Studi Dampak Coronavirus ke-5 TAYSAD Disimpulkan

Penelitian efek Tysadin coronavirus telah disimpulkan
Penelitian efek Tysadin coronavirus telah disimpulkan

TAYSAD membagikan hasil Penelitian Dampak Coronavirus kepada publik. Kali ini dalam survei kelima; Kebijakan ketenagakerjaan dari perusahaan-perusahaan dalam rantai pasokan sektor otomotif, yang menyediakan lapangan kerja lebih dari 200 ribu, telah dicermati.


TAYSAD membagikan hasil Penelitian Dampak Coronavirus kepada publik. Kali ini dalam survei kelima; Kebijakan ketenagakerjaan dari perusahaan-perusahaan dalam rantai pasokan sektor otomotif, yang menyediakan lapangan kerja lebih dari 200 ribu, telah dicermati. Dalam konteks ini, terungkap bahwa setidaknya 30 persen turnover loss diprediksi pada bulan Juli dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya, dan 42 persen dari peserta berpikir untuk melindungi pekerjaan mereka meskipun diperkirakan kehilangan. Selain itu, ditentukan bahwa proses Tunjangan Pekerjaan Pendek, yang memiliki dampak signifikan pada tingkat pekerjaan perusahaan, diharapkan akan diperpanjang. Mengevaluasi hasil survei, Presiden TAYSAD Alper Kanca berkata, “Penelitian kami memberi tahu kami; Ini menunjukkan sekali lagi betapa pentingnya perpanjangan Tunjangan Kerja Pendek untuk sektor ini. Kami berpikir bahwa aplikasi ini harus diperpanjang selama beberapa bulan lagi untuk memulihkan industri lebih cepat. "

Asosiasi Produsen Pasokan Kendaraan Kendaraan (TAYSAD), yang telah mengambil denyut nadi industri pemasok otomotif dengan survei yang telah diselenggarakan sejak saat-saat pertama epidemi Coronavirus Tipe Baru (Covid-19), telah berbagi hasil Survei Dampak Koroner kelima. Survei, yang berlangsung dengan partisipasi perusahaan anggota TAYSAD, memberikan informasi terperinci tentang kebijakan ketenagakerjaan perusahaan. Menurut survei, terungkap bahwa setidaknya 30 persen dari kerugian omset diharapkan di sektor ini dan perusahaan direncanakan untuk melindungi pekerjaan mereka di tengah kesulitan.

Tingkat overemployment rata-rata 17 persen!

Dalam survei tersebut, tingkat perusahaan yang mendapat manfaat dari Tunjangan Kerja Pendek disebutkan. Dalam konteks ini; 57 persen dari peserta mendapat manfaat dari tunjangan kerja jangka pendek dalam lingkup kerah putih dan 67 persen karyawan kerah biru pada bulan Juni. Tingkat manfaat dari tunjangan kerja singkat anggota ini rata-rata mencapai 46 persen. Setengah dari peserta mengumumkan bahwa mereka berpikir akan ada surplus pekerjaan dalam lingkup karyawan kerah putih dalam 3 bulan ke depan, sementara rasio ini meningkat menjadi 68 persen di kerah biru. Dalam ruang lingkup survei, terungkap bahwa rasio surplus pekerjaan anggota rata-rata adalah 17 persen.

Hampir setengah dari peserta akan mempertahankan pekerjaan mereka!

42 persen anggota mengumumkan bahwa mereka sedang mempertimbangkan gaji penuh dengan mempekerjakan semua staf setelah tunjangan kerja jangka pendek berakhir. Sementara 36 persen dari peserta menekankan bahwa mereka berencana untuk memberikan cuti berlebihan untuk cuti gratis, 29 persen membayar cuti tahunan dengan meminjam ke depan, dan 15 persen menunjukkan bahwa mereka berencana untuk mengambil cuti berbayar, sementara 5 persen mengatakan bahwa semua staf mereka akan bekerja tetapi hanya sebagian gaji yang akan dibayarkan.

Aplikasi dalam layanan akan berlanjut selama 2 bulan lagi

Menurut penelitian, ditentukan bahwa 60 persen dari peserta tidak mempekerjakan staf mereka dengan penyakit kronis, 42 persen dari perusahaan yang bersangkutan membayar sebagian pembayaran kepada karyawan mereka yang tidak dipekerjakan karena alasan ini, 30 persen menggunakan cuti dibayar, dan 28 persen menggunakan cuti gratis. Menurut survei; Terungkap bahwa setengah dari peserta terus menerapkan tingkat hunian 50 persen dalam layanan personalia mereka. Selain itu, perusahaan tersebut mengumumkan bahwa mereka akan melanjutkan praktik ini selama 2 bulan lagi.

Tunjangan kerja pendek harus diperpanjang!

Kerugian produksi juga disebutkan dalam survei. Dalam konteks ini, terungkap bahwa hampir setengah dari peserta memperkirakan bahwa akan ada kerugian produksi setidaknya 30 persen pada Juli dibandingkan dengan Juli tahun sebelumnya. Mengevaluasi hasil survei, Presiden TAYSAD Alper Kanca berkata, “Penelitian kami memberi tahu kami; Ini menunjukkan sekali lagi betapa pentingnya perpanjangan Tunjangan Kerja Pendek untuk sektor ini. Tunjangan kerja jangka pendek memengaruhi kebijakan mengenai kehilangan pekerjaan, yang merupakan salah satu masalah terpenting sektor ini. Meskipun sektor ini diperkirakan akan kehilangan setidaknya 30 persen bulan ini setelah perpanjangan tunjangan, perusahaan bertujuan untuk mempertahankan tingkat pekerjaan mereka. Perusahaan bertekad untuk melindungi karyawan mereka, meskipun peningkatan lapangan kerja diharapkan dalam tiga bulan ke depan. Kami berpikir bahwa aplikasi harus diperpanjang untuk beberapa bulan lagi untuk menjaga proses ini permanen dan sektor untuk pulih lebih cepat. "


Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar