Prototipe Kedua Akıncı TİHA Menyelesaikan Penerbangan Pertama

Raider TİHA
Foto: DefenseTurk

Prototipe kedua Bayraktar AKINCI TİHA (Attack Unmanned Aerial Vehicle) yang dikembangkan oleh BAYKAR dengan fasilitas domestik dan nasional berhasil menyelesaikan uji terbang pertama yang dilakukan di Pusat Penerbangan dan Pelatihan Bayraktar AKINCI yang terletak di Komando Bandara Çorlu.

Tetap di udara selama 1 jam 2 menit


Sebagai bagian dari Verifikasi Sistem dan Uji Identifikasi, prototipe kedua Bayraktar AKINCI TİHA, yang lepas landas pada pukul 17.28, tetap di udara selama 01 jam 02 menit selama uji terbang yang dilakukan di bawah arahan Manajer Teknis Baykar Selçuk Bayraktar. Setelah tes dilakukan di langit, tes penerbangan ketiga Bayraktar AKINCI TİHA berhasil diselesaikan.

Pengujian akan dilanjutkan dengan dua prototipe

Prototipe kedua Bayraktar AKINCI TİHA dipindahkan ke Pusat Pelatihan dan Tes Bayraktar AKINCI di Komando Bandara Çorlu untuk berpartisipasi dalam tes yang sedang berlangsung dari Pusat Litbang dan Produksi SİHA Nasional Baykar pada 7 Mei 2020. Bayraktar Akıncı, yang melakukan penerbangan pertamanya pada 6 Desember 2019 dan penerbangan kedua pada 10 Januari 2020, akan dilanjutkan dengan dua prototipe dalam proyek TİHA.

Selçuk Bayraktar: "Semoga ini baik dan membawa keberuntungan bagi negara dan bangsa kita"

Manajer Teknis Baykar Selçuk Bayraktar, yang mengelola Pengujian Verifikasi dan Identifikasi Sistem, di mana prototipe kedua Bayraktar AKINCI TİHA berpartisipasi, mengatakan dalam sebuah pernyataan saat pengujian berlanjut, `` 13 Agustus 2020 Bayraktar Akıncı Prototipe 2 uji terbang dan juga Verifikasi Sistem dan Uji Identifikasi '' kita telah melakukannya. Pesawat kami berhasil menyelesaikan semua fase uji. Sudah di udara selama sekitar 52 menit sekarang. Kami akan segera berbalik dan mulai turun. "Semoga sukses dan semoga sukses untuk negara dan bangsa kita."

Penerbangan pertama dilakukan pada 6 Desember 2019

Bayraktar AKINCI TİHA merealisasikan penerbangan pertamanya pada 6 Desember 2019. Dalam lingkup pengujian tersebut, ia berhasil menempatkan satu di landasan pacu setelah 16 menit terbang. Bayraktar AKINCI TİHA, yang melakukan penerbangan selama 10 jam 2020 menit untuk Uji Verifikasi Sistem pada 01 Januari 06, telah menyelesaikan pengujian di ketinggian 5 ribu kaki.

3. Prototipe sedang dalam perjalanan

Proses integrasi dari prototipe ketiga proyek Bayraktar AKINCI TİHA, di mana pengiriman pertama direncanakan akan dilakukan pada akhir tahun, berlanjut di Pusat Litbang dan Produksi SİHA Nasional Baykar. Prototipe ketiga akan dikirim ke Çorlu Airfield Command untuk melakukan penerbangan uji setelah integrasi selesai.

12 mesin dipasok dari Ukraina untuk AKINCI TİHA

Pada Mei 2020, beroperasi di Ukraina “Portal Industri Nasional ”, 2 lagi untuk AKINCI TİHA dari Baykar Defense Ivchenko-Kemajuan Motor Sich AI-450T Jenis mesin Turboprop telah disuplai. Dalam transfer tersebut ditegaskan bahwa prototipe kedua juga sedang mempersiapkan penerbangan pertamanya dan disebutkan rencananya akan mencapai kecepatan 500 km / jam dalam uji terbang tersebut.

Sejauh ini 12 unit telah diproduksi oleh Baykar Defense untuk AKINCI TİHA. Ivchenko-Kemajuan Motor Sich AI-450T Jenis mesin Turboprop disediakan, dan informasi pada kalender pasokan juga disertakan. Oleh Baykar Defense Ivchenko-Kemajuan Motor Sich AI-450T Jenis mesin Turboporp; 2018 unit dipasok pada 4, 2019 pada 6 dan 2020 pada 2.

AKINCI TİAHA, Ivchenko-Progress Motor dengan mesin Sich AI-450T Turboprop | Teknofest'19

Bayraktar Akıncı Sistem Informasi Umum

Baykar, melakukan pekerjaan intens pada Bayraktar Akıncı, yang juga disebut sebagai "ikan terbang", baru-baru ini membawa kendaraan bersama dengan langit dan kegiatan untuk penerbangan pertama dari prototipe kedua terus berlanjut.

Akıncı TİHA, yang lebih panjang dan lebih lebar dari Bayraktar TB2, akan memiliki lebar sayap 20 meter dengan struktur sayap bengkok yang unik dan akan dapat membawa banyak amunisi pintar nasional. Akıncı juga akan menjadi lebih cerdas dan lebih sadar akan kondisi lingkungan berkat sistem kecerdasan buatannya yang unik, dan akan menawarkan penerbangan lanjutan dan fungsi diagnostik kepada penggunanya.

Akinci, yang bertujuan untuk menjadi pemimpin di kelasnya, seperti TB2, juga akan melakukan beberapa tugas yang dilakukan oleh pesawat tempur. Ini akan melayani dengan muatan berguna yang jauh lebih maju seperti pod dukungan elektronik, sistem komunikasi satelit, radar udara-udara, radar pendeteksi rintangan, dan radar bukaan sintetis. Pengeboman udara juga dapat dilakukan dengan Akıncı, yang akan mengurangi beban pesawat tempur. Akıncı UAV, yang akan dilengkapi dengan rudal udara-udara yang dikembangkan secara nasional di negara kita, juga akan digunakan dalam misi udara-udara.

Bayraktar Akıncı Offensive Unmanned Aerial Vehicle System, yang dicoba untuk menjadi sistem teknologi paling maju di kelasnya, diproduksi secara lokal dan nasional, MAM-L, MAM-C, Javelin, L-UMTAS, Bozok, MK-81, MK-82, MK- 83, Winged Guidance Kit (KGK) -MK-82 akan dilengkapi dengan amunisi, rudal, dan bom seperti Gökdoğan, Bozdoğan, SOM-A.

Bayraktar Akıncı dapat naik ke ketinggian 40 ribu kaki, tetap di udara selama 24 jam, dan daya dukung muatannya yang berguna mencapai hingga 350 kilogram. Dengan fitur-fitur ini, Akıncı akan dapat melakukan beberapa tugas yang dilakukan oleh pesawat tempur dan mengurangi beban pesawat tempur.

Kriteria kinerja penerbangan dasar

  • 40,000 Feet Flight Altitude
  • 24 Jam Menginap Di Udara
  • Jangkauan Komunikasi 150 Km
  • Kontrol Penerbangan Sepenuhnya Otomatis dan 3 Sistem Auto-pilot Redundan (Triple Redundant)
  • Fitur Landing dan Take-Off Sepenuhnya Otomatis Tanpa Bergantung Pada Sistem Ground
  • Fitur Navigasi Dengan Fusion Sensor Internal Tanpa Ketergantungan GPS

Spesifikasi Teknis UAV Ofensif AKINCI:

  • Udara: 24 Jam
  • Ketinggian: 40.000 Kaki
  • Beban Berguna: 1.350 Kg (900 kg Eksternal - 450 kg Internal)
  • Berat lepas landas: 4.5 Ton
  • Lebar sayap: 20 mt
  • Motor: Turboprop 2 × 900 Hp
  • Jaringan Data: LOS \ SATCOM
  • Radar: Milli AESA (Cuaca / SAR)
  • Electronic Warfare: Electronic Support Pod
  • Senjata: MAM-L, MAM-C, Javelin, L-UMTAS, UMTAS, Bozok, MK-81, MK-82, MK-83, Perangkat Bimbingan Presisi (HGK), Kit Bimbingan Bersayap (KGK) -MK-82, Teber-82, Gökdoğan Missile, Bozdoğan Missile, SOM-A,

Kemampuan AKINCI SİHA:

  • Peperangan Elektronik
  • Penemuan SAR
  • Sinyal intelijen
  • EO \ IR Discovery
  • Pengawasan Area Luas

Sumber: defenceturk



obrolan

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar