Radar Pertahanan Udara Turki dalam Pengiriman Rudal dan Munisi

Kasus terakhir dari rudal pertahanan udara dan pengiriman amunisi turkiyenin
Kasus terakhir dari rudal pertahanan udara dan pengiriman amunisi turkiyenin

Perdana Menteri Republik Turki Recep Tayyip Erdogan yang diadakan pada tanggal 21 Juli 2020 oleh Penjelasan Peringkat Kabinet Presiden dibuat untuk 2 tahun terakhir situasi dalam proyek industri pertahanan selama pertemuan.


Akun Twitter resmi Departemen Industri Pertahanan TC (SSB) untuk Rapat Peninjauan yang membuat berbagi pertahanan udara Turki, memberikan pernyataan yang dibuat oleh Presiden mengenai status akhir dari proyek senjata dan amunisi.

"Sistem pertahanan udara HİSAR-A, yang pengujiannya telah berhasil diselesaikan, berada pada tahap memasuki inventaris," kata presiden dalam sebuah pernyataan. pernyataan terjadi. Mengenai sistem rudal pertahanan udara İsmail Demir Hisar pada Mei 2020:

“Kami mengirim berbagai unit yang terkait dengan Hisar-O ke lapangan. Kita bisa mengatakan untuk Hisar-O di lapangan. Sistem sedang ditempatkan. Hisar-A sedang dalam proses produksi massal. ” kata. İsmail Demir juga menyatakan bahwa jumlah HİSAR-A berkurang dan Hisar-A dikonversi ke Hisar-O karena Hisar-O lebih dibutuhkan daripada HİSAR-A.

ATMACA Cruise Missile, KORKUT dan BORA Missile

Sebagai kelanjutan dari pernyataan presiden, "ATMACA telah berakhir dalam pengujian rudal jelajah kami." ekspresi yang digunakan. Presiden Industri Pertahanan Presidensial, tentang tembakan uji berhasil dieksekusi dari Sinop pada 1 Juli 2020. Dr. İsmail Demir berkata, “Pelemparan kami sangat lama. Rudal jelajah ATMACA kami, yang berhasil memenuhi fungsinya dengan berhasil mengenai target pada jarak 200+ km, sedang bersiap untuk memasuki inventaris. ”

Setelah pertemuan itu, Presiden mengatakan, “Sistem pertama dalam Proyek KORKUT memasuki inventaris. Dalam konteks ini, 4 Kendaraan Kontrol Komando dan 13 Kendaraan Sistem Senjata yang mampu menggunakan amunisi pintar dikirimkan ke pasukan kami. ” "Rudal BORA terus dikirim." ditemukan dalam deskripsi.

Target milik organisasi teroris PKK dan rudal lokal 'Bora' yang dikerahkan ke Komando Resimen Perbatasan ke 2019 di distrik Derecik, Hakkari pada Juli 34 ditembak jatuh.

Amunisi SOM, UMTAS, L-UMTAS dan NEB

Dalam pernyataan yang dibuat oleh Presiden, “Amunisi SOM dan perangkat pedoman nasional yang mampu mengarahkan bom ke target dengan presisi tinggi terus dengan cepat. Tidak ada gangguan dalam pengiriman Rudal Jarak Jauh Anti-Tank UMTAS dan L-UMTAS dan Bom Penetrasi kami. " pernyataan terjadi.

Presiden Ayırca Recep Tayyip Erdogan menyatakan bahwa Sistem Pertahanan Udara Sungur juga siap untuk memasuki inventaris. Pada 1 Juli 2020, Presiden Industri Pertahanan Prof. Dr. SUNGUR, yang dikembangkan oleh Ismail Demir dengan para pemangku kepentingan industri pertahanan lokal ROKETSAN, mengumumkan bahwa ia siap untuk memasuki inventaris. Demir berkata, "Pasukan kejutan untuk meningkatkan kemampuan pasukan keamanan kami!" telah memasukkan ekspresi.

Sumber: defanceturk



obrolan


Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar