras dan sibuk sampai 2019 Desember 6, ketika Bayraktar AKINCI melakukan penerbangan pertamanya.

Bayraktar dan Engineers Tell

Dalam film dokumenter tersebut, Manajer Teknis Baykar Selçuk Bayraktar dan para pemimpin unit teknik menggambarkan pekerjaan yang dilakukan dalam wawancara dengan mereka. Proses pengembangan pesawat terbang dengan film dokumenter teknologi tinggi bersama untuk pertama kalinya di Turki akan bertemu dengan para penonton.

Dua Perampok Akan Terbang

Prototipe pertama Bayraktar AKINCI, PT-1, melakukan penerbangan keduanya sebagai bagian dari Tes Verifikasi Sistem pada 10 Januari 2020. Bayraktar AKINCI kedua, yang integrasinya selesai baru-baru ini dan dinamai PT-2, dikirim ke Komando Lapangan Terbang Çorlu tempat aktivitas pengujian berlanjut. Tes udara dan darat dari Bayraktar AKINCI TİHA akan dilakukan bersama dengan dua prototipe.

Turki akan menjadi salah satu dari tiga negara di dunia

Baykara berkembang dengan pengalaman dan teknologi dalam pengembangan kendaraan udara tak berawak UAV AKINCI Bayraktar, dunia akan menjadikan Turki salah satu dari 3 negara teratas untuk mengembangkan kendaraan udara tak berawak di kelas ini. Bayraktar AKINCI, yang dapat bertahan di udara selama 24 jam dan memiliki langit-langit layanan 40 ribu kaki, menonjol dengan total daya dukungnya 400 kilogram, termasuk 950 kilogram internal dan 1.350 kilogram eksternal. Bayraktar AKINCI TİHA, yang memiliki berat lepas landas 5.500 kilogram, naik ke langit dengan 2 mesin turboprop dengan tenaga 450 HP. Bayraktar AKINCI TİHA juga dirancang untuk terbang dalam konfigurasi yang berbeda untuk mesin yang menghasilkan tenaga 2 × 750 HP dan 2 × 240 HP yang dikembangkan dengan fasilitas domestik oleh TEI.

Misi Air-Air Akan Dilakukan

Platform pesawat, yang memiliki lebar sayap 20 meter dengan struktur sayapnya yang unik, juga akan memberikan keamanan penerbangan yang tinggi berkat kontrol penerbangan otomatis penuh dan 3 sistem pilot otomatis yang berlebihan. Bayraktar AKINCI, yang akan dapat melakukan tugas dengan amunisi nasional yang akan dimilikinya berkat kapasitas muatannya yang bermanfaat, akan menjadi faktor daya yang hebat dengan kemampuannya untuk menembakkan amunisi nasional yang dikembangkan untuk target strategis seperti rudal jelajah SOM. Bayraktar AKINCI, yang akan memiliki kesadaran situasional yang tinggi dengan radar AESA produksi dalam negeri yang dapat ditemukan di bagian hidung, akan dapat melakukan operasi dengan amunisi udara-udara Gökdoğan dan Bozdoğan yang dikembangkan secara nasional oleh TÜBİTAK SAGE. Pesawat, yang akan membawa beban kritis seperti kamera EO / IR, radar AESA, komunikasi Beyond Line of Sight (satelit) dan sistem pendukung elektronik, juga akan memiliki fitur kecerdasan buatan canggih.

Akan Terbang Dengan Kecerdasan Buatan

Ini akan dapat mengumpulkan informasi dengan merekam data yang diterimanya dari sensor dan kamera di pesawat melalui 6 komputer intelijen buatan. Sistem kecerdasan buatan ini, yang akan dapat mendeteksi sudut kemiringan, posisi dan posisi pesawat tanpa memerlukan sensor eksternal atau Global Positioning System (GPS), juga akan memberikan kesadaran lingkungan menggunakan informasi geografis. Sistem kecerdasan buatan canggih akan memiliki kemampuan untuk membuat keputusan dengan memproses data yang diperolehnya. Sistem kecerdasan buatan ini, yang akan dapat mendeteksi target lahan yang tidak dapat dideteksi oleh mata manusia, akan memberikan penggunaan AKINCI Bayraktar yang lebih efektif.

Akan Menjadi Pemimpin Dengan Kemampuan Radar

Dengan radar AESA yang dikembangkan secara lokal, Bayraktar AKINCI TİHA, yang dapat melakukan tugas dengan kewaspadaan situasional yang tinggi, akan dapat mengambil gambar dengan Radar Bukaan Sintetis bahkan dalam kondisi cuaca buruk di mana sistem elektro-optik mengalami kesulitan dalam mengambil gambar. Platform pesawat, yang akan mencakup radar meteorologi dan radar cuaca multiguna, akan menjadi pemimpin di kelasnya dengan kemampuan ini.

(Sumber: DefenceTurk)



Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar