Perjalanan Angkutan Umum Naik di Istanbul

Jumlah perjalanan angkutan umum meningkat di Istanbul.
Jumlah perjalanan angkutan umum meningkat di Istanbul.

Setelah insiden Covit-19 mulai muncul, ada penurunan jumlah orang yang keluar di jalan pada akhir Maret. Namun, pada minggu terakhir bulan April, peningkatan 30,4 persen tercatat dibandingkan dengan akhir Maret. Di Istanbul, di mana 20,9 persen populasi rata-rata ada di jalanan, jumlah perjalanan angkutan umum juga meningkat sebesar 9 persen dalam sebulan. Sementara bus adalah yang paling disukai dalam transportasi umum, jam tersibuk dalam lalu lintas adalah 17.00. Transisi antara kedua belah pihak menurun 30,9 persen, sementara transisi paling intens terjadi pada 30 April. Sementara indeks kepadatan lalu lintas turun menjadi 10, kecepatan rata-rata di rute utama meningkat sebesar 13 persen.


Kota Metropolitan Istanbul Kantor Statistik Istanbul menerbitkan Buletin Transportasi Istanbul Mei 2020, di mana ia mengevaluasi angka-angka transportasi untuk bulan April. Dalam Buletin, informasi transportasi dibahas secara rinci.

30,4 persen peningkatan jumlah jalan

Pada minggu terakhir bulan Maret, 16,1 persen dari populasi (2 juta 493 ribu 245) keluar di jalanan di Istanbul. Angka ini meningkat 30,4 persen pada minggu terakhir bulan April menjadi 20,9 persen (3 juta 251 ribu 140).

9% peningkatan angkutan umum dalam satu bulan

Pada 31 Maret, rata-rata jumlah perjalanan harian meningkat dari 1 juta 24 ribu 248 menjadi 30 juta 9 ribu 1 pada 116 April, dengan peningkatan 565 persen. 6 ribu 10 pada 902-34 April; Antara 20-24 April, 733 ribu 573 perjalanan dilakukan.

Bepergian lebih dari 60 telah meningkat sebesar 53 persen

Lebih dari 60 tahun, antara 06-10 April, 24 ribu 36; Pada 30 April, itu membuat 53 perjalanan, meningkat 36 persen. Lebih dari 740, bagian dari semua perjalanan meningkat dari 60 persen menjadi 2,7 persen pada tanggal yang ditentukan. Warga penyandang cacat juga meningkat dari 3,3 persen menjadi 4 persen.

Bus yang paling disukai

Pada bulan April, 55,9 persen dari mereka yang lebih suka menggunakan transportasi umum menggunakan bus, 24,4 persen dengan metro dan trem, 12,4 persen dengan Metrobus, 5,6 persen dengan Marmaray, dan 1,8 persen melalui laut.

35% peningkatan transisi kendaraan dalam tiga minggu

Pada bulan Maret, jumlah kendaraan per jam yang melewati arteri utama pada hari kerja turun menjadi rata-rata 2 ribu 73, pada bulan April turun menjadi 487 ribu. Jumlah kendaraan pada 6-10 April 278; Pada 27-30 April, meningkat 35,1 persen menjadi 727 ribu.

Jam tersibuk, 17.00

Pada bulan April, rentang waktu ketika mobilitas kendaraan intens adalah antara 16.00 dan 18.00; waktu puncak tercatat 17.00. Saat itu pukul 18.00 sehari sebelum jam malam.

Pass dua leher berkurang 30,9 persen

Pada bulan April, jumlah kendaraan yang melewati kerah menurun 30,9 persen dibandingkan Maret dan mencapai rata-rata harian 238. Pada bulan Maret, pada hari kerja dan pada hari-hari ketika tidak ada jam malam, jumlah kendaraan yang melewati kerah adalah 875 ribu 345.

30 April adalah hari tersibuk dalam transisi kerah

Pada bulan April, penyeberangan terbanyak terjadi pada 27-30 April. Hari tersibuk adalah pada hari Kamis, 302 April, dengan 594 ribu 30 kendaraan. 53,8 persen penyeberangan kerah berasal dari Jembatan Martir 15 Juli, 36,2 persen dari Jembatan FSM, 6,8 persen dari Jembatan YSS dan 3,2 persen dari Terowongan Eurasia.

Jam puncak persimpangan adalah 17.00 dan 18.00

Jumlah melewati kerah per jam sebelum Maret Covid-19, setelah Maret Covid-19 dan pada bulan April sangat dekat dan tren yang sama antara 08.00 dan 18.00. Jam puncak adalah antara 17.00:18 dan 00:XNUMX.

Intensitas lalu lintas turun menjadi 10

Indeks kepadatan lalu lintas, yang diukur sebagai 30 pada bulan Februari, diukur sebagai 21 pada bulan Maret. Pada bulan April, turun 19 persen menjadi 68,7, dibandingkan dengan Maret sebelum Covit-10.

Indeks lalu lintas tertinggi diukur pada 27 jam 18.00:XNUMX.

Untuk bulan Maret dan April, pada hari kerja dan hari tanpa larangan, indeks kepadatan lalu lintas, yang merupakan rata-rata 19 sebelum Covid-33, diukur sebagai 19 setelah Covid-14. Dalam distribusi per jam, baik sebelum Covid-19 dan setelah Covid-19, indeks kepadatan puncak dicatat sebagai 18.00.

Kecepatan rata-rata meningkat 13 persen.

Di rute utama dengan panjang 3 kilometer, kecepatan rata-rata harian pada hari kerja meningkat 110 persen dibandingkan dengan situasi Covid-19 pra-Maret. Dalam hal durasi, peningkatan 13 persen diamati.

Jam rata-rata jam sibuk meningkat

Pada bulan April, kecepatan puncak rata-rata pagi hari kerja meningkat 2 persen dari kecepatan rata-rata yang diukur pada 13-31 Maret, dari 54 km / jam menjadi 71 km / jam. Kecepatan rata-rata jam puncak pada hari kerja meningkat dari 46 km / jam menjadi 65km / jam.

Waktu di jalan raya meningkat 15 persen

Pada bulan April, peningkatan 15 persen diamati pada jaringan jalan selama lalu lintas hari kerja. Pada jam puncak di hari kerja, waktu transisi adalah dari 72 menit hingga 19 menit di Jembatan Fatih Sultan Mehmet (antara Bayrampaşa dan Kozyatağı); Pada 15 Juli Martir Jembatan (Halıcıoğlu - Kadıköy) Jatuh dari 62 menit menjadi 22 menit.

Mei 2020 Buletin Transportasi Istanbul disiapkan menggunakan data dari TUHİM (Direktorat Layanan Transportasi Publik), BELBİM dan Pusat Manajemen Transportasi IMM.



obrolan


Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar