Wanita dari İzmir Menyerukan Pemerintah untuk Konvensi Istanbul

Panggilan kontrak Istanbul dari wanita dari Izmir ke pemerintah
Panggilan kontrak Istanbul dari wanita dari Izmir ke pemerintah

Di Izmir, perempuan turun ke jalan untuk implementasi Konvensi Istanbul, yang penting bagi kehidupan dan hak mereka. Para wanita yang datang bersama di depan Alsancak ÖSYM membuat suara dengan mengatakan "Perjanjian Istanbul masih hidup, kami tidak menyerah". Acara tersebut dihadiri oleh Neptün Soyer, istri Walikota Izmir Metropolitan Tunç Soyer dan istri-istri dari beberapa kota kabupaten.


Izmir, banyak Turki hari ini seperti di provinsi perempuan, perlindungan terhadap segala bentuk kekerasan terhadap perempuan yang turun ke jalan untuk mengungkapkan reaksi mereka terhadap perdebatan tentang Konvensi Istanbul akan dibatalkan. Perwakilan dari organisasi wanita, serikat pekerja dan organisasi non-pemerintah, yang datang bersama di depan Alsancak ÖSYM, dan banyak wanita membuat siaran pers untuk membuat suara mereka didengar dengan slogan "Kami memberikan Perjanjian Istanbul, kami tidak menyerah". Menekankan bahwa 36 wanita meninggal hanya pada bulan Juli, wanita berkata, “Kami, wanita, akan terus berdiri dan berjuang bersama untuk pemenuhan hak-hak kami. Perjuangan perempuan tidak bisa dicegah. Diskusi tentang Konvensi Istanbul harus segera diakhiri. Kami wanita ingin hidup. "

Neptün Soyer, istri Walikota Kota Metropolitan Izmir Tunç Soyer, Karşıyaka Öznur Tugay, istri Walikota Cemil Tugay, Nilgün Gümrükçü, ibu dari Walikota Çiğli Utku Gümrükçü, Bayraklı Istri Walikota Serdar Sandal, Aylin Sandal, Foça Istri Walikota Fatih Gürbüz Seçil Gürbüz, Menemen Walikota Serdar Aksoy, istri Dilek Aksoy, Çeşme Walikota Ekrem, istri Nuriş Oran, Menderes Walikota Mustafa Kayalar istrinya Aslı Kayalar dan Müyesser Özuslu, istri Wakil Walikota Metropolitan İzmir Mustafa Özuslu, juga menghadiri pertemuan tersebut. 14 orang ditahan dalam debat yang pecah setelah polisi tidak mengizinkan perempuan untuk berbaris. Para wanita itu duduk memprotes penahanan teman-teman mereka. Setelah siaran pers, grup meninggalkan area rapat.



obrolan

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar