Teknologi Kelistrikan Tak Aktif Lagi Dengan Rolls-Royce

teknologi listrik berguling kembali ke bebatuan dengan royce
teknologi listrik berguling kembali ke bebatuan dengan royce

Dua pesawat yang berbeda, ditenagai oleh sistem propulsi listrik yang dikembangkan oleh Rolls-Royce, telah memulai kembali penerbangan uji mereka dalam sepuluh hari terakhir. Bye Aerospace eFlyer 2 prototipe dan demonstran teknologi CityAirbus melakukan penerbangan singkat untuk memamerkan teknologi ini.


Bye Aerospace 2-kursi eFlyer 2 direncanakan menjadi pesawat listrik penuh pertama yang bersertifikat FAA, praktis untuk melayani pelatihan penerbangan dan pasar penerbangan umum. Pesawat ini dirancang dan masih dikembangkan oleh Bye Aerospace yang berlokasi di Colorado, AS. Rolls-Royce melakukan pengadaan Electric Drive Unit (EPU), yang terdiri dari motor listrik 70kW, inverter elektronik daya terkait dan pengontrol motor terkait. Dikembangkan oleh tim Sistem Listrik Rolls-Royce di Budapest, Hongaria, sistem ini memulai uji terbang pada awal 2019.

Bye Aerospace menguji berbagai baling-baling dan pengaturan baling-baling untuk mengoptimalkan faktor kinerja pesawat seperti pendakian dan jelajah. Tes penerbangan ini memberikan peluang penting untuk melakukan integrasi sistem tingkat sistem dan pengaturan akhir untuk kinerja platform keseluruhan sebelum tes sertifikasi resmi pada 2021 dimulai.

Mike Mekhiche, Direktur Program Sistem Kelistrikan Rolls-Royce, mengatakan: “Kami senang melihat bahwa demonstran eFlyer 2 dan CityAirbus, yang didukung oleh sistem propulsi kami, telah memulai kembali penerbangan mereka. Tes ini sangat penting bagi pelanggan binaragawan pesawat kami dan bagi kami. Tes juga merupakan langkah penting dalam sertifikasi dan perjalanan peluncuran komersial. "

Rolls-Royce berencana untuk meluncurkan penggerak listrik bersertifikat pertama untuk pasar pesawat baling-baling kecil pada tahun 2023. Bahan bakar fosil tidak digunakan dalam eFlyer 2, dan sebagai hasilnya, penerbangan pelatihan pilot menjadi bebas emisi dan kompetitif dari segi biaya. Berkat biaya operasinya yang rendah, pesawat ini dapat memenuhi kebutuhan pelatihan pilot masa depan secara kompetitif dan mengambil langkah tegas menuju berubah menjadi elemen penting untuk membuat industri penerbangan lebih berkelanjutan di masa depan.

Kami berada dalam periode yang menyenangkan dalam hal terobosan dan pengembangan pesawat Electric Vertical Take Off and Landing (VTOL) dan pasar eVTOL. Banyak perusahaan baru dan pemain industri yang mapan berjuang untuk menjadi perusahaan pertama yang mengkomersialkan taksi udara masa depan. Rolls-Royce, yang mengembangkan sistem penggerak untuk demonstran CityAirbus dengan Airbus, berada di garis depan perjuangan ini. Octocopter yang dioperasikan sepenuhnya listrik dirancang untuk mengangkut hingga empat penumpang pada kecepatan maksimum 75 mil per jam (120 km).

Octocopter yang dirancang berputar pada kecepatan kurang dari 1.000 rpm dengan delapan baling-baling untuk kontrol akustik dan penerbangan yang lebih tenang. Salah satu tim Sistem Listrik Rolls-Royce di Munich, Jerman, adalah motor listrik yang terdiri dari motor listrik 200kW, serta sistem elektronik, kontrol, perlindungan daya, dan sistem distribusi yang dikembangkan untuk memproduksi, mendistribusikan, dan mengelola torsi elektro-mekanis yang diperlukan. mengembangkan sistem. Daya yang diciptakan ini mencapai kekuatan propulsi yang sangat tinggi berkat baling-baling platform yang berputar dengan kecepatan rendah.

Direktur Program Mike Mekhiche melanjutkan: “Kedua proyek merupakan indikator penting bahwa Rolls-Royce dapat menyediakan teknologi propulsi yang inovatif dan berkelanjutan yang diperlukan untuk berbagai ukuran pesawat di masa depan. Teknologi ini memberikan peluang signifikan bagi pasar mobilitas udara perkotaan, yang merupakan pasar yang sangat kontroversial, dan berbagai segmen pasar penerbangan lainnya. ”

Penerbangan independen pertama CityAirbus berlangsung pada Desember 2019. Penerbangan sekarang diatur sebagai bagian dari program pengujian baru yang komprehensif, termasuk pengujian ketinggian. Tim Rolls-Royce bertujuan untuk mencapai ketinggian baru dengan teknologi yang dapat membantu membentuk perjalanan di tahun-tahun mendatang.

Tentang Rolls-Royce Holdings plc

  1. Rolls-Royce adalah produsen teknologi terdepan yang menghadirkan solusi paling bersih, teraman dan paling kompetitif untuk memenuhi kebutuhan energi dasar planet kita.
  2. Rolls-Royce memiliki pelanggan di lebih dari 150 negara. Ini termasuk lebih dari 400 pelanggan maskapai penerbangan dan leasing, 160 angkatan bersenjata, dan lebih dari 70 pelanggan energi dan nuklir, termasuk 5.000 angkatan laut.
  3. Keuntungan ekonomi untuk 2019 adalah £ 15,3 miliar. Sekitar setengah dari jumlah ini diperoleh dari layanan purna jual.
  4. Rolls-Royce menginvestasikan £ 2019 miliar dalam R&D pada 1,45. Selain itu, Rolls-Royce mendukung jaringan global dari 29 Pusat Teknologi Universitas yang berbeda yang menjadikan insinyur mereka pelopor penelitian ilmiah.
  5. Grup sangat mematuhi prinsip kerja magang dan lulusan baru dan pengembangan keterampilan karyawan.

Kantor Berita Hibya


Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar