Penerbangan Komersial Pertama Dimulai pada Jalur Kereta Api Samsun Sivas Kalın

sivas jalur kereta samsun dibuka kembali
sivas jalur kereta samsun dibuka kembali

Sivas-Samsun, jalur kereta api besi pertama Turki dibuka, salah satu jalan setelah sekitar 5 tahun bekerja untuk memodernisasi.


Jalur sepanjang 12 km antara Sivas dan Samsun, yang terletak di dalam batas-batas Wilayah 2015 TCDD, yang ditutup pada 4 Juni 378 dan standar infrastruktur dan suprastruktur dinaikkan, dibuka kembali. Pekerjaan pembaruan jalur tersebut memiliki fitur proyek dengan dana hibah tertinggi di antara negara-negara non-Uni Eropa.

Dalam ruang lingkup pekerjaan renovasi, bahkan sistem persinyalan dan telekomunikasi dipasang dan 48 jembatan bersejarah dipulihkan dan 30 jembatan dan 54 XNUMX gorong-gorong dibangun kembali.

Sebuah kontrak ditandatangani pada EUR 85 pada 15.06.2015 untuk modernisasi bagian garis antara Kalin dan Samsun, di mana 258.799.876,70 persen Dana Hibah Uni Eropa dipenuhi, dan pembangunan pensinyalan. Dengan meningkatnya penemuan, infrastruktur dan superstruktur diselesaikan dalam lingkup proyek sebesar 350.517.620,10 EUR dan pekerjaan signalization selesai.

Gubernur Sivas Salih Ayhan mengunjungi Stasiun Kalin karena kelanjutan kerja Kereta Berkecepatan Tinggi (YHT) di stasiun pusat Sivas, di mana penumpang naik kereta barang dari sini.

Berbicara kepada anggota pers di sini, Gubernur Salih Ayhan mengatakan bahwa epidemi global telah diperangi secara global. Memperhatikan bahwa kehidupan terus berlanjut meskipun terjadi epidemi, Gubernur Ayhan berkata, “Kondisi produksi bekerja dengan cepat. Kami akan menyaksikan salah satu contoh nyata dari hal ini hari ini. Jalur Sivas - Samsun, antara Kalin dan Samsun, mulai diperbaiki pada tahun 2015. Pekerjaan yang sangat intensif telah dilakukan selama 5 tahun. Pada hari ini, ia memulai penerbangan komersial. Baris ini memiliki keuntungan besar baik secara komersial maupun sosial. Ini memiliki fungsi yang sangat kuat karena memiliki koneksi ke Laut Hitam dan merupakan garis ke kedua sumbu timur dan selatan. Proyek ini; Ini adalah proyek dengan tingkat hibah tertinggi di antara negara-negara yang tidak berada di Uni Eropa. 85 persen dari ini telah dicakup oleh pendanaan UE, 15 persen oleh Kementerian Transportasi dan Direktorat Jenderal TCDD kami. Jadi ketika kita melihatnya, jumlahnya benar-benar angka yang besar. Ketika kita melihat biayanya, jelas itu adalah proyek besar. ” katanya.

“Bukaan Signifikan Akan Diadakan pada 2020”

Menggarisbawahi bahwa Sivas adalah poin penting dalam hal rute jalur kereta, Gubernur Ayhan mengatakan, “Semoga, membuka yang sama di kereta berkecepatan tinggi dengan upacara yang menyenangkan, Sivas akan membuat pembukaan terbesar dalam sejarahnya pada tahun 2020. Ini dimulai pertama kali. Dia pergi untuk mengambil banyak dari Turhal. Pada tahun 2019, sekitar 1 juta ton kargo telah diangkut sejak tahap penerimaan sementara. Target tersebut diperkirakan akan mengangkut 3 juta muatan setiap tahun. Ini adalah angka yang luar biasa dalam transportasi barang. Semoga beruntung Semoga negara kita ada. Saya menyebut kesehatan tenaga kerja Anda. Saya menuntut layanan tanpa kecelakaan. Siva adalah salah satu kota paling beruntung dalam hal ini. Sungguh luar biasa bahwa hanya satu proyek memiliki biaya tinggi. Adalah penting bahwa negara kita melekat pada transportasi barang. Segera, Anda tahu, ada studi tentang YHT. Tidak mungkin terpengaruh oleh epidemi koronavirus, tetapi hanya sedikit terpengaruh. Tetapi pekerjaan kami yang cepat terus berlangsung dengan cepat. Semoga kita akan mengadakan upacara bersama untuk YHT pada tahun 2020. ” dia berbicara.

Gubernur Salih Ayhan kemudian memulai perjalanan kereta dengan berbicara dengan Manajer Umum TCDD Ali İhsan Uygun di telepon, dan berterima kasih kepadanya atas upaya dan usahanya yang cepat.

Dalam program ini; Direktur Polisi Provinsi Kenan Aydoğan, Komandan Gendarmerie Provinsi İdris Tataroğlu, Penjabat Direktur Regional 4 TCDD Ali Karabey dan pihak-pihak lain yang berkepentingan juga terlibat.

Peragaan slide ini membutuhkan JavaScript.



Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar