Penolakan atas Permintaan Evakuasi Terdakwa yang Ditahan Tunggal dalam Kasus YHT di Ankara

surat perintah penangkapan untuk pembebasan terdakwa dalam kasus kecelakaan di Ankara yht
surat perintah penangkapan untuk pembebasan terdakwa dalam kasus kecelakaan di Ankara yht

Kereta Berkecepatan Tinggi, yang melakukan ekspedisi Ankara-Konya pada 13 Desember 2018 di Ankara, bertabrakan dengan kereta pemandu saat masuk ke stasiun Marşandiz. Dalam kecelakaan itu, 9 orang terbunuh dan 10 terdakwa, salah satunya ditahan, terus diadili.


Petugas pelatih (scissorist) Osman Yıldırım, satu-satunya terdakwa dalam kasus kecelakaan YHT, menghadiri sidang dengan Sistem Informasi Audio dan Video dalam lingkup langkah-langkah epidemi virus korona. Yıldırım, yang diminta untuk membela dalam hal dokumen baru yang masuk file, menyatakan bahwa ia telah membuat profesinya menyenangkan selama 30 tahun dan bahwa ia telah menerima kesalahannya dalam pembelaannya pada sidang pertama.

Menyatakan bahwa kesalahannya terlibat dalam membela alasan, Yıldırım berkata, “Saya di penjara karena kesalahan. Saya terpisah dari keluarga dan anak-anak saya. Dengan kesehatan saya, pesanan keluarga saya memburuk. Bocah saya di universitas harus meninggalkan pendidikannya. Saya berumur 58 tahun, alamat saya bersama keluarga saya, saya tidak punya tempat lain untuk pergi. Saya sudah lama dipenjara, jadi saya ingin saya diadili tanpa dipenjara. ”

Setelah interogasi atas keputusan jaksa penuntut umum, pengadilan memutuskan untuk melanjutkan penahanan terdakwa Osman Yıldırım dan menunda persidangan sampai 17 Juli.



Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar