50 Tahun Pengalaman Bus Listrik MAN dinobatkan dengan 'Penghargaan Desain' Kontes Merek Otomotif

Pengalaman bus listrik tahunan manin dimahkotai dengan penghargaan desain kontes merek otomotif
Pengalaman bus listrik tahunan manin dimahkotai dengan penghargaan desain kontes merek otomotif

Menggabungkan teknologi Jerman yang unggul dengan desain rasional dan pengalaman setengah abad, MAN Truck & Bus memenangkan kompetisi desain internasional 'Penghargaan Desain' Kontes Merek Otomotif dengan bus listriknya Lion's City E. MAN, yang memproduksi bus listrik pertamanya pada tahun 1970 untuk melindungi udara bersih di kota dan memerangi kebisingan, telah menetapkan tolok ukur di sektor ini dengan sistem penggerak alternatif yang berkelanjutan dan berorientasi lingkungan seperti gas alam dan bus hibrida, serta mesin diesel sejak saat itu. MAN, yang busnya digunakan di seluruh dunia saat ini, bertujuan untuk mengurangi emisi dan konsumsi bahan bakar armada transportasi kota yang berkembang dengan Lion's City E, yang membuat semua orang terpesona dengan teknologi dan desainnya.


Dengan dunia yang mengglobal, kebutuhan akan teknologi yang ramah lingkungan dan berkelanjutan juga meningkat. Melihat hal tersebut, banyak perusahaan yang beralih ke kendaraan listrik saat ini. Namun, MAN, merek kendaraan komersial yang kuat dan mapan, memprediksikan hal ini setengah abad yang lalu dan memproduksi bus listrik pertama dengan tujuan memberikan kontribusi bagi manusia dan lingkungan. Model bus listrik pertama 750 HO-M10 E, yang diproduksi untuk memberikan kontribusi positif dalam memerangi polusi udara dan kebisingan di jalan perkotaan, juga diperkenalkan di fasilitas Munich pada tahun 1970. Setelah publisitas yang gemilang, prototipe pertama diserahkan ke sebuah perusahaan transportasi di Koblenz pada Januari 1971 untuk serangkaian tes sepanjang tahun, mengikuti tes pabrik yang ekstensif. Dengan kapasitas 99 penumpang dan jarak tempuh 50 kilometer, bus listrik yang tidak mengalami gangguan berarti dalam pelayanan reguler di sini, menempuh jarak sekitar 6.000 kilometer tanpa emisi gas buang. Baterai bus, yang menyediakan 2-3 jam perjalanan dengan baterai ditempatkan di trailer dan menyediakan operasi berkelanjutan dengan penggantian trailer cadangan di stasiun penggantian, diisi selama jam-jam ketika permintaan listrik rendah dan murah.

Juara Olimpiade bepergian dengan bus listrik MAN

Salah satu produksi terpenting pada masa itu, bus listrik MAN juga digunakan untuk mengangkut atlet top di Olimpiade Munich pada tahun 1972. Atlet juara diangkut antara Taman Olimpiade dan Desa Olimpiade dengan dua bus listrik dan delapan bus gas alam MAN. Pada tanggal 15 Oktober 1974, MAN mengirimkan bus listrik-baterai baru ke kota Mönchengladbach. Bus, yang dikembangkan selama bertahun-tahun dan mencapai jangkauan 50 kilometer, digunakan antara kota Dusseldorf dan Frankfurt am Main, berkat modul trailer yang diperbarui dan otomatis diganti dengan unit baterai, yang kapasitasnya ditingkatkan hingga 80 persen. MAN, yang tidak terbatas pada bus listrik dalam produksi kendaraan yang ramah lingkungan dan inovatif, telah membuat perbedaan dengan menawarkan mesin diesel yang efektif serta sistem propulsi hibrida dan mesin gas alam selama bertahun-tahun. Bus hibrida perusahaan, Lion's City Hybrid dan MAN EfficientHybrid, yang dipandang sebagai langkah pertama transportasi bebas emisi, adalah salah satu model transportasi perkotaan yang paling disukai saat ini, yang telah meneliti teknologi hybrid bridging sejak tahun 1970-an.

Teknologi unggul dan desain cerdas memikat orang yang melihatnya

Menggabungkan setengah abad pengalaman dalam produksi bus listrik dengan teknologi superior dan desain rasional, MAN Truck & Bus membuat terobosan baru di bidang ini dengan bus listriknya Lion's City E. Lion's City E, yang memiliki versi 12 dan 18 meter dan diluncurkan pada pameran IAA 2018, memukau mereka yang melihatnya dengan desain rasional dan teknologi tingkat tinggi. Lion's City E membuka jalan bagi operator angkutan umum untuk memasuki dunia e-mobilitas dengan teknologi sel dan baterai serta konsep umumnya yang dipikirkan dengan matang.

Lion's City E, memasuki tahun baru dengan IF Design Award 2020, dianugerahi 'Design Award' dalam kompetisi desain internasional kategori Automotive Brand Contest (Automotive Brand Contest) kategori Kendaraan Komersial. Diberikan setiap tahun oleh Dewan Desain Jerman untuk produk dan desain komunikasi yang luar biasa, ia diakui sebagai salah satu organisasi paling bergengsi di bidang desain di dunia. Lion's City E, yang juri penghargaannya terdiri dari jurnalis, ahli desain dan komunikasi, dalam evaluasinya; Selain sepenuhnya bertenaga listrik, bus ini memiliki desain Smart Edge yang bergaya yang menambahkan gaya baru yang dinamis ke lanskap kota, komponen desain khusus model, sistem penggerak elektrik, desain eksterior garis samping tajam berkualitas tinggi, struktur atap yang bergaya dan proporsional, dan kesenangan yang diperoleh dengan melempar menara mesin di bagian belakang, Hal ini menarik perhatian ke area tempat duduk yang cerah, material baru yang mengurangi bobot, garis dinamis dan tak lekang oleh waktu yang memberikan gaya tersendiri pada bus, permukaan eksterior tersegmentasi, warna, lantai, konsep pencahayaan, ruang interior yang dapat diakses, dan fungsi kokpit pengemudi yang ergonomis.

“Penghargaan ini menunjukkan seberapa baik desain bus listrik kami telah diterima”

Mengekspresikan kegembiraan yang besar dalam memenangkan penghargaan, Rudi Kuchta, Kepala Unit Bisnis Bus MAN Truck & Bus, mengatakan: “Kontes Merek Otomotif adalah satu-satunya kompetisi desain internasional yang tidak memihak untuk merek otomotif dan persaingan yang ketat. Ini membuat penghargaan semakin menyenangkan bagi kami. Penghargaan tersebut juga menunjukkan seberapa baik desain bus listrik kami telah diterima. "Di balik penghargaan ini adalah tim yang sangat termotivasi yang telah melakukan hal-hal hebat selama beberapa tahun terakhir." Memberikan informasi tentang besarnya energi yang dibutuhkan bus tersebut, Rudi Kuchta mengatakan: “Lion's City E versi 12 meter dapat menampung 88 penumpang dan maksimal 18 penumpang dalam versi 120 meter. Powertrain yang sepenuhnya bertenaga listrik dapat menghasilkan daya dari 160 kW hingga maksimum 240 kW dalam satu bus. Di bus gandeng, angka ini bervariasi antara 320 kW dan 480 kW. Energi yang dibutuhkan untuk ini disediakan oleh baterai modular dengan kapasitas terpasang 480 kW dalam satu bus dan 18 kW dalam versi 640 meter. Selama masa pakainya, baterai Lion's City E dapat mencapai jangkauan 200 km dengan andal, dan hingga 280 km dalam kondisi yang menguntungkan. "

"Bus kota baru adalah terobosan desain e-mobilitas dari generasinya"

“Desainer kami telah mengambil konsep yang selalu dipikirkan dengan baik dari generasi bus kota baru dan mengembangkan desain mobilitas elektronik yang inovatif,” kata Stephan Schönherr, Wakil Presiden Desain Bus dan bertanggung jawab atas desain bus untuk merek MAN dan NEOPLAN. Ini adalah bus listrik yang memiliki desain uniknya sendiri tetapi langsung terlihat sebagai anggota keluarga baru MAN Kota Singa. Selain penghargaan ini di Kontes Merek Otomotif, Penghargaan Desain IF 2020 dan penghargaan lainnya secara mengesankan mengkonfirmasi kerja hebat tim kami. Dia menggarisbawahi gagasan kami bahwa bus yang dirancang untuk memenuhi kebutuhan transportasi perkotaan saat ini dan masa depan juga harus terlihat menarik ”.

Kantor Berita Hibya



obrolan

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar