Jembatan Serigala dengan Masjid di Sabuknya Memukau Mereka yang Melihatnya

Mereka yang melihat jembatan serigala dengan sebuah masjid di ikat pinggangnya sangat kagum
Foto: Gubernur Distrik Vezirköprü

Jembatan Kurt yang bersejarah, yang memiliki 'masjid' pada lengkungan utamanya dan telah dipertahankan selama 7 abad, merupakan jembatan antara masa lalu dan masa kini.
Kurt Köprü berusia 7 abad, yang terletak di Aliran İstavroz di Distrik Tekkekıran di distrik Vezirköprü Samsun dan menarik perhatian dengan masjid di lengkungannya, menarik perhatian warga sebagai salah satu tempat penting untuk pariwisata dengan sejarah, arsitektur, dan keindahan alam di sekitarnya.


Desa Tekkekıran di distrik Vezirköprü berjarak 3 km. Jarak dari Kurt Köprü, yang terletak di aliran İstavroz, terdiri dari dua lengkungan runcing besar di kaki yang tinggi. Ada tiga lengkungan berupa jendela melengkung runcing, satu di antara dua lengkungan dan di sisi-sisinya. Bagian yang datang ke dua lereng sungai tersebut ditopang oleh batuan alam dan tanah.

Bagian jembatan yang bagiannya lurus dan sudah rusak berat seperti di bagian lain. Tiang jembatan berbentuk tiang yang tebal, dan terdapat lima pemecah gelombang berbentuk persegi panjang di bagian bawah. Pemandangan jendela jembatan ini berada dalam sistem kisi-kisi batu puing yang terdiri dari prasasti makam dan fragmen arsitektur milik zaman Romawi dan Bizantium, sebagian batu yang dipotong dan sebagian batu tidak beraturan, hingga awal lengkungan kecil.

Dari awal Kemer 13.-14. Ada sistem rajutan yang kuat yang terdiri dari 3 baris batu bata dan sederet batu potong, yang sering terlihat di abad ini dan juga ditemukan dalam arsitektur zaman Bizantium. Tiga baris batu bata dan sederet sistem rajutan batu diulang di bagian lengkungan utama saat batu bata ditempatkan secara vertikal.

Bahan bata digunakan seluruhnya di lengkungan kecil. Ketika gaya arsitektur dan sistem rajutan pada jembatan diperiksa, terlihat bahwa tanggal 13-14 Ini memberi kesan bahwa itu mungkin telah dibangun pada abad ini. Namun, disebutkan bahwa ada jembatan di tempat yang sama dalam kurun waktu yang sama.

1 km dari jembatan. Ada reruntuhan jembatan kuno di kejauhan. Sebagai akibat dari kehancuran jembatan kuno, lebih masuk akal jika dibangun pada abad ke-13 dan mencapai hari ini dengan berbagai perbaikan. Jembatan, yang menghubungkan desa Tekkekıran Vezirköprü dan Kayabaşı (Tahna) di Havza, dapat digunakan dengan perbaikan kecil.



obrolan

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar