Qatar Airways Terus Memperluas Jaringan Penerbangannya dengan Armada Modern dan Ramah Lingkungan

qatar airways terus memperluas jaringan penerbangannya dengan armada modern dan lingkungannya
Foto: Pixabay

Qatar Airways menjadi salah satu dari sedikit maskapai global yang tidak menghentikan penerbangan mereka selama pandemi COVID-19. Berkat solusi berkelanjutan dan ramah lingkungan yang diciptakan dengan bantuan teknologi terbaru dan armada campuran hemat bahan bakar, telah berhasil melanjutkan penerbangannya dengan memilih jenis pesawat yang tepat untuk setiap pasar meskipun permintaan umum telah menurun. Karena dampak negatif COVID-19 pada permintaan perjalanan, Qatar Airways memutuskan untuk tidak menerbangkan armada Airbus A380, yang tidak cocok secara komersial dan lingkungan untuk kondisi pasar yang ada.


Qatar Airways terus memantau pasar dalam hal permintaan penumpang dan kargo, menentukan jenis pesawat yang paling cocok untuk setiap titik penerbangan dan melakukan penerbangan sesuai dengan itu. Untuk memenuhi permintaan penumpang dan kargo secara seimbang, maskapai ini menggunakan semua armada Airbus 350 dan Boeing 787, sehingga mendukung perdagangan global dan memberikan pasokan medis dan bantuan penting ke lokasi yang diperlukan dengan menyediakan kapasitas kargo udara yang kuat serta dengan aman mengangkut penumpang ke rumah mereka.

Qatar Airways memiliki armada A350 terbesar di dunia, tetapi maskapai ini adalah maskapai pertama yang menggunakan jenis pesawat A350-900 dan A350-1000. A2.5, yang memiliki usia rata-rata 49 di armadanya dan menawarkan kapasitas kursi tertinggi di pasar penerbangan saat ini, dan merupakan 350 bagian dari total armada, memainkan peran penting dalam membangun kembali jaringan penerbangan maskapai. 30 pesawat Boeing 787 di armada Qatar Airways memiliki kapasitas paling sesuai untuk jalur Eropa saat pasar penerbangan mulai membaik. Selama periode ini ketika dunia bersiap untuk keluar dari krisis COVID-19, armada A350 Qatar Airways menunjukkan bahwa itu adalah pilihan yang paling tepat untuk Amerika, Eropa dan Asia-Pasifik, jalur jarak jauh yang paling strategis dan paling strategis.

CEO Qatar Airways Group Akbar Al Baker: “Qatar Airways sangat memimpin industri penerbangan dalam hal keberlanjutan operasinya. Kami menganggap serius tanggung jawab kami untuk perlindungan lingkungan dan keberlanjutan adalah yang terdepan dalam perencanaan bisnis untuk seluruh kelompok kami. Itu sebabnya kami memiliki salah satu armada termuda di dunia, yang rata-rata usianya kurang dari lima. Berkat investasi yang kami lakukan di armada kami berdasarkan strategi dan keragaman, kelangsungan operasi kami memungkinkan kami untuk tidak bergantung pada jenis pesawat tertentu. Ini telah menjadikan kami salah satu dari sedikit maskapai global di dunia yang dapat melanjutkan penerbangan mereka tanpa henti selama krisis, dan maskapai terbesar di dunia, dengan lebih dari dua juta penumpang yang kami bawa. Armada pesawat campuran kami memungkinkan kami untuk melanjutkan operasi selama krisis dan untuk mengangkut penumpang dengan aman ke rumah mereka.

“Pada periode ini ketika kami membangun kembali jaringan penerbangan kami, penumpang kami dapat mempercayai kami bahwa kami telah menerapkan jadwal penerbangan yang sesuai yang akan membawa mereka ke tempat yang mereka inginkan, dan bahwa kami menggunakan jenis pesawat yang tepat yang menawarkan kapasitas yang wajar di setiap jalur penerbangan. Akibatnya, kami tidak akan menggunakan armada A380 kami sampai permintaan penumpang telah kembali ke tingkat yang sesuai. Berdasarkan penelitian kami yang cermat terhadap dampak lingkungan, kami memutuskan bahwa menerbangkan pesawat sebesar itu dengan tingkat hunian rendah tidak memenuhi tanggung jawab lingkungan kami dan tidak berarti secara komersial. Armada muda pesawat Airbus A350 dan Boeing 787 kami merespons permintaan global saat ini dengan jauh lebih baik.

Qatar Airways adalah maskapai penerbangan pertama di Timur Tengah yang menerima tingkat persetujuan tertinggi dalam Program Penilaian Lingkungan IATA. Namun, kantor pusat kami, Bandara Internasional Hamad, adalah bandara pertama di kawasan ini yang mencapai peringkat bintang-2022 dalam peringkat Sistem Penilaian Keberlanjutan Global (GSAS) sebagai bagian dari rencana kami untuk meningkatkan kapasitas tahunannya menjadi 53 juta penumpang pada tahun 4.

Qatar Airways, di satu sisi, berfokus pada membawa orang-orang dengan tugas utama mereka ke rumah mereka dan membawa bantuan yang diperlukan ke daerah-daerah yang terkena dampak krisis, di sisi lain, tidak melupakan tanggung jawab lingkungannya. Kami melakukan penelitian yang membandingkan jenis pesawat A380 dan A350 dari jalur Doha, London, Guangzhou, Frankfurt, Paris, Melbourne, Sydney, Tokyo, dan New York. Kami menyimpulkan bahwa selama waktu penerbangan satu arah, A350 menghemat minimal 380 ton karbon dioksida dibandingkan dengan A16. Dalam analisis, kita telah melihat bahwa di setiap lini, A380 mengeluarkan emisi karbon dioksida 350% lebih banyak daripada A80 selama waktu penerbangan. A380 menghemat 95% karbondioksida lebih banyak di lini Melbourne, New York dan Toronto, sedangkan A350 menghemat sekitar 20 ton karbon dioksida. Qatar Airways akan terus menjaga armada A380 tetap beroperasi sampai permintaan penumpang mencapai tingkat yang sesuai dan akan melanjutkan operasinya hanya dengan pesawat yang menguntungkan secara komersial dan ramah lingkungan.

Penekanan Qatar Airways pada keberlanjutan telah membuat Bandara Internasional Hamad menerima 'Bandara Ketiga Terbaik Dunia' dan 'Bandara Terbaik di Timur Tengah' selama enam tahun berturut-turut. Pada tahun 2022, kami berencana untuk meningkatkan kapasitas tahunan kami menjadi lebih dari 53 juta penumpang, dalam arah ini, kami akan memposisikan ulang Bandara Internasional Hamad sebagai salah satu bandara yang paling disukai di wilayah ini untuk penumpang kami. Dalam Sistem Penilaian Keberlanjutan Global (GSAS), di mana bangunan terminal, bangunan hijau, dan infrastruktur dinilai, kami akan menjadi bandara pertama di Timur Tengah dan Afrika yang mencapai kesuksesan bintang-4. Terminal kami juga akan menjadi gedung bersertifikat LEED Silver dengan kriteria efisiensi energi kreatif. " dia berbicara.

Pada 1 Juli, Qatar Airways memulai kembali penerbangannya ke 11 tujuan, termasuk Bali, Beirut, Beograd, Berlin, Boston, Edinburgh, Larnaca, Los Angeles, Praha, Washington dan Zagreb. Ini merupakan jumlah jalur terbesar yang dibuka dalam satu hari sejak Qatar Airways mulai membangun kembali jaringan penerbangannya. Pada akhir Juli, maskapai ini akan meningkatkan jaringan penerbangannya menjadi lebih dari 450 seminggu, mencapai lebih dari 70 tujuan di seluruh dunia.

Kantor Berita Hibya



obrolan


Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar