Sejarah dan Legenda Kastil Setan

Sejarah dan legenda kastil setan
Foto: wikipedia

Şeytan Castle adalah kastil tua yang terletak di desa Yıldırımtepe, distrik Çıldır, provinsi Ardahan. Benteng di wilayah bersejarah Erusheti ini disebut sebagai "Kacistsihe" (Kastil Iblis) dalam sumber-sumber Georgia dan diyakini bahwa nama kastil diterjemahkan dari bahasa Georgia setelah Ottoman mengambil alih wilayah tersebut.


Ada pendapat bahwa "penyair Georgia" terkenal Shota Rustaveli menulis dalam epos berjudul Tiger Post Man di abad ke-12, "Kacta Tsihe" adalah Kastil Setan, bukan Kastil Alamut.

tempat

Taneytan Castle terletak di bukit berbatu di tepi kanan sungai, 1,3 km utara dari pusat desa Yıldırımtepe, yang sebelumnya dikenal sebagai Rabat. Dimungkinkan untuk mencapai bukit ini, yang memiliki tebing di tiga sisi, dari hanya satu arah. Hal ini diyakini disebut Kastil taneytan karena akses dan penangkapannya yang sulit karena lokasinya. Namun, karena benteng itu tidak dapat ditangkap, maka benteng yang tak terkalahkan itu dikaitkan dengan roh-roh jahat dan iblis, serta legenda di kalangan masyarakat.

Kastil, yang 1910 meter di atas permukaan laut, telah mencapai hari ini dengan cukup solid. Puri memiliki rencana yang tidak simetris dan dimensinya 161 × 93 meter dan benteng memiliki tiga menara. Salah satunya telah bertahan hingga hari ini.

Hari ini, Kastil Iblis, yang diterangi pada malam hari, dicapai dengan kendaraan beraspal sampai ke bukit penglihatan, dan setelah titik ini, dicapai oleh jalur.

sejarah

Ada dugaan bahwa Benteng Setan dibangun selama periode Urartu. Namun, pandangan ini tidak didasarkan pada sumber sejarah apa pun. Menurut informasi yang diberikan oleh sumber-sumber kemudian, dapat dipahami bahwa kastil seharusnya merupakan kastil abad pertengahan awal. Namun, karena lokasinya, sangat mungkin tempat seperti itu adalah benteng di kurma sebelumnya. Namun, sumber daya untuk membuktikan ini belum tersedia.

Menurut kasus Meshuri Matiane, yang menggambarkan kerajaan Georgia Samtshe-Saatabago dan sejarah negara-negara tetangga antara 1561-1587, penguasa Kastil Setan Samtshe-Saatabago II. Sementara di bawah kepemimpinan Manuçar, Manuçar setuju dengan Lala Mustafa Pasha dan memberikan enam kastil, termasuk Kastil Iblis, kepada Ottoman. Kastil Iblis digunakan selama periode Ottoman dari abad ke-16 serta Kerajaan Georgia dan periode Samtshe-Saatabago. Diketahui bahwa ada area komersial di dekat kastil. Tempat ini, yang dikenal sebagai Rabat, kemudian berubah menjadi pemukiman biasa.

Struktur di kastil

The Devil's Castle memiliki sebuah gereja nave tunggal yang dibangun pada abad ke-14. Hanya empat tembok yang tersisa dari gereja ini, yang terletak di bagian bawah kastil dan didedikasikan untuk St. Stefanus. Di kastil, sisa-sisa tangga menurun ke tangki dan aliran sungai telah bertahan hingga hari ini.



obrolan

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar