Meskipun Pembayaran Virus, Terowongan dan Jembatan sudah Selesai

Meskipun terowongan viruse dan pembayaran jaminan garansi selesai sepenuhnya
Meskipun terowongan viruse dan pembayaran jaminan garansi selesai sepenuhnya

Karena force majeure karena virus Corona, pemutusan kontrak atau penundaan pembayaran dibahas. Namun, pembayaran garansi jembatan Eurasia Tunnel, Osmangazi dan Yavuz Sultan Selim dilakukan sepenuhnya.


Menurut berita Yusuf Demir dari SÖZCÜ; " Karena epidemi virus Corona, roda ekonomi telah berhenti, jutaan orang telah menganggur, tunjangan kerja jangka pendek, dan bahkan pinjaman dukungan pedagang belum sepenuhnya dibayar, sementara uang penjamin belum tertunda.

Direktorat Jenderal Bina Marga, Terowongan Eurasia yang dibangun dengan model “Build-Operate-Transfer”, Istanbul-İzmir dan jalan raya Marmara Utara, jembatan Yavuz Sultan Selim dan Osmangazi membayar sisa jumlah garansi 2019 pada 30 April. Belum diumumkan secara resmi berapa banyak pembayaran yang dilakukan kepada perusahaan.

Pembayaran jaminan dihitung sesuai dengan kontrak pada tingkat 2 Januari tahun yang relevan dan dilakukan pada bulan April tahun berikutnya. Dengan pengaturan yang dibuat tahun lalu, dua pembayaran dilakukan setiap tahun dengan kurs dolar pada 2 Januari dan 1 Juli.

3 MILIAR HANYA UNTUK JEMBATAN 3

Pada paruh pertama tahun lalu, 1 miliar 450 juta lira dibayarkan kepada konsorsium, yang hanya bekerja untuk Jembatan Selim Sultan Yavuz. Dinyatakan bahwa jumlah yang harus dibayar untuk paruh kedua tahun ini dihitung sebagai 1 miliar 650 juta liras.

Dengan pembayaran ini, uang yang dibayarkan kepada perusahaan selama 1 tahun dari kantong warga mencapai 3 miliar 50 juta lira. Karena perhitungan pembayaran garansi berdasarkan dolar, pajak warga yang tidak pernah menggunakan jembatan dan jalan ini membayar 2018 miliar 2 juta TL kepada kontraktor negara untuk tahun 2018 dengan kurs 1 Januari 3.76 dolar (3 Dolar = 650 TL).

8.3 MILIAR TL DILINDUNGI

Menurut Program Tahunan 2020 Presiden, 8.3 miliar lira dialokasikan untuk jaminan yang diberikan kepada perusahaan-perusahaan dalam proyek Kerjasama Swasta Publik (PPP) Kementerian Perhubungan. Selain jembatan, terowongan, dan jalan raya, ada juga banyak pembayaran bandara dan terminal kereta api. Bandara Istanbul tidak termasuk dalam perhitungan ini.

CHP INGIN PENAWARAN

Wakil Ketua Grup CHP Özgür Özel menekankan bahwa penundaan dilakukan dalam sewa, pajak, premi asuransi, dan pembayaran pinjaman dengan alasan "force majeure" selama epidemi virus korona.

Pada periode ini ketika hampir tidak mungkin untuk menemukan dana untuk membantu masyarakat karena epidemi virus Corona, Ozel menyarankan agar negara harus menunda pembayaran jaminan di bawah proyek Kerjasama Swasta Swasta kepada perusahaan dengan menunjukkan force majeure terhadap ekonomi dan pendapatan publik.



Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar