Opsi Paling Ekonomis dan Hijau di Mobil LPG

Pilihan paling ekonomis dan paling kompetitif di mobil lpg
Pilihan paling ekonomis dan paling kompetitif di mobil lpg

Setelah pandemi coronavirus, proses normalisasi yang direncanakan akan dimulai di dunia dan di negara kita membawa kebiasaan baru kepada masyarakat. Sementara jarak sosial dan aturan kebersihan tetap penting dalam proses normalisasi, diamati bahwa penggunaan kendaraan angkutan umum berkurang dengan berakhirnya karantina. Para ahli menyatakan bahwa pemilik kendaraan akan lebih suka mobil mereka daripada transportasi umum dalam proses ini, sementara kenaikan harga bahan bakar karena nilai tukar membuat konsumen berpikir. produsen terbesar di dunia dari sistem bahan bakar alternatif di Turki brc'n CEO Kadir Knitter, "LPG adalah fitur dengan tipe ekonomi dan ramah lingkungan dari bahan bakar. Selain itu, kendaraan LPG memberikan penghematan 40 persen dibandingkan dengan mobil bensin ”.


Pandemi virus korona sudah mulai mengubah kebiasaan kita. Dengan proses normalisasi dalam agenda, mulailah membahas bagaimana mencapai jarak sosial di daerah tertutup. Sementara kendaraan transportasi umum kosong di negara-negara yang memulai proses normalisasi, tingkat lalu lintas di negara kami mulai mencapai tingkat pra-coronavirus.

Para ahli menyatakan bahwa pemilik kendaraan akan lebih memilih kendaraan mereka sendiri daripada transportasi umum, sementara kenaikan harga bahan bakar karena fluktuasi nilai tukar membuat konsumen berpikir.

Dunia produsen sistem bahan bakar alternatif brc'n terbesar ini Turki CEO Kadir Knitter LPG menyoroti baik secara ekonomi dan ramah lingkungan, "partikel kurang solid sesuai dengan LPG bahan bakar fosil lainnya (PM) dan membawa emisi karbon. Kendaraan dengan LPG menghemat 40 persen dibandingkan dengan mobil bensin. Dengan kata lain, saat kendaraan menempuh jarak rata-rata 100 kilometer dengan bensin 250 TL, kendaraan yang sama dapat menempuh jalan yang sama dengan LPG 60 TL ”.

'PARTIKEL SOLID YANG MEMPENGARUHI CORONAVIRUS'

Dengan pandemi coronavirus yang mempengaruhi seluruh dunia, polusi udara muncul kembali. Menyelidiki hubungan antara partikel padat yang menyebabkan polusi udara dan virus korona, para ilmuwan telah menemukan bahwa virus dapat menggantung di udara dengan menempel pada partikel padat. Spesialis Penyakit Dada Dr., yang membuat pernyataan tentang masalah ini. Dilay Yılmaz Demiryontar mengatakan, “Dalam penelitian yang terkait dengan pandemi coronavirus, telah diamati bahwa orang yang tinggal di daerah dengan polusi udara tinggi dan terpapar polusi lebih terpengaruh daripada COVID 19 dan risiko kematiannya tinggi. Selain itu, banyak penelitian yang dilakukan hingga saat ini telah mengungkapkan bahwa virus memiliki peningkatan yang signifikan dalam kemampuan menginfeksi dan menyebar ke partikel perawan, ”katanya.

'BAHAN BAKAR DIESEL PENYEBAB PENCEMARAN PARTIKEL SOLID DI KOTA'

produsen bahan bakar terbesar di dunia alternatif berjuang dengan polusi udara brc'n Turki CEO Kadir Knitter, "sumber utama partikel padat batubara dan batubara kembali sekitar di mana ada bahan bakar diesel. Jumlah partikel padat yang diproduksi oleh LPG adalah 35 kali lebih sedikit dari batubara, 10 kali lebih sedikit dari diesel dan 30 persen lebih sedikit dari bensin. Karena alasan ini, negara-negara anggota Uni Eropa telah membuat wilayah di mana kendaraan diesel yang mereka sebut zona hijau dilarang. Larangan yang dimulai di Cologne, Jerman pindah ke Italia dan Spanyol tahun lalu. Di negara kita, emisi partikel padat ke atmosfer akan tetap terkendali dengan uji emisi wajib yang diharapkan akan dimulai dalam 3 bulan ”.

'TERUS MENJADI PILIHAN EKONOMI PALING'

Menggarisbawahi bahwa LPG sama ekonomisnya dengan ramah lingkungan, Kadir Örücü berkata, “Bukan lagi pilihan rasional untuk menggunakan mobil diesel dengan biaya awal yang tinggi dan biaya perawatan berkala, di mana biaya bahan bakar memiliki tempat penting dalam ekonomi keluarga. Apakah mobil Anda 15 ribu km atau 45 ribu km atau lebih, kendaraan dengan LPG jauh lebih ekonomis daripada diesel. Akunnya ada di tengah. Solusi paling cerdas bagi mereka yang mencari ekonomi setelah titik ini adalah menggunakan LPG. Pengemudi kendaraan menyelesaikan konversi LPG, begitu mereka menyelesaikannya bisa dengan cara yang sama lebih murah 40 persen. ”



Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar