BioLPG Berkelanjutan, Lingkungan dan Ekonomi Akan Menjadi Bahan Bakar Masa Depan

biolpg lingkungan dan ekonomi yang berkelanjutan akan menjadi bahan bakar masa depan
biolpg lingkungan dan ekonomi yang berkelanjutan akan menjadi bahan bakar masa depan

Program hibah 'kendaraan bersih' senilai 20 miliar Euro yang diumumkan oleh Komisi Eropa telah menyebabkan persaingan dalam teknologi bahan bakar alternatif. BioLPG, bentuk LPG yang berkelanjutan, yang digunakan secara luas di banyak negara, dapat diproduksi dari limbah minyak nabati domestik dan industri. Emisi karbon dan produksi partikel padat BioLPG, yang telah tersebar luas di Eropa, juga berada pada tingkat yang jauh lebih rendah dibandingkan bahan bakar fosil lainnya. David M. Johnson, CEO BRC, produsen sistem bahan bakar alternatif terbesar di dunia, berkata, “Kami telah menerbitkan Laporan Tata Kelola Lingkungan dan Sosial kami. Sebagai BRC, kami berkomitmen untuk menargetkan nol emisi sebagai inti dari visi keberlanjutan kami ”.


Hibah 'kendaraan bersih' sebesar 20 miliar Euro, yang diumumkan oleh Komisi Eropa pada bulan Juni, telah menyebabkan persaingan dalam teknologi bahan bakar alternatif. Di antara opsi yang dikembangkan sebagai alternatif bahan bakar fosil yang kami gunakan di kendaraan kami, bioLPG, yang menghasilkan emisi karbon paling sedikit dan diproduksi dengan daur ulang dari limbah minyak nabati, menonjol dengan keramahan lingkungan, produksi mudah, dan penggunaan luas.

Diproduksi dengan menggunakan metode yang mirip dengan biodiesel, bioLPG diperoleh dengan memperkaya minyak nabati domestik atau industri dengan gas hidrogen.

Menurut data yang diterbitkan dalam laporan 'BioLPG Convertible Future' yang diterbitkan oleh Organisasi LPG Dunia (WLPGA) pada tahun 2018, bioLPG mengeluarkan lebih sedikit karbon daripada semua bahan bakar fosil.

Minyak nabati bekas berubah menjadi bahan bakar

BioLPG, yang diproduksi dengan memperkaya minyak nabati dengan gas hidrogen, mengonsumsi 60 persen bahan limbah dalam proses produksinya. Menurut data dalam laporan WLPGA, penelitian ilmiah sedang berlangsung untuk menyediakan bioLPG yang lebih efisien dan berbiaya lebih rendah, yang dapat dihasilkan dari limbah minyak yang kaya minyak, serta bahan kayu dengan kadar karbon tinggi.

Lebih ramah lingkungan dibandingkan bahan bakar nabati lainnya maupun bahan bakar fosil

BioLPG, bentuk LPG yang dikonversi dan berkelanjutan dengan emisi karbon terendah di antara bahan bakar fosil, menonjol sebagai bahan bakar paling ramah lingkungan dibandingkan bahan bakar nabati lainnya. Menurut laporan WLPGA, bioLPG yang mengeluarkan rata-rata 100 CO2e / MJ dengan nilai emisi karbon 80 CO2e / MJ, bensin dengan 30 CO2e / MJ, dan biodiesel dengan emisi karbon 10 CO2e / MJ, kata Panel Internasional PBB tentang Perubahan Iklim. Ini di bawah nilai faktor pemanasan global (GWP) yang diumumkan oleh (IPCC). Berdasarkan data IPCC, faktor GWP LPG yang diperoleh dari sumber fosil dinyatakan sebagai '0'.

'BioLPG akan menjadi bahan bakar masa depan'

biolpg'n mengevaluasi keunggulan CEO BRC Turki Kadir Knitter, "Dibandingkan dengan bahan bakar alternatif lain biolpg dikonversi dan maju untuk berkelanjutan. Baterai litium yang digunakan pada kendaraan listrik memiliki masa pakai terbatas dan perlu diganti. Teknologi yang saat ini kami gunakan di perangkat elektronik kami adalah limbah yang 'tidak dapat didaur ulang'.

Membuat. Bahan bakar diesel, yang menghasilkan partikel padat yang membahayakan kesehatan manusia, telah dilarang di banyak negara Eropa, khususnya Jerman. Menggunakan prinsip konversi yang sama seperti LPG yang digunakan di banyak negara di dunia, bioLPG dapat dikonsumsi dengan aman di area mana pun di mana LPG digunakan. "Kami dapat mengatakan bahwa bioLPG akan menjadi bahan bakar banyak kendaraan di masa depan, dengan hasil dari upaya yang dilakukan untuk mengurangi biaya produksi."

'Visi kami adalah emisi nol bersih'

David M. Johnson, CEO BRC, produsen sistem bahan bakar alternatif terbesar di dunia, menekankan bahwa target mereka adalah nol emisi dan berkata, “Kami telah menerbitkan laporan Lingkungan, Sosial, dan Tata Kelola (ESG) kami. Inti dari visi berkelanjutan kami adalah produk kami, yang terdiri dari solusi mobilitas rendah karbon dan bersih, dan komitmen kami untuk mengurangi jejak karbon di jantung kegiatan kami. Jalan menuju transportasi berkelanjutan adalah menghasilkan teknologi yang kompetitif biaya dan sesuai dengan permintaan pasar. Kami, juga, sedang bekerja keras untuk mencapai target emisi nol bersih jangka panjang. Kami percaya bahwa fokus pada gas terbarukan dan dekarbonisasi memberikan mobilitas yang bersih dan berkelanjutan serta peluang untuk meningkatkan pemulihan ekonomi, menciptakan lapangan kerja baru, dan mencapai target pengurangan emisi kami ”.



obrolan

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar