Keskin: 'Kami sedang bekerja untuk sertifikat baru untuk bandara tanpa coronavirus'

kami sedang bekerja untuk sertifikat baru untuk bandara bebas corona yang tajam
kami sedang bekerja untuk sertifikat baru untuk bandara bebas corona yang tajam

Asosiasi Universitas Boğaziçi (BURA) membahas dampak epidemi pada sektor-sektor dengan nama-nama terkemuka bidang tersebut dalam lingkup “Menelusuri Lokakarya Pandemi Online”. Dalam lokakarya yang diadakan pada tanggal 5 Mei, efek pandemi pada industri logistik dan penerbangan dibahas. Acara ini dihadiri oleh Manajer Umum Otoritas Bandar Udara Negara (DHMI) Hüseyin Keskin, lulusan Departemen Matematika, Universitas Boğaziçi, dan Rene Espinet, Wakil Presiden perusahaan transportasi yang berbasis di AS, Forward Air.

"SALAH SATU TERBESAR TRAFFIC melepaskan dari HILANG TURKEY"


mengatakan bahwa wilayah udara Eropa adalah salah satu kerugian lalu lintas terbesar di Turki hidup DHM General Manager Hüseyin Keskin, penurunan bandara besar, lalu lintas penumpang di benua antara 84 dan 99,4 persen, katanya. Pada kargo yang tajam, ia mengatakan bahwa lalu lintas yang mirip dengan tahun sebelumnya berlanjut dan berkata:

"Turki adalah bandara besar di Eropa oleh lalu lintas penumpang selama tahun lalu yang tersesat antara 84 persen menjadi 99,4 persen. Pada bulan April, lalu lintas hampir berhenti. Lalu lintas kargo dalam tren untuk melindungi tempatnya dibandingkan tahun lalu. Kami telah mengalami lebih banyak kehilangan lalu lintas daripada negara-negara Eropa yang terkena coronavirus.

“KAMI BEKERJA PADA PROGRAM SERTIFIKAT BARU”

Hüseyin Keskin juga menyatakan bahwa mereka sedang mengerjakan program sertifikat baru yang akan menjadi contoh bagi seluruh dunia. Keskin menekankan bahwa mereka bertujuan untuk membawa standardisasi ke langkah-langkah coronavirus di bandara, berkat sertifikasi ini yang disebut "COVID-19 Free Airport". Maka, kami mengembangkan ide 'COVID-19 Free Airport'. Ini bukan lisensi, itu akan menjadi sertifikat. Dalam ruang lingkup sertifikat ini, yang juga disambut oleh organisasi internasional tempat kami berbagi proyek, langkah-langkah epidemi akan terus dipantau di bandara. Kita berbicara tentang sertifikasi pekerjaan rumah yang menyangkut semua pemangku kepentingan di bandara. Dengan cara ini, akan ada pengaturan antrian, tempat duduk dan menunggu di bandara. Di bagasi, konter akan dilewati untuk melayani. Kami juga sedang mengerjakan pemeriksaan kesehatan ekstra. Paspor kesehatan juga dapat dibuat untuk mereka yang datang dari luar negeri. Check-in akan dilakukan secara online sebanyak mungkin. Tiket tercetak akan menjadi pilihan terakhir. Bandara dapat dibuka dengan lambat saat ditutup. Tiba-tiba kerja kapasitas penuh tidak cocok untuk epidemi. Transportasi penumpang dapat dimulai terlebih dahulu dengan negara-negara yang telah meninggalkan puncak dalam epidemi. ”

“CARRIAGE PENUMPANG AKAN RUSAK JIKA KITA TIDAK AKAN MENGUMPULKAN”

Rene Espinet, Wakil Presiden perusahaan transportasi yang berbasis di AS, Forward Air, mengingatkan bahwa mereka adalah negara yang paling terkena dampak wabah saat ini. Menyatakan bahwa pada 4 Mei, 68 ribu orang meninggal dan 30 ribu lebih kasus muncul setiap hari, Espinet mengatakan bahwa lalu lintas penumpang berhenti di bandara di negara itu. Wakil presiden, yang berbagi informasi bahwa bandara-bandara penting beroperasi dalam hal logistik tetapi beberapa karyawan tidak dapat datang untuk bekerja, melanjutkan sebagai berikut:

“Epidemi berdampak buruk pada ekonomi AS. Selain itu, kami adalah negara yang paling terkena dampak epidemi saat ini. Pada 4 Mei, 68 ribu orang meninggal di AS. Sementara 30 ribu kasus baru muncul setiap hari, 1500 orang meninggal. AS membatasi kedatangan penumpang internasional. Sementara lalu lintas kargo terus berlanjut, banyak bandara mengalami masalah. Misalnya, 48 persen staf di Bandara New York John F. Kennedy tidak dapat melakukan pekerjaannya. Banyak perusahaan seperti THY, United, Delta bukan penumpang tetapi terus membawa barang. Lalu lintas penumpang menurun hingga 2001 persen pada tahun 2008 dan 8. Tetapi kita telah melihat ini pulih dengan cepat. Ketika kami mempertimbangkan penurunan sekarang, terutama jika kami gagal pulih, transportasi penumpang akan sangat menderita. ”


Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar