Kerugian Global dalam Penerbangan $ 314 Miliar

kerusakan global dalam penerbangan miliar dolar
kerusakan global dalam penerbangan miliar dolar

KPMG Turki adalah untuk mengevaluasi efek dari wabah koronavirus sektor logistik. Seluruh dunia dalam lalu lintas udara, darat dan laut, menunjukkan bahwa perhentian dan transportasi penumpang. Pemimpin Sektor Transportasi KPMG Turki mengunci Sarankan Yavuz, mengatakan bahwa hilangnya pendapatan terbesar dialami oleh maskapai. Öner, "IATA memperkirakan kerugian global perusahaan penerbangan dari Covid-19 sebesar $ 314 miliar," katanya.


KPMG menyelidiki efek sektor logistik Covidien-19 di Turki, ia telah membuat penilaian tentang periode setelah wabah. Pemimpin Sektor Transportasi, KPMG Turki Yavuz Öner, "salah satu penyebab utama pecahnya keruntuhan ekonomi makro global Covidien-19 mengambil jalan yang benar, adalah kemunduran jaringan rantai pasokan global. "Penghentian kegiatan di China, yang dianggap sebagai pabrik bahan baku dunia, dimulai dari volume perdagangan global dan memengaruhi kapiler di hampir setiap ekonomi."

Öner menyatakan bahwa banyak negara di dunia telah mengambil pukulan terkuat dengan penangguhan lalu lintas penumpang jalan, udara dan laut, dan mengatakan:

“Hampir mementingkan penerbangan ke industri. Kehilangan pendapatan terlalu besar untuk memungkinkan perusahaan bertahan hidup tanpa dukungan pemerintah. International Air Transport Association (IATA) memperkirakan kerugian perusahaan penerbangan dari pandemi Covid-19 menjadi $ 314 miliar secara global. Menurut Survei IATA April 2020, 86 persen perwakilan industri tidak mengantisipasi pemulihan sebelum 6 bulan. Selain itu, perpanjangan proses ini berarti bahwa beban perusahaan penerbangan menjadi lebih berat. Ini adalah alasan utama mengapa maskapai AS menyuarakan permintaan SOS untuk dukungan pemerintah. "

menyarankan; "Data April Penerbangan DHMİ Turki menurun 4 persen dalam empat bulan pertama Secara keseluruhan, 32 persen penurunan penumpang dilaporkan. Turki dalam konteks memerangi epidemi Bandara Sabiha Gokcen yang akan digunakan untuk jangka waktu sementara telah dihentikan dan sejumlah penerbangan domestik mengingat bahwa hanya THY yang berwenang, "dalam hal ini berarti tantangan besar bagi perusahaan penerbangan lain," katanya.

Tahun yang sulit di laut

Penilaian dampak Covidien-19 menurut KPMG Turki menghadapi beban yang sama dengan transportasi laut. Indeks Kargo Kering Baltik, yang merupakan indikator yang sangat penting untuk perdagangan dunia, mencatat level terendah dalam empat tahun terakhir pada bulan Maret tahun ini, karena COVID-19 memperlambat permintaan untuk transportasi kargo kering. Pada April, indeks agak pulih dengan dimulainya kembali beberapa perusahaan, tetapi tidak mencapai pemulihan yang signifikan. Öner, “Moody's, agen pemeringkat kredit internasional, telah mengubah prospek industri perkapalan global selama 19-12 bulan ke depan karena Covid-18 dari stabil menjadi negatif. Sejalan dengan melemahnya kegiatan produksi dan perdagangan, permintaan, yang telah menurun secara signifikan untuk pengiriman peti kemas dan kargo kering, akan menurunkan laba perusahaan pelayaran global pada tahun 2020 sebelum bunga, depresiasi dan pajak. ”

Periode pasca-Covid

Öner mengomentari karantina pasca-global sebagai berikut: “Nama permainan telah berubah sebagai 'perlindungan rantai pasokan' untuk perusahaan yang beroperasi di sektor manufaktur dan jasa. Semua orang, dari perusahaan ritel hingga pembuat mobil, yang beralih ke penjualan online, meninjau rantai pasokan mereka untuk menghindari gangguan operasional. Perusahaan yang tahu cincin mana yang rusak atau terancam punah dalam rantai pasokan dengan cepat meminimalkan kerusakan yang akan mereka hadapi, dan mereka yang tidak mengambil tindakan pencegahan menghadapi biaya besar.

Setelah virus dikendalikan dan kehidupan kembali normal, kami akan terus mempraktikkan banyak praktik yang telah kami pelajari dan adaptasi dalam proses ini. Terlepas dari barang atau jasa yang kami terima, poin utama dari kepuasan kami adalah aktivitas dalam rantai pasokan. Oleh karena itu, tantangan sektor saat ini adalah bidang di mana investasi paling penting untuk masa depan harus dilakukan. Tidak peduli bagaimana perubahan manufaktur dan pembelian konsumen, proses logistik di balik ini akan menjadi kunci untuk masa depan perusahaan. "



Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar