Sertifikat Tanpa Limbah ke Pusat Dukungan Logistik IMM

Sertifikat tanpa limbah ke pusat dukungan logistik ibb
Sertifikat tanpa limbah ke pusat dukungan logistik ibb

Gedung IMM Logistics Support Center mendapatkan Sertifikat Zero Waste dengan memenuhi kualifikasi yang ditentukan oleh Kementerian Lingkungan Hidup dan Urbanisasi. Dokumen ini akan membuat IMM, yang mengadopsi prinsip penghormatan terhadap alam dan manusia, lebih efektif dan kuat dalam praktiknya yang peka terhadap lingkungan.


Situasi bencana dan darurat didirikan dalam rangka untuk memenuhi kebutuhan pangan masyarakat dan tempat tinggal Pusat Dukungan Logistik IMM, dibutuhkan setiap saat terus melayani kota dan berbagai kota di Turki. Pusat tersebut, yang berafiliasi dengan Direktorat Bisnis IMM, yang memenuhi kebutuhan pangan warga dalam situasi yang luar biasa, mendirikan Sistem Manajemen Tanpa Sampah sebagai hasil dari karya-karyanya yang menghormati alam dan manusia serta menerima Sertifikat Tanpa Sampah.

Peraturan Nol Sampah yang dipublikasikan dalam Berita Resmi dan mulai berlaku pada 12 Juli 2019 bertujuan untuk melindungi lingkungan dan kesehatan manusia dalam proses pengelolaan sampah dengan pengelolaan bahan baku dan sumber daya alam yang efektif. "Sertifikat Nihil Sampah" diberikan oleh Kementerian Lingkungan Hidup dan Urbanisasi kepada lembaga yang memenuhi prinsip-prinsip dalam peraturan terkait. IMM melanjutkan upayanya untuk memastikan bahwa berbagai unit kotamadya menerima dokumen yang diperolehnya untuk Pusat Dukungan Logistik IMM untuk pertama kalinya di institusi tersebut.

SEMUA KRITERIA YANG DIPENUHI

Praktik tanpa limbah yang bertujuan untuk pemisahan, pengumpulan, dan daur ulang limbah di lokasi mencakup banyak prosedur dan prinsip. Aplikasi Pusat Dukungan Logistik IMM yang memenuhi semua kondisi yang diperlukan meliputi:

  • Tempat sampah di bawah meja telah dihapus untuk pemisahan sumber. Sebagai gantinya, 34 kotak daur ulang sampah ditempatkan di dalam gedung (kantor dan rumah teh).
  • 48 wadah terpisah ditempatkan untuk masker dan limbah sarung tangan dan label limbah medis ditempelkan di atasnya.
  • Dua Tempat Penyimpanan Sementara Limbah dibangun.
  • Label 'sisa makanan' disiapkan di kafetaria dan dipisahkan dari limbah kemasan.
  • Di Toko Listrik, pemisahan kabel dan logam ditunjukkan dengan label.
  • Paket deterjen yang digunakan dalam cucian ditempatkan di wadah (terkontaminasi kontaminan).
  • Di Toko Pertukangan, limbah dipisahkan menjadi berbahaya dan tidak berbahaya (serbuk gergaji kayu dan domestik). Wadah limbah rumah tangga mulai digunakan dengan label.
  • Sebuah 'tempat sampah logam' ditempatkan dan diberi label untuk patah tulang jarum di toko penjahit.
  • Ruang sampah di dapur; Limbah minyak nabati dipisahkan dan diberi label sebagai limbah Organik dan area limbah Kertas.
  • Kotak limbah medis yang digunakan untuk limbah masker dan sarung tangan pertama kali ditempatkan di wadah 'limbah sarung tangan masker' yang ditempatkan di area pengumpulan limbah B72. Bahan-bahan tersebut kemudian disimpan selama XNUMX jam dan mulai dicampur dengan sampah rumah tangga.
  • Menjaga jumlah saraf di toko daging sebagai 'Jumlah Remah yang Tidak Digunakan (kg)' dalam 'Formulir Pelacakan Daging Remah' telah ditugaskan.
  • Wadah limbah non-BXNUMX limbah tekstil disediakan untuk limbah kain dan spons di Bengkel Pelapis.
  • Entri minyak limbah nabati dimasukkan ke dalam sistem MOTAT (Sistem Pelacakan Limbah Berbahaya Bergerak) setiap bulan.
  • Limbah kemasan yang dikumpulkan dimasukkan ke dalam sistem EÇBS (Sistem Informasi Lingkungan Terpadu) setiap minggu.
  • “Pelatihan Pengelolaan Limbah Perusahaan” diberikan kepada staf.
  • Bahan-bahan seperti baterai, limbah elektronik, fluorescent, dan toner dikirim ke pusat penyimpanan sementara limbah kelembagaan Direktorat Pengelolaan Sampah.

Peragaan slide ini membutuhkan JavaScript.



obrolan

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar