Berber, Pusat Perbelanjaan dan Pernyataan Pembatasan Jam Malam oleh Kementerian Dalam Negeri

Penjelasan tentang tempat pangkas rambut dan pusat perbelanjaan dan pembatasan jalan dari Kementerian Dalam Negeri
Penjelasan tentang tempat pangkas rambut dan pusat perbelanjaan dan pembatasan jalan dari Kementerian Dalam Negeri

Menurut pernyataan yang diterbitkan di situs resmi Kementerian Dalam Negeri, tindakan administratif diambil secara total, karena pelanggaran jam malam pada 9 orang di jam malam yang diberlakukan pada 10-13,716 Mei. Selain itu, langkah-langkah dan informasi mengenai tukang cukur dan pusat perbelanjaan yang akan dibuka pada hari Senin disampaikan dan rincian jam malam 65 jam diberikan kepada orang yang berusia di atas 4 pada hari Minggu.


Pernyataan yang diterbitkan oleh Interior: Dalam lingkup jenis baru coronavirus (Covid-19) tindakan; Jam malam, yang dimulai pada 08 Mei 2020 pukul 24.00 di 24 provinsi kami, akan berakhir pukul 24.00 malam ini.

Di sisi lain, pembatasan masuk / keluar kota untuk 24 provinsi dan jam malam (kecuali untuk pengecualian) untuk warga negara yang berusia 65 tahun ke atas dan anak-anak / remaja di bawah 20 tahun tidak termasuk.

Warga negara kami peka terhadap keputusan jam malam 24 hari di 2 provinsi kami dan beradaptasi dengan tingkat tinggi. Namun, kami memiliki beberapa warga yang tidak mematuhi keputusan pembatasan.

Dalam konteks ini, total 08 orang yang tidak mematuhi keputusan pada hari Jumat, 24.00 Mei, antara 10 dan 20.00 Mei, pada pukul 13, pada hari jam malam, melakukan tindakan hukum atau administratif di bawah Hukum Sanitasi Umum dan barang terkait TCK.

Selain itu, pada 20.00 hari ini, di 39 provinsi; Tindakan karantina dilaksanakan di 3 pemukiman di 50 kota, 51 desa, 7 lingkungan dan 111 dusun. Total populasi pemukiman di mana tindakan karantina diterapkan adalah 96.658. Di sisi lain, keputusan karantina dihapuskan di 61 permukiman di 303 provinsi.

Mereka akan dapat memulai kegiatan mereka dengan pengaturan yang dibuat dengan syarat dan ketentuan di mana pembatasan mereka telah dihapus mulai besok. Pada saat yang sama, di pasar lingkungan / kabupaten di provinsi, kabupaten dan kota; pakaian, mainan, bunga, bibit, gelas / perangkat keras dll. persediaan juga bisa dijual mulai besok. Di tempat-tempat seperti itu, sangat penting bagi pemilik / operator bisnis, staf, dan warga negara untuk secara ketat mematuhi jarak sosial, kewajiban mengenakan topeng dan tindakan kebersihan yang diambil dalam lingkup tindakan coronavirus.

Warga negara kami yang berusia 65 tahun ke atas, yang menderita penyakit kronis, dapat pergi ke jalan selama 11.00 jam antara pukul 15.00-4 untuk pertama kalinya setelah istirahat panjang. Pada hari Rabu, 13 Mei, anak-anak kami yang berusia 14 tahun ke bawah, dan pada hari Jumat, 15 Mei, antara usia 15-20, akan dapat keluar ke jalan dengan syarat mereka mematuhi jarak sosial dan aturan mengenakan topeng antara 11.00-15.00. Kami juga ingin mengucapkan terima kasih kepada warga negara kami yang berusia 65 tahun ke atas, yang menderita penyakit kronis, dan anak-anak / remaja di bawah 20 tahun, atas pengertian dan pengorbanan mereka dalam proses ini.

Namun, hal-hal berikut tidak boleh dilupakan; menghapus beberapa batasan tidak berarti kehidupan kembali ke aliran normalnya. Pandemi belum berlalu. Kita harus terus menerapkan tindakan tanpa kompromi.

Permintaan kami dari warga negara kami dalam perang melawan epidemi;

  • Saat bepergian dengan transportasi umum,
  • Berbelanja di pasar, pasar / supermarket dan toko roti,
  • Di tempat kerja, seperti pabrik, tempat kerja dan lembaga dan organisasi publik,
  • Di tempat-tempat yang diumumkan oleh gubernur sejalan dengan keputusan yang diambil oleh Dewan Kebersihan Provinsi,
  • Karena cuaca yang hangat, area luar seperti taman, taman, jalan, jalan, persegi,

Mereka memberikan jarak sosial dan isolasi sosial, dan terus mengenakan topeng di area yang ditentukan. Inspeksi kami tentang masalah ini akan berlanjut di alun-alun, jalan-jalan dan jalan-jalan di mana warga kami padat penduduk oleh polisi dan unit gendarmerie di seluruh negeri, seperti tempat pasar, pasar / supermarket dll.

Sekali lagi kami ingin mengucapkan terima kasih kepada St Bangsa kami atas solidaritas, kesabaran dan pengorbanan mereka. Karena kita telah mengatasi banyak masalah bersama, kita akan mengatasi wabah Covid-19 bersama-sama.


Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar