Pindah ke Periode R&D dalam Pendidikan Vokasi

Litbang dalam pendidikan profesional
Litbang dalam pendidikan profesional

Mahmut Özer, Wakil Menteri Pendidikan Nasional, mengatakan kepada sebuah surat kabar tentang rencana pasca-epidemi untuk pusat penelitian dan pengembangan yang didirikan di sekolah menengah kejuruan. Özer berkata, “Kami akan memiliki sekitar 20 pusat R&D. Setiap pusat akan fokus pada area yang berbeda. "


Wawancara Wakil Menteri Pendidikan Nasional Özer adalah sebagai berikut: “Kita sekarang akan memasuki periode R&D dalam pendidikan kejuruan” Wakil Menteri Pendidikan Nasional Özer menyatakan bahwa ini akan menjadi salah satu pencapaian terpenting dari wabah penyakit HIV-19 dalam pendidikan kejuruan, Kami akan menambahkan yang baru dengan mempertimbangkan distribusi. Kami akan memiliki sekitar 20 pusat R&D. Setiap pusat akan fokus pada area yang berbeda. Misalnya, satu pusat hanya akan berurusan dengan perangkat lunak, sementara yang lain akan fokus pada teknologi perangkat biomedis. Fokus utamanya adalah pengembangan produk, paten, model utilitas, desain dan produksi merek dagang, registrasi dan komersialisasi. Kami akan terus meningkatkan jangkauan produk. Kami sekarang akan melakukan pelatihan guru kami di pusat-pusat R&D regional ini. " Menyatakan bahwa kurikulum pendidikan kejuruan akan diperbarui dengan cepat setelah proses otomatisasi, perangkat lunak, teknologi kecerdasan buatan dan keterampilan digital, Özer menekankan bahwa pusat-pusat R&D akan berkontribusi secara signifikan dalam pembaruan.

Kementerian Pendidikan Nasional (Depdiknas) memulai serangan besar pada hari-hari memerangi wabah kovid-19. Sejumlah besar produk dihasilkan dari bahan desinfeksi yang diperlukan sebelum sekolah, dari masker, dari parit pelindung wajah hingga gaun dan terusan sekali pakai. Dengan cara ini, MEB memberikan kontribusi yang sangat penting untuk pencegahan epidemi di hari-hari pertama perjuangan. Kemudian ia melanjutkan produksi mesin topeng, perangkat penyaringan udara, perangkat laringoskop video dari respirator. Dalam proses ini, yang menunjukkan pentingnya pendidikan kejuruan yang kuat, Wakil Menteri Depdiknas Mahmut Ozer menjelaskan seperti apa perencanaan pendidikan kejuruan setelah wabah kovid-19.

'Kami terkena dampak negatif'

Selama hari-hari pertempuran Kovid-19, pelatihan kejuruan memberikan ujian yang sukses. Apa yang Anda rencanakan untuk masa depan pendidikan kejuruan, yang juga memiliki pengalaman luar biasa?

Pendidikan kejuruan telah memberikan kontribusi penting dengan melatih sumber daya manusia dengan keterampilan profesional yang dibutuhkan oleh pasar tenaga kerja selama bertahun-tahun di negara kita. Pendidikan kejuruan mengalami masa depresi terutama setelah penerapan koefisien. Pada periode ini, pendidikan kejuruan tidak lagi menjadi pilihan siswa yang sukses secara akademis. Pada tahun-tahun berikutnya, kejutan kedua dialami dalam penerapan poin penempatan ke semua sekolah menengah. Apa yang terjadi setelah aplikasi koefisien mulai diulang, pendidikan kejuruan kembali menjadi pilihan wajib bagi siswa yang relatif tidak berhasil. Proses-proses ini secara negatif memengaruhi moral para manajer dan guru kami di sekolah menengah kejuruan kami. Pendidikan kejuruan telah dikenal karena masalah, ketidakhadiran siswa, dan pelanggaran disiplin. Akibatnya, ketidakmampuan lulusan untuk memenuhi harapan pasar tenaga kerja memperkuat persepsi negatif terhadap pendidikan kejuruan. Oleh karena itu, ada kehilangan kepercayaan diri yang serius dalam pendidikan kejuruan.

'Kepercayaan diri meningkat'

Apakah kepercayaan diri kembali serius dalam proses ini?

Persis. Kontribusi paling penting dari proses ini adalah untuk mendapatkan kembali kepercayaan diri pada masa kejayaan pendidikan kejuruan. Dia menunjukkan apa yang bisa dia lakukan ketika masalahnya diselesaikan, diberi kesempatan dan termotivasi. Dalam proses ini, ia sampai pada agenda dengan kapasitas produksi dan produksinya, bukan dengan masalah pendidikan kejuruan. Ketika organisasi media nasional dan internasional menempatkan lebih banyak kesuksesan, kepercayaan diri meningkat. Karena kepercayaan pada apa yang dapat mereka lakukan, hasilkan, dan apa yang mereka hasilkan adalah berharga, kesuksesan menyertainya.

'Setiap pusat akan fokus pada satu area'

Apakah pusat R&D akan permanen di hari-hari setelah wabah Kovid-19?

Dalam pendidikan kejuruan, kita sekarang akan melalui periode R&D. Ini akan menjadi salah satu pencapaian terpenting dari wabah Kovid-19 ke pendidikan kejuruan. Dalam proses ini, kami akan menambahkan yang baru ke pusat R&D yang telah kami buat, dengan mempertimbangkan distribusi regional. Studi-studi ini akan selesai. Kami akan memiliki sekitar 20 pusat R&D. Setiap pusat akan fokus pada area yang berbeda. Misalnya, satu pusat hanya akan berurusan dengan perangkat lunak, sementara yang lain akan fokus pada teknologi perangkat biomedis. Pusat-pusat akan saling berkomunikasi secara konstan dan akan saling mendukung. Pusat-pusat ini juga akan menjadi pusat keunggulan. Fokus utamanya adalah pengembangan produk, paten, model utilitas, desain dan produksi merek dagang, registrasi dan komersialisasi. Kami akan terus meningkatkan jangkauan produk. Kami sekarang akan melakukan pelatihan guru kami di pusat R&D regional ini. Pusat-pusat ini juga akan berkontribusi secara signifikan dalam memperbarui kurikulum pendidikan kejuruan.

Kepercayaan mereka meningkat

Bisakah kita mengatakan bahwa investasi yang dilakukan MEB dalam pendidikan kejuruan selama dua tahun terakhir telah membuahkan hasil?

Ya. Sebagai sebuah pelayanan, kami benar-benar fokus pada pendidikan kejuruan. Kami telah merealisasikan proyek yang sangat penting satu demi satu. Yang paling penting, untuk pertama kalinya, kami telah melakukan kerja sama yang intens dan komprehensif dengan perwakilan kuat dari sektor-sektor di semua bidang pendidikan. Oleh karena itu, kepercayaan sektor-sektor dalam pendidikan kejuruan meningkat secara bertahap. Semua langkah ini memungkinkan respons yang cepat, kolektif, dan dinamis untuk dihasilkan dalam proses ini.

Bagaimana rencana Anda mulai sekarang?

Kami akan terus memperkuat siklus pendidikan-produksi-ketenagakerjaan dalam pendidikan kejuruan. Kami akan terus memperbarui pelatihan dalam kerja sama yang lebih kuat dengan pasar tenaga kerja. Kami akan menjadikan sekolah menengah kejuruan kami sebagai pusat produksi. Kami akan terus meningkatkan kapasitas produksi produk dan layanan, terutama dalam lingkup dana bergulir. Sebagai contoh, pada tahun 2019, kami meningkatkan pendapatan yang diperoleh dari produksi dalam lingkup ini sebesar 40 persen menjadi 400 juta TL. Pada 2021, target kami adalah 1 milyar produksi TL. Masalah yang paling penting adalah untuk meningkatkan kapasitas kerja dan kondisi kerja lulusan di pasar tenaga kerja. Kolaborasi yang kami lakukan dengan sektor-sektor dengan prioritas pekerjaan adalah langkah pertama kami menuju hal ini. Langkah-langkah ini akan terus menjadi lebih kuat.

'Semua produk yang kami fokuskan diproduksi'

Anda telah mendirikan pusat R&D di sekolah menengah kejuruan. Apa tujuannya?

Kontribusi pelatihan kejuruan pada hari-hari memerangi Kovid-19 ada dua. Tahap pertama melibatkan produksi massal dan pengiriman masker yang diperlukan, desinfektan, parit pelindung wajah, celemek sekali pakai dan overall. Tahap ini sangat sukses dan produksi dalam konteks ini masih berlangsung. Fase kedua berfokus pada desain dan pembuatan perangkat seperti respirator dan mesin topeng yang diperlukan untuk memerangi kovid-19. Agar berhasil di tahap kedua, kami mendirikan pusat R&D di sekolah menengah kejuruan dan teknis Anatolia di provinsi kami dengan infrastruktur yang kuat. Kami memperkuat infrastruktur pusat R&D kami untuk desain dan produksi produk-produk ini. Studi yang sangat intensif dilakukan di pusat-pusat yang kami dirikan di kota-kota kami seperti Istanbul, Bursa, Tekirdağ, Ankara, İzmir, Konya, Mersin, Muğla dan Hatay. Di pusat-pusat ini, kami dapat menghasilkan semua produk yang kami fokuskan. Dalam konteks ini, banyak produk telah dirancang dan diproduksi seperti mesin masker bedah, respirator, mesin masker standar N95, perangkat laringoskop video, tempat tidur perawatan intensif, perangkat penyaringan udara, unit pengambilan sampel.

Kerjasama dengan ITU-ASELSAN

Mempertimbangkan pembaruan kurikulum, apakah Anda akan membuat pembaruan baru, mengingat bahwa pasar tenaga kerja akan berubah setelah pecahnya Kovid-19?

Tentu saja. Setelah proses ini dan akan ada pembaruan kurikulum yang cepat untuk keterampilan digital. Kami tidak menganggap lembaga pendidikan kejuruan dan teknis sebagai lembaga yang hanya menyediakan pendidikan keterampilan. Kami ingin semua siswa kami memperoleh keterampilan utama sehingga mereka dapat beradaptasi dengan perubahan kondisi teknologi dan sosial. Kami ingin mengurangi perbedaan antara pendidikan kejuruan dan umum dari waktu ke waktu. Oleh karena itu, kami bekerja sama dengan organisasi yang kuat secara teknis dan akademis seperti ITU dan ASELSAN. Keterampilan yang dibutuhkan sesuai dengan tingkat teknologi lapangan di pasar kerja akan ditambahkan ke kurikulum di semua profesi yang kami ajarkan. Namun, kami tidak akan puas dengan ini, tetapi kami akan bekerja untuk memperkuat keterampilan umum lulusan kami.



Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar