Diyarbakır Akan Dibagi Menjadi Dua Dengan Dinding 12 Kilometer Sepanjang Rel Kereta Api

Diyarbakır Akan Dibagi Menjadi Dua Dengan Dinding 12 Kilometer Di Sepanjang Rel Kereta Api
Foto: Agenda Nyata

Direktorat Regional ke-5 Perkeretaapian Negara memulai pembangunan jalan dua sisi sepanjang 12 kilometer, tinggi 1 meter-80-sentimeter, lebar 50 sentimeter yang akan membagi Diyarbakır di sepanjang rel menjadi dua.


21 Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) di kota itu bereaksi terhadap pembangunan tembok beton yang akan membagi kota menjadi dua. Kamar Dagang Diyarbakir, asosiasi pengusaha di kota dan 21 LSM, termasuk kamar yang berafiliasi dengan TMMOB, membuat pernyataan tertulis dan menarik perhatian pada fakta bahwa tembok itu dibangun tanpa memperhatikan perkembangan holistik kota dan membagikannya dengan dinamika kota. Dalam pernyataan tersebut juga ditegaskan bahwa tembok tersebut dibangun sebelum Laporan Peraturan Mengenai Dampak Lingkungan (AMDAL) disusun.

Dalam pernyataan yang diminta untuk mengevaluasi kembali konstruksi dinding, disebutkan bahwa rel kereta api yang ada dibangun pada periode awal Republik dan sejak periode tersebut tidak diubah, menyebabkan kebisingan, dan yang baru telah ditambahkan ke masalah yang sedang berlangsung terkait dengan sistem rel dengan konstruksi dinding.

Pernyataan tersebut mencakup pernyataan berikut;"

Oleh Direktorat Regional 5 Perkeretaapian Negara 2020 / 184956 dengan nomor registrasi tender 5. DIREKTUR REGIONAL MINTIKASI DİYARBAKIR CITY CENTER KM: 500 + 000 - 504 + 000 PANEL TYPE REPORT membuat tender dengan nama.

Dengan tender ini rencananya akan dibuat tembok beton setinggi 50 cm di kedua sisi jalur kereta api yang membelah pusat kota dari awal hingga akhir, pagar panel setinggi 180 cm dan kawat silet setinggi 50 cm.

Tender tersebut dilakukan tanpa memperhatikan perkembangan kota secara holistik dalam beberapa tahun terakhir dan tanpa menggunakan keinginan untuk berbagi dengan dinamika kota yang selama ini dilaksanakan.

Ketika dievaluasi dalam kerangka ini, dengan proyek ini, kota; pendidikan, kehidupan sosial, psikologis dan ekonomi serta kualitas hidup telah diabaikan.

Menurut kami, lembaga administratif harus mengembangkan proyek berdasarkan manusia dengan menggabungkan data teknologi dan ilmiah dengan data sosial dan menganalisisnya saat merencanakan kota.

Sayangnya, kami memiliki sistem kereta api dari periode awal Republik, kereta darat dan kereta api negara bagian yang tidak berubah di kota ini. Sekali lagi, sistem ini, yang terletak di pusat kota, belum pernah direvisi sejak masa awal republik dan menyebabkan polusi suara di pusat kota.

Dengan proyek ini, kota dibagi menjadi dua bagian dan satu bagian baru ditambahkan ke dalam permasalahan kota.

Apabila proyek terkait dilihat secara keseluruhan, terlihat bahwa railing-railing yang direncanakan dan ditenderkan disekitar rel, dibangun tanpa memperhatikan fenomena seperti ilmu pengetahuan, seni dan kehidupan sosial.

Terlihat bahwa tidak ada bagian yang diamati untuk elemen dasar kota seperti pejalan kaki, hewan, kendaraan dan tidak ada tindakan yang diambil.

Sebagai hasil dari masalah yang diungkapkan oleh para pejabat yang kami wawancarai tentang studi tersebut, laporan yang mereka serahkan, penemuan yang kami buat di lapangan dan evaluasi teknis; Terlihat bahwa semua keputusan dan praktik disiapkan tanpa ilmu dan teknik apa pun, dan tanpa laporan AMDAL.

Dianggap bahwa asas kepentingan umum sama sekali tidak diperhatikan.

Dalam proyek yang sudah mulai dilaksanakan, tidak ada tindakan minimum yang disebutkan di atas.

Ayrıca,

  • Titik penyeberangan pejalan kaki di distrik kantor ditutup,
  • Situs Office-Koşuyolu-Batıkent dan perjalanan siswa yang belajar di taman kanak-kanak, sekolah dasar, dan sekolah menengah atas di wilayah tersebut sedang dicegah,
  • Penyeberangan pejalan kaki dan kendaraan untuk kebutuhan dan permintaan pengguna lokasi industri dan pedagang di kawasan Kawasan Industri Kecil dibatasi,
  • Siswa yang melanjutkan pendidikan di sini dari gedung pendidikan di sekitar Direktorat Wilayah 10 DSI dan kawasan pemukiman di seberang rel kereta apiin transportasi diblokir
  • Akses pejalan kaki ke area dengan pengguna pejalan kaki berat, seperti Kotamadya Yenişehir dan Pusat Perbelanjaan di dekatnya dieliminasi,
  • Tidak ada akses pejalan kaki pada rute dari Pabrik Tekel Lama ke Rumah Sakit Pendidikan dan Penelitian dan dari sana ke Lokasi Industri ke-4 tidak dirilis,
  • Passage warga penggembala ternak, terutama domba dan kambing, dalam perjalanan menuju Rumah Sakit Pendidikan dan Riset dan Kawasan Industri ke-4 sedang dicegah,
  • Kehidupan hewan liar atau liar yang hidup di beberapa bagian kota diabaikan dan hewan-hewan ini di penjara,
  • Semua relasi keluarga, tetangga dan pemilik toko di kedua sisi rel kereta api sedang dirobek.

Melihat keadaan ekonomi negara tersebut, investasi jutaan lira dinilai tidak tepat karena cara yang ditempuh dan akan sangat mengganggu masyarakat.

Kami yakin bahwa proyek ini tidak akan memberikan manfaat apa pun kepada masyarakat Diyarbakir dan akan berdampak negatif pada kualitas hidup masyarakat.

Faktanya, dalam pertemuan-pertemuan yang kami selenggarakan dengan pihak berwenang, dipahami bahwa masalah yang kami sebutkan tidak dipertimbangkan dan tidak ada indikasi yang terlihat tentang kapan dan bagaimana kekurangan tersebut akan diperbaiki.

Untuk itu, sangat penting bagi kota dan menyangkut semua bidang kehidupan, terutama transportasi pejalan kaki, tatanan perkotaan, ekonomi, alam, hubungan sosial dan sebagainya. Kami pikir aplikasi ini, yang akan mempengaruhi banyak masalah, ditangani dalam kerangka yang sangat sederhana dan sempit.

Akibat dari semua ketetapan ini, sangat meresahkan kita bahwa proyek diselenggarakan jauh dari kompetensi ilmiah dan teknis, sosialisme dan kepentingan umum.

Berikut adalah saran solusi yang kami yakini dapat dibuat tentang studi ini bersama dengan dinamika kota:

  • Untuk menghentikan pekerjaan secepat mungkin, untuk mempersiapkan penentuan lapangan yang diperlukan, data teknis, laporan AMDAL, dan untuk memastikan bahwa aplikasi dilakukan jika diperlukan,
  • Membuat jalur terpisah yang melewati luar kota untuk digunakan untuk keperluan transportasi dan pengiriman barang berbahaya dengan KA barang dan dari jalur ini,
  • Menggunakan jalur yang ada hanya untuk angkutan penumpang dengan menyesuaikannya dengan kebutuhan dan teknologi zaman

Diyarbakir telah mengakumulasi jejak kemanusiaan dalam setiap periode sejarah sejak keberadaannya hingga saat ini dan telah meninggalkan warisan dan ingatan yang unik hingga saat ini. Tanggung jawab semua lembaga dan organisasi publik, organisasi profesi, dan dinamika sosial, seperti juga tanggung jawab setiap individu yang hidup, berkunjung, atau datang ke masa depan di kota ini, untuk melindungi, melestarikan, dan membawa warisan ini ke masa depan.

Dalam hal ini, sebagai Organisasi Masyarakat Sipil yang bertanda tangan di bawah ini; Kami dengan sepenuh hati mendukung evaluasi ulang proyek ini dengan memperhatikan masalah dan saran yang disebutkan di atas, serta desain dan implementasi rencana baru yang akan menyesuaikan dengan perkembangan kota hingga saat ini.

Kami dengan hormat menyatakan kepada publik bahwa kami akan menggunakan hak hukum kami jika praktik yang akan menghambat perkembangan kota dan menyebabkan pembangunan yang salah dan tidak berharga tidak ditinggalkan.

Lembaga yang Menyatakan Pernyataan

Kamar Dagang dan Industri Diyarbakir, Asosiasi Bar Diyarbakır, Pertukaran Komoditi Diyarbakır, Dewan Koordinasi Provinsi TMMOB Diyarbakır, Kamar Pedagang dan Pengrajin Diyarbakır, Kamar Dokter Diyarbakır, Industrialis Diyarbakır dan Asosiasi Orang Bisnis, Kamar Penasihat Industri dan Pengusaha Independen Asosiasi, Amed KESK Branches Platform, Southeast Young Businessmen Association, DİSK Diyarbakır Representation, Middle East Industrialists and Entrepreneurs Business People Association, TURSAB Diyarbakır Regional Office, Diyarbakır Organized Industry Business People Association, Diyarbakır Tourism Platform, All Industrialists and Businessmen Association Diyarbakır Branch, Rights Industrialists dan Asosiasi Pengusaha, Dewan Perempuan Kamar Dagang dan Industri Diyarbakir, Dewan Pengusaha Wanita TOBB, Dewan Pengusaha Muda TOBB.



obrolan

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar