Komite Ilmiah BB: 'Biarkan Langkah Normalisasi Tetap Setelah Pesta'

ibb langkah normalisasi komite sains tetap setelah pesta
ibb langkah normalisasi komite sains tetap setelah pesta

Dewan Penasihat Ilmiah IBB COVID-19 bertemu pada hari Minggu, 3 Mei. Setelah pertemuan, pendapat dan saran mengenai perlunya aplikasi jam malam secara bertahap untuk Istanbul yang mencakup Ramadhan dan sebelumnya diumumkan. Dalam sebuah pernyataan, Turki, Covidien-19 menunjukkan bahwa titik untuk fase kritis mengenai pandemi, "kebutuhan sosial Tangguhan dari kontak yang tidak terkontrol dengan konversi dan mempertimbangkan kemungkinan kehilangan keseimbangan partai, itu akan sesuai untuk menunda sampai setelah hari raya semua langkah normalisasi" kesaksian diberikan.


Istanbul Kota Metropolitan (IMM) Covidien-19 Dewan Penasehat Ilmiah berkumpul pada hari Minggu Mei 3, Turki Covidien-19 Ulasan proses mencapai mengenai pandemi. Setelah pertemuan, pendapat dan saran mengenai perlunya menerapkan jam malam secara bertahap ke Istanbul termasuk Ramadhan dan sebelumnya dibagikan.

Dikatakan bahwa tahap kritis Pandemi COVID-19 telah mencapai, dan kecenderungan wabah untuk meningkat telah menurun dan ada keseimbangan antara kasus sakit dan penyembuhan. Pernyataan berikut ini dibuat sebagai kelanjutan dari pengumuman, yang dinyatakan sebagai periode sulit utama dalam periode satu bulan ke depan:

LANGKAH-LANGKAH NORMALISASI MENJADI SANGAT CAREFULL

“Dataran tinggi yang disediakan tercapai sebagai hasil dari kepatuhan masyarakat kami terhadap arahan pembatasan yang dilakukan. Kebaikan ini seharusnya tidak membawa kelegaan atau relaksasi sementara dalam tindakan.

Dalam laporan yang disiapkan oleh Dewan Penasihat Ilmiah IMM, periode transisi dalam pembatasan didefinisikan secara bertahap dan jenis proses transisi apa yang diperlukan dirinci. Laporan ini disajikan secara terpisah.

Tindakan pembatasan, yang sebagian besar telah dipenuhi oleh orang-orang kami, telah mengakibatkan banyak rencana, kebutuhan, dan penundaan kontak sosial di masa depan. Salah satu aspek dari penundaan ini adalah metode mengatasi kesulitan pembatasan, upaya adaptasi. Harus diingat bahwa kebutuhan yang ditangguhkan juga menimbulkan risiko kontak yang serius. Ini akan sangat penting untuk memperkuat kebiasaan di periode ini ketika orang-orang kita terbiasa dengan kehidupan jarak fisik. Dalam hal ini, langkah-langkah normalisasi harus diambil dengan sangat hati-hati, fakta epidemi dan kesehatan harus diprioritaskan dalam semua langkah, dan kekhawatiran tentang masa depan sosial harus diprioritaskan, dan langkah relaksasi menuju keharusan ekonomi harus ditunda.

Adalah pendapat Dewan Penasehat Ilmiah IMM bahwa akan tepat untuk menunda semua langkah normalisasi setelah Hari Raya, dengan mempertimbangkan kemungkinan mengubah kebutuhan sosial yang tertunda menjadi kontak yang tidak terkontrol dan kehilangan keseimbangan dalam wabah.

PEMBATASAN YANG DITERAPKAN UNTUK PERIODE LIBURAN HARUS TIDAK DITUNDA

Dalam situasi di mana ketidakpastian tinggi atau masa depan tidak dapat diprediksi, ada kemungkinan untuk melihat kecemasan sosial dan perilaku yang akan memaksa aturan yang ada untuk menangani ketidakpastian ini. Tidak boleh dilupakan bahwa pembatasan yang diterapkan pada periode perayaan akan ditunda, jika kalender tidak pasti, perilaku berisiko akan meningkat, penyebaran informasi palsu, percaya informasi yang tidak akurat, dan kriteria pembatasan harus dijelaskan dengan cara yang tidak termasuk ketidakpastian.

11 HARI DI JALAN HARUS DIPULIHKAN

Dalam hal ini, jam malam harus diumumkan dengan cepat, mencakup 16 hingga 26 hari, mencakup tanggal 2020-7 Mei 4. Kami ingin mengumumkan implementasi langkah-langkah dan langkah-langkah yang dijelaskan di bawah ini kepada lembaga yang berwenang dan publik dalam kerangka tindakan pembatasan yang kami rekomendasikan.

1. Pertama-tama, adalah perlu untuk membuat pembatasan jam malam 23 hari, termasuk hari menjelang malam, selama Ramadhan Bayram antara 26-2020 Mei 4.

2. Dianjurkan untuk menerapkan jam malam tambahan dan menyatakan aplikasi ini sesegera mungkin, kecuali untuk lini bisnis wajib, dengan interval waktu tertentu yang akan memenuhi kebutuhan selama 16 hari, termasuk tanggal 22-7 Mei, sebelum hari raya.

3. Mengenai aplikasi pembatasan, yang akan memakan waktu total 11 hari:

  • a. Pengumuman pembatasan jam malam 4 hari harus dibuat terutama awal selama periode perayaan, ketika pengumuman ini ditunda, warga negara kita mungkin mengalami mobilitas menuju persiapan pesta,
  • b. Salah satu periode yang paling aktif secara sosial dan ekonomi di negara kita adalah minggu-minggu sebelum hari libur keagamaan. Mobilitas yang akan meningkatkan kontak fisik bisa sangat berbahaya selama periode ini. Karena alasan ini, keputusan pembatasan tidak boleh terbatas pada periode perayaan dan terutama harus mencakup yang sebelumnya,
  • c. Sangat tepat untuk meningkatkan peringatan, untuk menerapkan langkah-langkah administratif bila perlu, untuk menggunakan institusi dan sumber visual / tertulis, terutama media, untuk meminimalkan perilaku seperti berbelanja atau kontak sosial, yang tidak wajib untuk periode pesta dan sebagian besar untuk kebiasaan budaya,
  • d. Validitas ruang lingkup yang dinyatakan dalam judul "orang yang akan dicakup oleh pengecualian" didefinisikan dalam teks yang sama dengan "tempat kerja terbuka, bisnis dan lembaga" dalam keputusan Dewan Kebersihan Provinsi Istanbul tertanggal 29.04.2020 dan nomor 30,

4. Selain ruang lingkup orang luar biasa dalam keputusan Keputusan Dewan Kebersihan Provinsi Istanbul No. 29.04.2020, tertanggal 30, itu akan menjadi dua atau tiga jam sehari (pasar, toko roti, dll.) Ketika ada batasan penuh untuk kelompok umur lainnya, terutama untuk orang yang berusia 65 tahun ke atas. Asalkan tidak tersedia di pasar dll.) Mobilisasi direkomendasikan.

5. Inisiasi rencana untuk semua keputusan pembatasan ini sesegera mungkin akan memungkinkan orang-orang kita menjadi lebih nyaman selama pembatasan, tidak mengalami kesulitan, untuk memenuhi kebutuhan mereka dan untuk memberikan keuntungan penting dalam perang melawan epidemi.

6. Kami ingin menekankan sekali lagi bahwa setiap langkah untuk meningkatkan mobilitas pada periode pra-era dapat memiliki konsekuensi serius dan harus dihindari. "



Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar