Berita Buruk untuk Industri Otomotif! PHK Pada Agenda

peringatan dini untuk industri otomotif
peringatan dini untuk industri otomotif

TAYSAD membagikan hasil Studi Dampak Coronavirus. Menurut survei, pada 1 Juni, tren 'sikap lengkap' dalam industri pasokan telah berakhir, pada 21 Juni, 42 persen anggota melaporkan bahwa mereka akan kembali normal bekerja dengan jarak sosial. Dalam survei, yang juga mengungkapkan bahwa volume produksi di industri pasokan akan melebihi 60 persen pada bulan Juni, potensi pergantian dan kehilangan pekerjaan terutama menarik perhatian. Menurut hasil survei, setidaknya setengah dari anggota TAYSAD kehilangan lebih dari 55 persen dari omset pada bulan April. Salah satu dari kedua industrialis pasokan memprediksi kerugian omset 25 persen pada akhir tahun. Menyatakan bahwa jumlah karyawan dapat menurun karena kehilangan pekerjaan yang disebabkan oleh pandemi, para peserta menyatakan bahwa pada akhir tahun, sekitar 15 persen karyawan kerah biru; menyatakan bahwa mungkin ada penurunan 9 persen pada karyawan kerah putih.


TAYSAD President Alper hook, mengatakan langkah-langkah yang harus diambil lebih awal, dapat memberikan keuntungan signifikan bagi sektor otomotif di Turki karena akan menghindari banyak skenario negatif. Memberikan contoh paket pencegahan yang diumumkan untuk industri otomotif di Eropa, Kanca berkata, “Survei terbaru kami mengungkapkan bahwa semua anggota kami mulai mereproduksi dan volume produksi meningkat secara bertahap pada Juni. Namun, survei juga memberikan sinyal mendesak untuk masa depan industri otomotif. Sebagai TAYSAD, kami berpikir bahwa peraturan perpajakan yang akan mengaktifkan pasar domestik harus dibuat sesegera mungkin dan penjualan kendaraan domestik melalui bank umum harus didukung. Selain itu, memperpanjang proses Tunjangan Kerja Pendek adalah di antara dukungan penting lainnya yang perlu dijelaskan. Kalau tidak, kita bisa menghadapi kerugian, terutama dalam hal pekerjaan, seperti yang terlihat dalam survei. "

Asosiasi Produsen Pemasok Kendaraan Bermotor (TAYSAD), yang telah memegang denyut nadi industri pemasok otomotif dengan survei yang telah diselenggarakan sejak saat-saat pertama epidemi Coronavirus Tipe Baru (Covid-19), telah berbagi hasil Studi Dampak Coronavirus yang dilakukan untuk keempat kalinya. Survei, yang dilakukan dengan partisipasi perusahaan anggota TAYSAD, mengungkapkan data penting mengenai kembalinya industri otomotif ke produksi, harapan akhir tahun dan kemungkinan masalah. Menurut survei, tren sikap lengkap dalam industri pasokan berakhir dari 1 Juni. 59 persen dari anggota menyatakan bahwa mereka akan melanjutkan tatanan kerja parsial mereka sampai 21 Juni, sementara tatanan kerja normal dengan jarak sosial diperkirakan akan melebihi 40 persen pada Juni.

Kerugian turnover dalam industri pasokan lebih dari 25 persen

Survei TAYSAD juga mengungkapkan bahwa akan ada peningkatan volume produksi industrialis pasokan kerja parsial mulai Juni. Menurut ini, industrialis pasokan memperkirakan bahwa volume produksi, yang sekitar 50 persen pada Mei, akan melebihi 60-an pada Juni.

Epidemi Covid-19 juga secara signifikan mempengaruhi tingkat turnover dan tingkat profitabilitas industri. Menurut hasil survei, salah satu dari kedua anggota TAYSAD menyatakan bahwa mereka memiliki kerugian omset lebih dari 55 persen pada bulan April. Setengah dari pasokan industri yang disurvei memperkirakan bahwa mereka akan kehilangan lebih dari 25 persen dari omset pada akhir tahun. Di sisi lain, sementara para peserta menghitung penurunan laba mereka sebelum pajak pada akhir tahun sebesar 40 persen ke atas; 11 persen mengatakan mereka akan terluka.

Kehilangan pekerjaan dapat terjadi

Dalam survei keempat yang diselenggarakan oleh TAYSAD, data penting mengenai langkah-langkah yang diambil oleh industri pemasok otomotif dan penurunan jumlah pekerjaan karena langkah-langkah ini juga dimasukkan. 91 persen dari industrialis pasokan yang disurvei menyatakan bahwa karena efek yang disebabkan oleh Covid-19, mereka berfokus terutama pada pengurangan biaya overhead. Peserta juga mendaftar langkah-langkah yang akan mereka ambil selama periode ini sebagai mengurangi atau benar-benar menghentikan investasi, menurunkan biaya personil, dan menerima utang tambahan. Industrialis pasokan yang berpartisipasi dalam survei juga menyatakan bahwa karena kehilangan pekerjaan yang disebabkan oleh pandemi, jumlah karyawan dapat berkurang, dan pada akhir tahun, sekitar 15 persen dari karyawan kerah biru; menyatakan bahwa mungkin ada penurunan 9 persen pada karyawan kerah putih.

"Rencana untuk mendukung industri otomotif harus diumumkan"

Presiden TAYSAD Alper Kanca berkata, “Saya pikir negara kami memberikan ujian yang sangat sukses dalam proses Covid-19. Dukungan, yang diumumkan dengan reaksi cepat dari pemerintah, efektif dalam hal penyembuhan luka pandemi. Dalam proses ini, sektor otomotif juga memberikan dukungan yang signifikan untuk mobilisasi kesehatan ini dengan industri utamanya dan pasokan. Sekarang juga perlu untuk fokus pada ekonomi kita. Pada titik ini, kami menerima peran Turki sebagai sektor industri otomotif yang sangat penting. Sama seperti di Eropa, kami percaya bahwa rencana untuk mendukung otomotif harus disiapkan dan diimplementasikan sesegera mungkin. Pasar ekspor terbesar di negara kita akan membutuhkan waktu untuk membuka bisnis di Eropa. Selama periode ini, kebangkitan pasar domestik sangat penting agar industri Turki tidak banyak rusak. Fakta bahwa negara-negara Eropa menganggap pengadaan produk-produk dari Timur Jauh berisiko dan pasar domestik yang kuat dapat membuka jalan bagi investasi otomotif baru untuk datang ke negara kita setelah waktu yang lama. ”

“Kehilangan pekerjaan dapat terjadi jika tindakan yang diperlukan tidak diambil”

Sektor otomotif, langkah-langkah untuk mendukung permulaan pasar domestik dan menggarisbawahi kebutuhan untuk fokus pada produksi dalam negeri Alper Hook, "Turki di peringkat alat penjualan global yang menempati urutan ke-2017 dengan 1 juta unit pada tahun 17, tahun 2019, jatuh di bawah 500 ribu unit, 25 menolak untuk dipesan. Pada tahun 2020, kita tahu bahwa situasi saat ini akan menjadi lebih berisiko. Karena itu, langkah-langkah mendesak harus dilakukan untuk memperkuat posisi sektor kita, yang sudah mulai memberi sinyal, dibandingkan dengan negara-negara pesaing. Sebagai TAYSAD, kami percaya bahwa kemungkinan skenario negatif akan dicegah dengan beberapa dukungan yang akan diterapkan pemerintah lebih awal. Dalam konteks ini, kami berpikir bahwa pengaturan pajak yang akan memobilisasi pasar domestik harus dibuat sesegera mungkin dan penjualan kendaraan domestik melalui bank publik harus didukung. Selain itu, perpanjangan proses Tunjangan Pekerjaan Pendek adalah di antara dukungan lain yang perlu dijelaskan. Kalau tidak, seperti yang bisa dilihat dalam survei, kita mungkin menghadapi kerugian terutama dalam hal pekerjaan meskipun kita tidak mau. ”



Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar