Jumlah Perjalanan Meningkat 1,8 Persen di Angkutan Umum di Istanbul

jumlah perjalanan dengan transportasi umum di Istanbul meningkat dengan persentase
jumlah perjalanan dengan transportasi umum di Istanbul meningkat dengan persentase

Di Istanbul, jumlah perjalanan dengan angkutan umum meningkat 1,8 persen pada akhir Juli. Perjalanan harian, menurut tanggal 31 Maret, meningkat 263,7 persen dan melampaui 3 juta 724 ribu. 48,5 persen penumpang lebih memilih bus, 27,7 persen metro-trem, 12,8 persen Metrobus, 6,8 persen Marmaray dan 4,2 persen jalur laut. Indeks kepadatan lalu lintas turun 23 persen dibandingkan bulan sebelumnya menjadi 24 persen. Kendaraan yang menyeberang antara kedua sisi meningkat 12,8 persen dibandingkan bulan Juni; Penyeberangan terbanyak terjadi pada Rabu, 29 Juli.


Kantor Statistik Kota Metropolitan Istanbul Istanbul mengevaluasi perkembangan transportasi Istanbul dalam Buletin Transportasi Istanbul Agustus 2020.

Jumlah perjalanan meningkat 1,8 persen

Jumlah pengguna smart ticket sebanyak 6 juta 10 ribu 3 pada 657-629 Juli meningkat 20 persen pada 24-5,5 Juli lalu mencapai 3 juta 859 ribu 694. Situasi ini tercatat meningkat 29 persen pada 1,8 Juli.

263,7 persen meningkat dalam empat bulan

Sementara perjalanan harian rata-rata 19 juta 31 ribu 1 per 24 Maret setelah deteksi Covid-248, meningkat menjadi 29 juta 263,7 ribu 3 dengan peningkatan 724 persen per 752 Juli.

60 persen peningkatan perjalanan di atas 8 tahun

Di atas usia 60, pada 6-10 Juli, rata-rata harian 269 ribu 177; Pada 29 Juli telah dilakukan 8 ribu 290 perjalanan dengan peningkatan 764 persen.

Perjalanan untuk penyandang cacat meningkat 2,5 persen

Antara 6-10 Juli, warga penyandang disabilitas melewati rata-rata 115 ribu 607 per hari. Jumlah ini meningkat 29 persen pada 2,5 Juli lalu menjadi 118 ribu 464.

Kebanyakan bus digunakan

Di bulan Juli, 48,5 persen kendaraan roda karet, 27,7 persen metro-trem, 12,8 persen Metrobus, 6,8 persen Marmaray dan 4,2 persen di laut lebih disukai.

Jumlah kendaraan yang melintas per jam rata-rata 642 ribu

Jumlah kendaraan yang melewati 94 ruas di arteri utama selama seminggu meningkat dari rata-rata 603 di bulan Juni menjadi 642 di bulan Juli. Jumlah kendaraan per jam antara 11-15 Mei menunjukkan rata-rata hari kerja tertinggi 888. Sehingga pada 20-24 Juni menjadi 666 ribu.

Mobilitas maksimal antara pukul 15.00-18.00

Di bulan Juni, lalu lintas tersibuk adalah antara 16.00-17.00 selama seminggu dan antara pukul 15.00 hingga 16.00 pada akhir pekan.

Jumlah kendaraan yang melewati kerah tersebut meningkat 12,8 persen

Sedangkan jumlah kendaraan yang melintas di collar pada hari biasa sebanyak 613 ribu 896 pada bulan Juni, tercatat 23,4 ribu 692 dengan peningkatan 233 persen pada Juli.

Transit tersibuk pada 29 Juli

Hari tersibuk penyeberangan di bulan Juli adalah Rabu 734 Juli dengan 540 kendaraan. Penyeberangan tersibuk tercatat pada pekan 29-20 Juli, 24 persen melalui 55,7 Juli, 15 persen dari FSM, 34,3 persen dari YSS dan 2,4 persen melalui Terowongan Eurasia.

Jam sibuk, 17.00 dan 18.00

Pada bulan Juli, penyeberangan kerah terlihat paling intensif antara pukul 17.00-18.00 dan setidaknya pukul 03.00-05.00.

Indeks kepadatan lalu lintas turun 23 persen

Sementara indeks kepadatan lalu lintas diukur sebagai 10 pada bulan April dengan pengaruh jam malam, direalisasikan menjadi 13 pada bulan Mei. Pada bulan Juni diukur menjadi 23, menurun 24 persen dibandingkan bulan sebelumnya.

Indeks lalu lintas turun menjadi 27 di bulan Juli

Indeks kepadatan lalu lintas hari kerja rata-rata diukur sebagai 33 di bulan Juni dan 27 di bulan Juli, sementara itu tercatat sebagai 15.00 jam 31, jam sibuk di bulan Juli. Pada akhir pekan menjadi 23 pada bulan Juni dan 18 pada bulan Juli.

Kecepatan harian rata-rata turun 2 persen

Kecepatan rata-rata, yang meningkat di jaringan jalan raya seiring dengan liburan sekolah, mulai menurun dengan dimulainya proses normalisasi pada bulan Mei. Pada bulan Juli, dihitung pada 60,9 km / jam pada hari kerja, mencapai rata-rata Maret sebelum COVID-19. Kecepatan jam puncak pagi hari kerja rata-rata, yang diamati sebagai 54,1 km / jam pada awal Maret, dihitung sebagai rata-rata 58,5 km / jam pada bulan Juli. Teramati bahwa kecepatan rata-rata jam sibuk pada hari kerja meningkat dari 46,4 km / jam menjadi 48,2 km / jam.

Waktu dalam lalu lintas meningkat 4 persen

Di bulan Juli, waktu yang dihabiskan untuk lalu lintas pada hari kerja di jaringan jalan meningkat sebesar 4 persen dibandingkan bulan Juni.

Jam sibuk malam hari kerja, waktu transisi rata-rata dibandingkan dengan awal Maret, dari 72 menit menjadi 37 menit di Jembatan Fatih Sultan Mehmet (Bayrampaşa-Kozyatağı), dan Jembatan 15 Juli (Halıcıoğlu - Kadıköy) Dari 62 menit hingga 27 menit. Durasi harian rata-rata dalam lalu lintas pada hari kerja turun 12 persen dibandingkan dengan awal Maret.

Dalam Buletin, yang disiapkan menggunakan data Direktorat Layanan Transportasi Umum, BELBİM dan İBB Pusat Manajemen Transportasi, studi kecepatan dan durasi dilakukan dengan menggunakan sensor pada rute utama.



obrolan

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar