Walls of Capital Abu-abu, Penuh Warna dengan Sentuhan Pelukis

dinding abu-abu ibukota berwarna-warni dengan sentuhan pelukis
dinding abu-abu ibukota berwarna-warni dengan sentuhan pelukis

Kota Metropolitan Ankara mewarnai underpass pejalan kaki, jembatan, dan permukaan dinding kosong di ibu kota dengan sentuhan ajaib dari para pelukis. Dengan proyek yang dilaksanakan oleh Walikota Metropolitan Mansur Yavaş, pelukis dari ibu kota menandatangani karya seni di banyak bagian kota. Pelukis Şenol Karakaya dan timnya melengkapi Underpass Jembatan Masuk Elmadağ, Cinnah Caddesi Kuloğlu Underpass dan Pusat Akses Informasi Lanjut Usia dan Remaja Underpass dengan kucing Ankara dan lukisan tulip.


Kota Metropolitan Ankara mewarnai underpass pejalan kaki, jembatan, dan permukaan dinding kosong di ibukota dan distrik-distriknya dengan sentuhan yang harmonis dan estetis.

Proyek ini, yang diprakarsai oleh Walikota Metropolitan Mansur Yavas dan dilaksanakan oleh Departemen Estetika Kota, membuat underpass pejalan kaki, jembatan dan dinding beton abu-abu yang kosong; Artis Şenol Karakaya dan timnya bertemu dengan gambar-gambar.

PRESIDEN MEMULAI PROYEK DENGAN LAMBAT

Karya-karya seni yang diciptakan oleh kolaborasi pelukis Şenol Karakaya dengan kolaborasi 7 pelukis juga dihargai oleh warga.

Şenol Karakaya, yang menyatakan bahwa mereka ingin menghidupkan kembali simbol ibukota dengan melukis, memberikan informasi berikut tentang karya-karya tersebut:

“Saya sangat senang ikut serta dalam proyek ini yang diluncurkan oleh Walikota Metropolitan kami, Mr. Mansur Yavas pada bulan November 2019. Kami ingin memberi orang perspektif artistik, menjadi kota modern dan membawa galeri seni ke jalan. Presiden kita juga ingin Ankara menyingkirkan tembok kelabu. Untuk tujuan ini, kami ikut serta dalam proyek ini. Dengan memperkenalkan desain jalanan artistik, kami bertujuan untuk membawa kehidupan ke kota-kota dan membawa alam dan warna kepada orang-orang di antara bangunan batu. "

Pelukis Rabia Karakaya, yang mengecat tembok ibukota bersama istrinya Şenol Karakaya, mengatakan, “Tujuan kami adalah untuk membawa orang-orang bersama bunga poppy ketika mereka pergi ke balkon, jendela, dan jalan-jalan mereka. Menambahkan pesta visual ke kota. Kami menyadari proyek ini dengan nilai yang diberikan oleh presiden kami Mansur Yavas kepada seni dan seniman. Kami melakukan yang terbaik untuk menjadikan Ankara kota yang penuh warna dengan mewarnai jalan-jalan kelabu. ”

SIMBOL DARI REVENSI MODAL

Para pelukis yang mengubah Underpass Jembatan Pintu Masuk Elmadağ, Underpass Boulevard Kenan Evren, Underpass Pejalan Kaki Cinnah Avenue Kuloğlu dan Underpass Pusat Informasi Lansia dan Remaja menjadi sebuah pesta visual dengan tangan ajaib mereka; Ini juga menampilkan simbol-simbol Ibukota, seperti Kucing Ankara, Ankara Çiğdemi dan Pigeon Putih Ankara dan tulip.

Mengekspresikan kepuasannya dengan pewarnaan dinding, warga negara berusia 61 tahun bernama Kalender Akbal mengatakan, “Sebuah karya yang layak untuk Ankara telah dimulai. Kami mengikuti dari karya-karya yang Presiden Mansur berikan penting untuk seni. Kami hidup di antara tumpukan beton dan kami membuka dengan warna-warna alami ini. Sultan Akbal mengatakan bahwa ia melukis sebagai hobi dan menarik perhatian lukisan-lukisan itu saat melewati underpass. Juga menguntungkan untuk membuat underpass terutama karena tidak memperhatikan bahwa ada underpass ketika menyeberang. Saya juga berterima kasih kepada Presiden Mansur atas nilai yang ia berikan kepada Ankara dan para seniman. ”

Peragaan slide ini membutuhkan JavaScript.



Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar