Menteri Selçuk Mengevaluasi Pendidikan Jarak Jauh dan Persiapan Tahun Pendidikan Baru

Menteri Selçuk Mengevaluasi Pendidikan Jarak Jauh dan Persiapan Tahun Pendidikan Baru
Menteri Selçuk Mengevaluasi Pendidikan Jarak Jauh dan Persiapan Tahun Pendidikan Baru

Menteri Pendidikan Nasional Ziya Selçuk, mengevaluasi studi pendidikan jarak jauh dan persiapan untuk tahun ajaran baru, mengatakan, “Kami meningkatkan peluang kami mengenai kelas langsung setidaknya 10-12 kali dibandingkan dengan awal. Kuota anak-anak kami yang tidak memiliki paket internet dilipatgandakan untuk mendapatkan kesempatan yang adil dalam mengakses. Kami tidak membuat keputusan yang membahayakan anak-anak dan guru kami. Kami akan memulai pelatihan tatap muka di kelas tertentu pada 21 September. " kata.


Menteri Selçuk, dalam pidatonya di "Evaluasi Studi Pendidikan Jarak Jauh dan Persiapan Tahun Pendidikan Baru", mengatakan bahwa adalah situasi kritis untuk mengambil tindakan dalam lingkup Kovid-19 dan mengambil tindakan untuk menjaga kualitas pendidikan anak-anak pada tingkat tertentu dengan mengamati dunia. Wabah kebencian Kovid-19 menyatakan bahwa dibukanya sekolah pada periode ini karena Selcuk, jawaban yang diberikan bagaimana soal pendidikan jarak jauh sangat jelas, tempat tersendiri, seperti di dunia di Turki, pendidikan jarak jauh karena kondisi kesehatan, katanya tidak. Menyatakan bahwa mereka telah membuka saluran televisi sejak awal dan isi saluran tersebut diisi sesuai dengan tingkat sekolah, Selçuk melanjutkan: “Hanya sedikit negara di dunia yang dapat melakukan ini. Turki telah berhasil dalam waktu yang sangat singkat. Sekarang kami menjadi sangat tegas dalam kualitas. Kami mendirikan 10 studio untuk saluran televisi. Lebih dari seribu orang, termasuk 674 guru, staf TRT, dan pakar lainnya, bekerja hampir 7/24. Kami merekam 3 ribu 358 pelajaran dan aktivitas. Proses pelaksanaan pembelajaran memakan waktu sekitar 5 hari. Pelajaran 20 menit disiapkan dalam 5 hari. Meski begitu, proses ini terus berlanjut dengan memperdalam dan meningkatkan keahlian. Apakah kita baru saja puas dengan TV? Tidak. Kami menyiapkan platform langsung. Dukungan Akademik EBA. Ini adalah konten di beberapa negara di dunia dalam hal konten pendidikan berbasis kecerdasan buatan. Kecerdasan yang memberi nasihat kepada departemen sesuai dengan minat, tingkat dan situasi siswa. Sistem yang dapat mengambil satu juta ujian tiruan jika ada satu juta siswa. "

Menyatakan bahwa mereka melakukan ini tidak hanya untuk siswa tetapi juga untuk guru, Selçuk mencatat bahwa guru terus menerus dalam pendidikan. Selçuk mengatakan bahwa mereka melakukan live class, bahwa hanya sedikit negara di dunia yang dapat melakukan ini, dan mereka melakukan penelitian tentang pendidikan jarak jauh dan memiliki kesempatan untuk melihat kekurangannya. Kekurangan hidup dalam infrastruktur terkait dengan kelas itu, baik bagi dunia bahwa Turki bukanlah situasi baru untuk mengekspresikan Selcuk, memberi tahu kami bahwa mereka peduli tentang subjek untuk kelas yang hidup di kelas-kelas kecil. Selçuk berkata, “Dalam proses ini, kami meningkatkan peluang kami terkait kelas langsung 10-12 kali dibandingkan dengan awal. Ini membuat kami sangat bahagia. Guru dan siswa memiliki kesempatan untuk melakukan sinkronisasi seperti di dalam kelas. " kata.

Kuota internet berlipat ganda

Menteri Ziya Selçuk menekankan bahwa mereka mengukur pendidikan jarak jauh secara instan, dan mencatat bahwa berapa banyak kelas yang tersedia di tingkat kelas tertentu, berapa banyak guru yang aktif, aktivitas anak-anak di sekolah dasar dan pendidikan menengah di EBA, kota dan sekolah mana yang aktif dipantau secara instan. Di Turki menyuarakan situs yang paling banyak dikunjungi di kesepuluh situs yang EBA terletak di situs pendidikan yang paling banyak dikunjungi di dunia Selcuk, masuk tiga besar di dunia adalah langkah penting, dia mengerti bahwa mereka akan bergerak maju. Selçuk mengatakan, kabar positif datang dari para operator GSM untuk mendukung anak-anak yang tidak memiliki paket internet agar mendapat kesempatan keadilan dalam mengakses, kuota pendidikan anak akan berlipat ganda, dan pekerjaan mereka untuk keadilan kesempatan akan terus berlanjut.

"Kami mengevaluasi liburan musim panas sebagai kesempatan pendidikan"

Menteri Ziya Selçuk menyatakan bahwa mereka menganggap liburan musim panas sebagai kesempatan pendidikan, dan berkata, “Saluran televisi kami telah membuka program musim panas dan sekolah musim panas tanpa henti. Kami mendirikan bengkel keterampilan desain. Penting bagi anak-anak untuk mendapatkan kesempatan mengikuti lokakarya tentang setiap mata pelajaran dan berpartisipasi dalam lokakarya ini dengan membuat persiapan. Kami membuat program khusus untuk literatur yang berhubungan dengan bahasa asing. Kami berkata, 'Kami bisa memberikan semua pelajaran yang diambil selama musim panas dalam satu musim panas'. Kami menyiapkan konten internasional dengan mempertimbangkan A1 dan level lainnya. Kami mempresentasikan ini sepanjang musim panas. " dia berbicara. Menyatakan bahwa proses literasi siswa yang menghadiri kelas satu tahun lalu dibiarkan belum selesai dan mereka membuat program yang disebut "Saya Baca-Tulis" untuk menyelesaikannya, Selçuk mengatakan bahwa paket pelatihan disiapkan untuk para guru dan mereka mempersiapkan generasi yang disebut "Ruang Guru".

Selçuk menyatakan bahwa mereka juga menyelenggarakan program “From Us to Generation” untuk orang tua, dan para ahli, akademisi dan institusi secara sukarela telah berkontribusi dalam banyak masalah dalam proses ini. Menyatakan bahwa presentasi profesi dibuat, membaca buku dan paket kursus bahasa asing, dan aplikasi seluler yang menghibur dirilis, Selçuk berkata, “Apakah ini cukup? Tidak. Permintaan yang sangat menarik datang dari para orang tua anak-anak kami yang membutuhkan pendidikan khusus. Orang tua kami menyebutkan bahwa kemungkinan di sekolah pendidikan luar biasa berbeda dan mereka memiliki beberapa masalah di rumah. Mungkin subjek yang paling kami syukuri adalah aplikasi seluler 'Saya dalam Pendidikan Khusus' ini. Kami mendapat tanggapan yang sangat positif. " Dia berbicara dalam formulir. Menyatakan bahwa ia memiliki kesempatan untuk bertemu dengan 5 ribu guru dari 38 provinsi secara live dalam 190 bulan, Selçuk berkata, “Saya bahkan peduli jika seorang Menteri Pendidikan Nasional bertemu dengan sekitar 190 ribu guru secara langsung dan berkata apa kabar, apakah Anda baik-baik saja. Penting bagi saya untuk memberikan pesan 'Kami berjalan bersama, kami bahu bersama, kami tidak berada di belakang mata saat Anda melakukan upaya ini, kami berterima kasih kepada Anda semua'. " kata.

"Kami melatih 496 ribu guru kami di bidang teknologi informasi"

Menyatakan bahwa mereka memiliki kesempatan untuk bertemu dengan ribuan siswa dan berkumpul dengan orang tua, Selçuk berkata: “Kami melatih 496 ribu guru kami di bidang teknologi informasi. 395 ribu di antaranya menerima sertifikat. Ketika keterampilan digital tidak diperlukan, makna dari memperoleh keterampilan digital sudah menyebar. Sekarang sudah menjadi keterampilan biasa dalam menjaga kehidupan sehari-hari. Guru kami terlibat langsung dan menuntut, karena ada kebutuhan. Ada ribuan permintaan dari guru untuk pelatihan keterampilan digital. Kami sekarang dapat memberikan pelatihan yang dipersonalisasi. Itu adalah dukungan sukarela dari organisasi dan merek besar. Kami memastikan bahwa ratusan ribu guru kami menerima pelatihan keterampilan digital dan puluhan ribu guru kami menerima sertifikat yang valid di seluruh dunia. Lebih dari 5 ribu siswa sekolah menengah menerima sertifikat yang valid secara internasional. " Selcuk, khususnya dalam kesulitan akses hidup bersama dengan anak-anak dengan alat konkret menjadi dasar untuk pertama kalinya cerita di Turki, kerja kurikulum, menyadari bahwa dia perlu melakukannya, mencatat bahwa buku ini dari 22 ribu 700 sekolah pertama juta 5 ribu siswa disampaikan.

Menteri Pendidikan Nasional Ziya Selçuk mengatakan bahwa mereka menerbitkan "buku kegiatan psikoedukasi" untuk merehabilitasi keadaan emosi anak-anak dan mencegah kemungkinan trauma selama epidemi virus corona. Menyatakan bahwa mereka sedang mempersiapkan panduan dukungan psikologis untuk kaum muda, guru dan orang tua, Selçuk menyatakan bahwa mereka sangat mementingkan dukungan psikologis dalam periode ini. Selçuk mengatakan bahwa masalah bagaimana orang tua akan mengatur hubungan mereka dengan anak-anak terkonsentrasi pada pertanyaan yang diajukan kepada layanan bimbingan di 81 provinsi dan pertanyaan tersebut dijawab oleh para ahli. Menyatakan bahwa mereka menggunakan robot virtual untuk pertanyaan lain, Menteri Selçuk berkata: “Kami telah membuat sistem di mana robot virtual digunakan untuk pertama kalinya di sektor publik kepada Kementerian Pendidikan. Robot yang langsung menjawab pertanyaan semua orang, yang sedang belajar. Karena berbasis kecerdasan buatan, berbasis pembelajaran mesin, mereka terus belajar dan memberikan jawaban yang lebih luas. Mereka mulai memberikan jawaban yang lebih informal, mereka mampu memberikan jawaban yang lebih memperhatikan kebutuhan pribadi. Ini membuat kami sangat bahagia. Studi ini sangat jarang di dunia, dan penting dalam hal itu. "

Persiapan tahun ajaran baru

Menteri Ziya Selçuk menyatakan bahwa mereka sedang mempersiapkan paket untuk mahasiswa tahun ajaran baru. Menyatakan bahwa sekolah dibuka di hampir semua negara Eropa atau akan dibuka pada 2 September, Selçuk mengatakan, “Ada beberapa studi adaptasi di semua negara. Dengan kata lain, bagaimana mendidik siswa tentang hal ini, bagaimana mendidik guru, bagaimana membimbing orang tua. Ada laporan dan dokumen tentang ini di banyak negara Anglo-Saxon, tetapi lebih. Mereka memiliki serangkaian rencana aksi yang konkret. Kami menentukan kebutuhan kami dengan melihat budaya dan masyarakat kami sendiri dan menyiapkan paket pendidikan untuk anak-anak kami. " kata. Menyatakan bahwa mereka telah menyiapkan sebuah buku yang memperkenalkan permainan untuk anak-anak untuk bermain tanpa menyentuh satu sama lain, Selçuk mencatat bahwa pada minggu pertama adaptasi, ketika pendidikan tatap muka dimulai, konten disiapkan tentang apa yang harus dilakukan dengan anak tersebut dan tindakan seperti apa yang akan diambil oleh orang tua dan pengelola.

Menyatakan saluran EBA juga memiliki program masa persiapan baru, Menteri Selçuk mengatakan, “Misalnya kita ingin olahraga setiap hari di pagi hari. Tidak ada pendidikan jasmani setiap pagi di sekolah, tetapi di sini. Kami menyiapkan video tentang ini, membuat perpustakaan video. " menggunakan ekspresi. Menyatakan bahwa semua detail mengenai pendidikan jarak jauh dapat diakses di alamat internet distanceegitim.meb.gov.tr, Selçuk menyatakan bahwa video siaran pada masa persiapan telah direkam dan diagram alirnya dibuat. Menyatakan bahwa mereka telah mempersiapkan ini selama berbulan-bulan, Selçuk berkata: “Kami sedang mempersiapkan ini: Jika pelatihan tatap muka tidak dimulai pada 31 Agustus, saya mengatakan kami memiliki skrip, dan kami mempersiapkan apa yang dibutuhkan satu atau dua bulan sebelumnya. Katakanlah jika dia sudah mulai, kami telah menyiapkan apa yang dia butuhkan. Itu sebabnya kami tidak perlu khawatir. Kami tidak merasakan ada yang hilang. Kami hanya berusaha meningkatkan kualitas. Dalam hal ini, kami meningkatkan kapasitas pelajaran langsung setidaknya 10 kali lipat. Menurut apa? Menurut Marta, setidaknya kami tingkatkan 10 kali lipat. Kami meningkat lebih banyak. Dalam hal ini, kami sangat puas. Alat pendukung kami akan meningkat secara bertahap. "

Buku kerja beton juga akan dibagikan kepada anak-anak

Menteri Ziya Selçuk menyatakan bahwa untuk pertama kalinya buku kerja akan dibagikan kepada anak-anak selain buku teks. Menjelaskan bahwa ini akan menjadi praktik baru, Selçuk berkata, “Siswa, orang tua mungkin membutuhkan buku selain buku teks. Kami telah melakukan beberapa penelitian tentang kekurangan ini di Turki. Kami berkata 'Kami akan memberi Anda buku kerja siswa yang konkret untuk apa pun yang Anda butuhkan selain buku teks.' Buku-buku ini akan dibagikan kepada semua siswa sekolah dasar. Buku teks juga telah didistribusikan sebagian besar pada minggu lalu. Dikirim ke sekolah. Kami tidak memiliki masalah di sana karena kami telah menyelesaikan pembukuannya 2 bulan yang lalu. " menggunakan ekspresi. Menjelaskan bahwa mereka telah bekerja dengan Institut Standar Turki (TSE) selama kurang lebih tiga bulan, Menteri Selçuk melanjutkan perkataannya sebagai berikut: “Standar mana yang seharusnya terkait dengan pembersihan sekolah? Standar ini adalah standar khusus. Karena standar era korona. Jadi apa yang bisa kita lakukan? Kami telah bekerja dengan para ahli sejak lama, dan kami telah menerbitkan standar untuk setiap lingkungan sekolah, yaitu ruang guru, lantai basah, koridor, taman, pintu, jendela, laboratorium, dan perbaikan kondisi kebersihan dan panduan pencegahan infeksi. Karena panduan ini adalah panduan yang sangat formal dan standar, panduan ini harus dibimbing ulang sesuai dengan bahasa orang tua, guru. Kami menyiapkan buku-bukunya dan menyiapkan panduan untuk guru, administrator, dan orang tua. Kami juga memberikan sertifikat 'Sekolahku Bersih' kepada sekolah kami yang telah menyelesaikan persiapannya. Ini tentang upaya kami untuk meningkatkan standar kami. " Menyatakan bahwa mereka telah menyelesaikan kekurangannya dengan bertemu dengan pengurus sekolah, Selçuk menyatakan bahwa semua kebutuhan seperti desinfektan, sabun dan masker diproduksi di sekolah menengah kejuruan, pusat pendidikan umum dan BİLSEM, "Kami tidak mengalami masalah dalam pengadaan karena kami memproduksinya sendiri." kata.

"Kami membangun 5 ribu 200 Poin Dukungan EBA"

Menteri Ziya Selçuk mencatat bahwa ada sekitar 1,5 juta anak yang mengalami masalah di daerah tempat mereka mengakses internet. Menyatakan bahwa anak-anak ini tidak muncul di EBA, Selçuk melanjutkan perkataannya sebagai berikut: “Kami memberikan 17 set buku khusus untuk setiap anak kami yang memiliki kondisi seperti ini. Mengapa kita memberikan ini kepada mereka? Karena ada masalah dengan akses mereka. Kami tidak memberikan 17 buku ini kepada sebagian besar lainnya. Kami hanya memberikan buku konkret kepada anak-anak di sekolah desa dan dusun. Kami membangun 5 ribu 200 Poin Dukungan EBA. Kami juga mulai menginstal. Anda dapat melihat poin-poin ini dengan sangat cepat di mana-mana mulai minggu depan. Kami memasang poin-poin ini di area di mana terdapat anak-anak yang memiliki kesulitan akses. Kami juga melakukan transportasi mereka, kami juga menyiapkan Mobile EBA Support Point untuk akses mereka. Dengan titik dukungan di sekolah kami, pusat pendidikan umum, BİLSEM dan organisasi serupa, setiap anak dapat datang dan bekerja di lingkungan yang disiapkan secara khusus di mana mereka dapat duduk dengan aman di titik dukungan ini. Ini tidak ada, ini baru. Sesuatu yang dimulai dengan 31 Agustus. " Memperhatikan bahwa mereka juga membuat perpustakaan digital pendidikan jarak jauh, Selçuk mengatakan bahwa mereka membuat situs bernama “Membaca Ikan” untuk mendorong anak-anak membaca, dan juga menyiapkan podcast untuk guru dan orang tua.

Pendidikan jarak jauh

Menggarisbawahi bahwa virus corona adalah masalah seluruh dunia, Menteri Ziya Selçuk berkata: “Hari ini, alat paling realistis dan kuat yang kami miliki, saya katakan untuk 31 Agustus, pendidikan jarak jauh. Pendidikan jarak jauh bukan masalah baik atau buruk, bagaimana kita menggunakan pendidikan jarak jauh dengan cara yang terbaik, itulah nama masalah kita. Kami menangani pendidikan jarak jauh dan per 31 Agustus menurut kami ini sangat penting. Tentu saja, kami tahu bahwa pelatihan tatap muka jauh lebih fungsional. Tapi kalaupun tidak memungkinkan sekarang, kami ingin memberikan hak pendidikan jarak jauh secara maksimal. Hampir semua negara di Eropa telah membuka sekolah, tetapi dalam proses ini, kami perlu membuat perhitungan khusus untuk negara kami dan risiko kami sendiri sehingga kami melakukannya. Dalam konteks ini, pendidikan jarak jauh sekarang jauh lebih berharga dan semua orang tua harus melindunginya. " Menteri Selçuk menyatakan bahwa anak-anak akan bertanggung jawab atas mata pelajaran yang mereka terima dari pendidikan jarak jauh dalam hal penilaian dan evaluasi, dan berkata, “Oleh karena itu, kami tidak melihat pendidikan jarak jauh seperti pada bulan Maret, ketika infrastruktur lemah. Saat ini, kami melihat pendidikan jarak jauh sebagai tempat yang semakin diperkuat dan kualitasnya telah dibawa ke standar internasional. Dalam hal ini, kami akan melakukan apa pun untuk memperbaiki siswa kami. " dia berbicara.

Menteri Selçuk menjawab pertanyaan tersebut setelah pidatonya pada pertemuan "Evaluasi Studi Pendidikan Jarak Jauh dan Persiapan Tahun Pendidikan Baru". Mengingatkan bahwa perwakilan sekolah swasta menuntut PPN dan orang tua meminta potongan harga, Selçuk menjelaskan bahwa banyak pertemuan diadakan tentang sekolah swasta. Menyatakan bahwa beberapa studi analisis dilakukan pada isu-isu seperti kondisi dan biaya sekolah, Selçuk mengatakan: “Studi jangka panjang dilakukan dengan perwakilan. Kami dengan jelas mengungkapkan harapan kami agar sekolah swasta mengambil tindakan yang sejalan dengan tuntutan orang tua. Mereka juga memiliki deklarasi minggu lalu. Karena kondisi dan biaya yang berbeda di setiap sekolah, terdapat situasi yang berbeda-beda tergantung dari sekolah mana yang disewa atau tidak, mengenai diskon di sekolah swasta dengan memenuhi permintaan ini. Semua perwakilan sekolah memiliki kesepakatan bahwa setiap sekolah harus melakukan ini. Masalah lain tentang kami; Apa fasilitasi bagi orang tua tentang pajak dan masalah serupa? Kami sedang menangani masalah ini dan kami akan mencapai titik tertentu dalam minggu depan, dalam seminggu. Tidak ada subjek yang jelas saat ini. Yang menjadi jelas adalah saya berharap sekolah swasta kita memperhatikan tuntutan orang tua kita. Kami melakukan segala macam kontak dengan mereka terkait pembelian mereka. "

Menyatakan bahwa EBA tidak mampu melayani 18 juta siswa ketika pertama kali dimulai pada bulan Maret, Selçuk berkata, “Ini sama di Jerman, Prancis dan Inggris. Oleh karena itu, kami tidak dapat melakukan beberapa pekerjaan dan operasi pada saat mengikuti pekerjaan ini dengan memaksa masing-masing siswa kami, misalnya dengan mengambil kondisi kehadiran. Infrastrukturnya belum siap. Dalam masalah kedua, dalam proses penilaian dan evaluasi, kami mengatakan 'Anda dibebaskan dari pelatihan non-tatap muka'. Mengapa kami katakan? Karena sekali lagi, infrastruktur ini belum siap karena kami baru memulainya dan seperti semua negara, kami menemukan kejutan. Sekarang, beberapa penentuan seperti kehadiran, penilaian dan evaluasi dan 'Anda akan bertanggung jawab atas konten yang mereka terima dalam pendidikan jarak jauh' akan memudahkan guru kami untuk melakukan pendidikan dalam pengertian ini. " melakukan evaluasi.

Menteri Selçuk mengatakan pertanyaan berikut tentang transisi ke pendidikan tatap muka: “Ada pertanyaan yang diajukan kepada anggota Komite Ilmiah. Jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini ditanyakan. Kami berbicara tentang Dewan atau Kementerian Kesehatan, yang dengannya kami mengikuti nasihat dan membuat keputusan. Ketika Anda mengajukan pertanyaan ini, dikatakan bahwa jawaban yang sangat jelas dan pasti untuk itu tidak boleh berbulan-bulan yang lalu dan harus terus dievaluasi tergantung pada kondisi hari itu. Dalam situasi seperti itu, kami mengatakan ini dengan jelas 3-2 tahun yang lalu; Kita bisa mengatakan, 'Sekolah-sekolah akan dibuka saat ini, istirahatnya sekarang,' tetapi sekarang Kementerian Pendidikan Nasional tidak memungkinkan untuk mengambil keputusan dan mengatakannya sendiri, karena itu adalah keputusan yang dapat diambil bekerja sama dengan lembaga dan organisasi lain serta pemangku kepentingan. Tapi prinsip harus ditentukan. "

Mengevaluasi pendekatan mereka terhadap masalah ini, Selçuk mengatakan, "Kami, sebagai Kementerian Pendidikan Nasional, tentu sangat ingin agar anak-anak mendapatkan pendidikan tatap muka." kata. Selçuk melanjutkan perkataannya sebagai berikut: “Tentu saja, kami mempersiapkan hal ini dan menciptakan seluruh infrastruktur. Kamu sedang menonton. Angka dan angka tentang perjalanan epidemi dipublikasikan. Mengenai bagaimana perjalanan epidemi berkembang, sangat mungkin untuk menjelaskan kapan, bagaimana, bagaimana dan di kelas mana sekolah akan dibuka sesuai dengan rekomendasi Dewan. Pikirkan seperti ini; Jika Dewan dan Kementerian Kesehatan berkata, 'Ini adalah gambaran saat ini untuk kami. Tidak apa-apa membuka semua sekolah. ' Tentu saja kami membuka sekolah. Jika dia berkata 'ini tidak akan terjadi', kami tidak berada dalam situasi keberatan dengan ini dan mengatakan 'Kami melakukan yang sebaliknya meskipun kamu mengatakan ini'. Semoga orang-orang kita tahu itu; kami tidak membuat keputusan apa pun yang meningkatkan risiko anak-anak atau guru kami. Kami melakukan apa pun yang diminta dari ini. Pekerjaan rumah kami adalah menyelesaikan segala kekurangan yang mungkin timbul. Tugas kita adalah mendidik guru dan anak-anak di masyarakat dalam kesehatan. Kelas mana yang akan dibuka pada 21 September, spekulasi ini selalu dibuat. Ricam persis seperti yang dikatakan di situs web Kementerian Pendidikan dari sumber resmi. Kami akan memulai pelatihan tatap muka di kelas-kelas tertentu pada 21 September. Saat ini tidak ada perubahan terkait hal ini. Karena dewan dalam perjalanan epidemi berkumpul setiap minggu dan evaluasi sedang dipertanyakan, kami akan mengikuti ini dan mempertimbangkan situasi kami dengan jelas. "

"Saya pikir tidak benar menyiapkan dasar untuk pelecehan dengan membuat komentar paksa pada kasus-kasus tertentu"
Menteri Pendidikan Nasional Ziya Selcuk, seorang jurnalis, "Banyak negara di dunia dengan keputusan pembukaan sekolah regional, setiap keputusan regional dan Turki, sedangkan di beberapa provinsi, mengapa kita bertindak secara keseluruhan dalam pendidikan? Misalnya, apa dosa sekolah desa? " Dia berkata: “Tidak ada yang namanya keberatan untuk hal seperti itu. Jika Anda ingat, kami telah menyatakan skenario bahwa sekolah akan dibuka berbasis kota. Yang penting disini adalah; Melihat situasi umum di Turki yang akan didasarkan pada situasi keseluruhan diharapkan akan datang ke tingkat tertentu. Tindakan dapat diambil secara regional dalam formasi ini. Kami tidak keberatan. Kami mempelajari infrastruktur hukum ini. Secara konstitusional, dalam hal pemerataan kesempatan, ketika kita membuka daerah tertentu dan tidak membuka daerah tertentu, ini menjadi dasar hukum, kita telah melakukan kajian hukum tentang hal itu. Kami tidak keberatan jika ini terjadi. Kami punya persiapan. Mungkin ada pekerjaan yang akan diserahkan kepada inisiatif para gubernur yang terhormat, tetapi untuk ini, aturan umum harus mencapai tingkat di tingkat negara sehingga kami akan membentuk basis. Di sini, perspektif Kementerian Kesehatan dan Komite Ilmiah sangat penting. Kita bisa melakukannya besok. Guru dan infrastruktur kami sudah siap. Sekolah tertentu kurang dan membutuhkan. Kami akan mengumpulkan mereka dalam beberapa hari. Kami siap untuk ini besok dan ketika opsi terkait ini dicantumkan, opsi ini masih terdaftar di rumah kami. "

Mengingatkan penelitian serikat pekerja tentang virus corona di sekolah, Selçuk membuat penilaian berikut: “Kami, tentu saja, memiliki penentuan nama per nama berdasarkan data di luar gosip. Jadi di antara 957 ribu guru kita, mana yang sakit kronis? Mana yang sudah dilaporkan dan berisiko korona? Mana yang berusia 60 tahun atau lebih? Kami mengetahui semua ini dengan namanya dan kami telah mengumumkan ketidakhadiran guru-guru ini, yang termasuk dalam kelompok risiko, dari sekolah. Ada sekitar 4.5 juta karyawan di sektor publik. Apakah mereka semua sedang bekerja? Pada awalnya. Pernahkah Anda mendengar berita seperti ini? "Orang yang bekerja di bank atau jalan raya terjangkit corona." Menarik untuk dikatakan seperti ini. Kami membutuhkan penjelasan yang lebih cerdas. Guru juga memiliki pekerjaan ini. Kami berada di sekolah kami dan kami bertanggung jawab atas identitas dan persepsi guru dalam mengajar. Apakah ada hampir 1 juta tenaga kesehatan? Apa ada polisi? Mereka semua sedang bekerja. Saya pikir tidak benar untuk menyiapkan dasar untuk pelecehan dengan membuat komentar paksa pada kasus-kasus tertentu. "

Menteri Pendidikan Nasional Ziya Selçuk menyatakan, selama wabah virus corona jenis baru (Kovid-19), pengeluaran meningkat di beberapa bidang pendidikan, sementara biaya turun di tempat lain. Selçuk menekankan, peningkatan biaya dalam studi yang dilakukan untuk mengembangkan dan memperkuat infrastruktur digital dan penurunan biaya terkait dengan operasional sehari-hari sekolah. Menyatakan bahwa beban utama pendidikan terkait dengan gaji guru, Selçuk mengatakan, “Jika melihat anggaran Kementerian Pendidikan Nasional, Anda akan melihat bahwa anggaran investasi sangat kecil. Dengan apa, dengan gaji staf. Ini berlaku untuk semua sekolah. Dengan kata lain, jika beban sebenarnya adalah sewa, maka itu adalah sewa dan gaji guru. Beban sisanya adalah beban pajak dan uang listrik dan air. Jika beban pajak terus berlanjut, jika gaji terus berlanjut, kemungkinan pengeluaran kita tidak akan banyak dikurangi oleh Kementerian Pendidikan, tetapi kita akan membutuhkan lebih banyak anggaran di tempat lain. dia berbicara.

"Sekolah adalah tempat teraman karena kami sangat berhati-hati"

Selçuk, "(Dalam epidemi) apakah tindakan tambahan akan diambil terkait guru berusia di atas 60 tahun dan dengan penyakit kronis?" Dia memberikan jawaban berikut untuk pertanyaannya: “Jika ada kasus dalam keluarga salah satu siswa kami melalui kode HES ini terkait dengan semua guru kami, pengemudi layanan, infrastruktur perangkat lunak kami akan mengambil tindakan pencegahan instan untuk mencegah siswa tersebut menghadiri sekolah ketika pelatihan tatap muka dimulai dan jatuh ke telepon administrator sekolah. minggu lalu sudah berakhir. Kami berusaha keras untuk menghilangkan risiko, dengan mempertimbangkan semua guru dan siswa kami. Hal pertama kami tentang guru kami yang berusia 60 tahun ke atas dengan penyakit kronis adalah ini; Tahukah Anda, edaran tentang personel publik diterbitkan 3 hari yang lalu. Sebelum itu diterbitkan, kami sudah mengambil keputusan, ini tentang cuti administrasi guru kami. Karena ketika mereka memiliki resiko seperti itu, tidak mungkin bagi kami untuk mengundang mereka ke sekolah. Apakah itu cukup, tidak cukup. Kami tidak memikirkan lembur di mana guru kami datang di pagi hari dan pergi di malam hari penuh waktu setiap hari. Berdasarkan edaran mengenai pegawai negeri, guru kita juga datang secara bergantian dan pada titik dimana resiko akan diminimalisir, bisa resiko di rumah, resiko di jalan, atau saat liburan. Sekolah adalah tempat teraman karena kami sangat berhati-hati. "

"Jika ada masalah dengan staf, desinfektan, masker di salah satu sekolah kami, ini masalah saya"

Menteri Selçuk, mengenai pertanyaan mengenai upaya kebersihan dan kebersihan sekolah yang memadai, mengatakan: “Kami tentu mempertimbangkan pembersihan sekolah dengan mempercayai staf sekolah atau mengandalkan manajemennya, tetapi kami juga memberikan pelatihan auditor eksternal kepada 2 ribu (orang), ini diberikan oleh TSE. pendidikan. Apa yang akan dilakukan auditor eksternal? Mereka mengikuti sekolah secara mandiri dan membuat daftar periksa di mana apa yang ada dalam evaluasi diri sekolah dan mereka berkata, 'Anda mengatakan bahwa di sekolah kami, langkah-langkah ini diambil di area ini, sekolah membuat daftar evaluasi diri. Tapi benarkah demikian, inspektur yang mengendalikannya. Nah, kalau sekolahnya kurang, kalau sekolah tidak bisa menyelesaikannya, apakah kesalahan sekolah ini tentunya bukan. Sekolah hanya akan mengatakan saya perlu masker dan saya tidak punya masker, saya perlu disinfektan dan tidak ada disinfektan. Tidak ada staf kebersihan di sekolah saya, apakah sekolah dapat memenuhi kebutuhan ini, tidak. Kami memenuhi kebutuhan ini. Itu sebabnya kami menerima tambahan 80 ribu staf, yaitu 54 ribu personel di sekolah-sekolah, tetapi selain itu kami merekrut tambahan 80 ribu, ditambah 10 ribu lebih tahun ini. Dari mana kami mendapatkannya? Kami mendapatkannya dari TYP (Community Benefit Programs). Dan ini dikonfirmasi. Itu didistribusikan dengan mempertimbangkan populasi siswa menurut provinsi. "

Menyatakan bahwa tanggung jawab atas kurangnya personel dan materi kebersihan di sekolah adalah miliknya, Selçuk mengatakan, “Jika ada masalah personel, masalah disinfektan, masalah masker di sekolah kami mana pun, ini masalah saya. Sekolah menengah kejuruan, pusat sains dan seni, pusat pendidikan publik yang terkait dengan tindakan ini membuat pekerjaan kami jauh lebih mudah. Dulu, produksi, pembelian, dan sebagainya merupakan masalah serius bagi kami, tetapi sekarang kami surplus. Dalam hal itu, kami tidak perlu khawatir, terima kasih Tuhan. " dia berbicara.

Pendidikan tatap muka

Ketika ditanya tentang kelas yang akan memulai pendidikan tatap muka, Selçuk berkata: “Jika Anda menanyakan hal ini kepada Komite Ilmiah, Kementerian Kesehatan, atau kami, kami sedang melihat jalannya epidemi. 'Bagaimana situasinya?' kita harus mengawasi. Kami menjamin satu hal. Kami melakukan apa pun untuk memastikan tidak ada guru dan siswa kami yang mengambil risiko. Jika perlu untuk tidak membukanya, kami tidak akan membukanya. Jika kami bisa, kami akan senang membukanya. Keputusan ini akan diambil pada hari ketika keputusan mengenai periode ini dipertanyakan. Sangat jelas 'Kelas-kelas itu.' kami akan katakan. Jangan anggap ini sebagai ketidakpastian, anggaplah itu melindungi anak. Kami tidak bisa membiarkan anak-anak dalam bahaya. Perhatian kami adalah membuat pendidikan berkelanjutan. "

Menteri Selçuk berkata, “Dapatkah sekolah menengah kejuruan menjadi salah satu prioritas Anda dalam pendidikan tatap muka? “Sekolah menengah kejuruan kami tidak pernah ditutup. Tuliskan kepada kolega kami yang melakukan bisnis yang kami butuhkan sehubungan dengan produksi di sana, 'Mohon gunakan izin Anda.' meskipun kami mengatakan mereka tidak menggunakannya. Itulah mengapa kami memiliki lebih banyak kebutuhan saat ini. Itu sebabnya kami menyediakan materi apa saja yang dibutuhkan jika tatap muka. Kami juga memiliki sesuatu tentang siswa sebagian, tetapi kami tidak ingin mengambil risiko siswa kami dalam pengertian itu. Mengenai produksi, "Siswa harus datang dan mengambil risiko." kita tidak bisa melakukan itu. Kami melakukan produksi dengan cara lain atau kami membelinya tanpa membahayakan siswa. " berikan jawabannya.

Menyatakan bahwa informasi yang diperlukan tentang pengukuran dan evaluasi akan jelas dalam waktu seminggu, Selçuk berkata, “Semester lalu, siswa kami dibebaskan atau tidak ada persyaratan untuk hadir, dan ada situasi di mana tidak ada ujian dan kehadiran dibuat. Sekarang, kami melakukan pendidikan jarak jauh dengan lebih profesional dan infrastrukturnya lebih kuat. Jadi harapan kami dengan pengukuran adalah bahwa anak-anak akan bertanggung jawab atas apa yang mereka tonton, pelajaran langsung di TV dan di EBA. " Dia berbicara dalam formulir.

"Isi kurikulum akan diencerkan dalam pendidikan tatap muka"

Menteri Pendidikan Nasional Ziya Selçuk, "Apakah ada permohonan untuk pindah dari sekolah swasta ke sekolah negeri?" Ia menyatakan bahwa tidak ada transisi massal ke sekolah umum, mutasi terus berlanjut setiap tahun untuk pengangkatan dan karena sejumlah alasan, dan infrastruktur terkait sudah siap. "Apakah akan ada pengenceran dalam hal pelatihan tatap muka?" Selçuk berkata, “Ketika pendidikan tatap muka dimulai, hari-hari akan berkurang, isi kurikulum akan diencerkan, yang sudah selesai, selesai dan siap di tangan kita. Tanggung jawab anak-anak juga akan berasal dari kurikulum yang diencerkan ini. Secara umum, tidak ada sudut pandang bahwa dia akan bertanggung jawab atas semuanya. " dia membalas. Ketika ditanya apakah pelatihan tatap muka akan menjadi pilihan, Selçuk berkata: “Ini bukan hanya masalah pendidikan, tetapi juga masalah sosiologis. Untuk alasan ini, kami, para orang tua, dengan memaksakan "Setiap orang akan memiliki kewajiban." Kami tidak membuat kalimat itu. Kami membentuk infrastruktur hukum untuk ini. Ini bukan situasi biasa, tapi situasi bencana umum. Misalkan orang tua kita pada masa wabah, ada anggota keluarga yang sakit kronis atau ada masalah lain. Inisiatif orang tua harus dipertimbangkan. " "Akankah pendidikan berlanjut dari EBA TV dalam proses ini?" Selçuk bertanya, “Tentu saja. Ia juga akan bertanggung jawab penuh atas pendidikan di sana. Pendidikan jarak jauh akan mencakup tanggung jawab dengan cara yang sama seperti anak yang bertanggung jawab atas pendidikan tatap muka, yang bersekolah. " berikan jawabannya.

"Sekolah jauh lebih aman daripada tempat lain"

Menteri Pendidikan Nasional Ziya Selçuk menyatakan Kementerian Kesehatan telah menyiapkan protokol jika ada kasus yang terdeteksi di sekolah dan tahapan penanganannya sudah ditentukan. Menyatakan bahwa dalam kasus apapun di sekolah atau ruang kelas, pendidikan berkepanjangan akan dimulai dari pendidikan tatap muka, Selçuk menyatakan bahwa protokol disiapkan untuk arah ini. Menggarisbawahi bahwa risikonya ada di mana-mana kecuali sekolah, Selçuk mengatakan, “Jika kita menutup sekolah ini, itu bukan sesuatu yang akan membaik. Sekolah itu jauh lebih aman dibandingkan tempat lain. Mengapa aman? Karena kami selalu memeriksa lingkungan. Itu terus-menerus didesinfeksi. " kata.

Kode HES berfungsi

Menyatakan bahwa tidak akan ada kelas selama minggu pertama di sekolah, hanya akan diadakan pelatihan orientasi, Selçuk menyatakan bahwa para guru akan mendapatkan pelatihan berkali-kali sepanjang tahun. Menyatakan bahwa akan ada pelatihan untuk para orang tua, Selçuk menjelaskan bagaimana kode HES akan bekerja sebagai berikut: “Apakah kita mengikuti kode HEPP mengenai kemungkinan resiko? Itu langsung jatuh ke telepon kepala sekolah. Ini otomatisasi, ini perangkat lunak. Itu jatuh secara otomatis. Seseorang akan memikirkannya, panggil manajer, tidak seperti itu. Secara otomatis jatuh di telepon. Ketika dia jatuh, kelas itu, anak itu, guru itu, keluarga itu, protokolnya segera diperiksa, "Proses ini akan dilakukan dalam urutan ini." Sistemnya bekerja persis seperti ini. Kami melampaui itu dan menyelesaikan simulasi kami untuk apa lagi yang dapat kami lakukan, melihat ke depan, misalnya situasi di mana vaksin tersebut dipertanyakan. Kami belum membocorkannya karena menunggu proses terkait vaksin. Pastikan seluruh tahun ajaran ini berakhir dalam pikiran kita. Sampai minggu-minggu terakhir, apa yang akan kita lakukan, apa yang kita butuhkan, semuanya sudah selesai dalam pikiran kita. Karena saya ingin meningkatkan kualitas sepanjang tahun. Saya tidak ingin menghadapi krisis harian. Kami mengelola risiko, kami tidak mengelola krisis, apa yang bisa menjadi risiko Anda. Sementara semua negara Eropa membuka sekolah, Anda akan melihatnya pada 2 September, Inggris, dll., Mengapa kita tidak? Perhitungan kami, dengan angka-angka ini, belum membawa tingkat risiko yang kami inginkan untuk anak-anak dan guru kami. Begitu bergerak, kami membuka sekolah. Orang tua kita tidak perlu khawatir. "

Menteri Selcuk, mengacu pada keberhasilan Turki menangkap dalam ujian PISA, "Ujian PISA dimulai 5-6 sejak negara itu jatuh saat pertama kali kami menyiapkan ujian PISA di setiap negara dalam 10-12. PISA diucapkan, diucapkan, tulisan PISA ditulis untuk hari-hari ketika itu negatif. Entah kami pergi ke 12 negara, setelah Anda menulis positif. " kata. Menyatakan bahwa hasil TIMMS yang setara dengan PISA berbasis kurikulum akan diumumkan pada November mendatang, Selçuk mengatakan ada peningkatan yang sangat besar pada ujian ini.

Mengenai pertanyaan wartawan tentang bagaimana ujiannya nanti, Menteri Selçuk berkata: “Kami selalu membuat keputusan yang berpihak pada guru kami, yang tidak akan meninggalkan siswa kami dalam situasi yang sulit. Misalkan konten ujian diberikan kepada YKS dan ÖSYM menjelang akhir semester kedua terkait masuk universitas. Ada beberapa poin yang ingin kami tentukan dan sudah ditentukan. Saat ini, standar penilaian dan evaluasi hampir habis. Saat anak-anak kami menerima pendidikan jarak jauh, kami membuat sejumlah simulasi tentang ujian tatap muka dan bertanggung jawab atas ujian tersebut. Dengan kata lain, kami mengupayakan siswa mana yang dapat mengikuti ujian sesuai dengan jarak sosial, dan kapan kami dapat mengikuti ujian. Semua ini akan menjadi jelas dalam waktu yang sangat singkat. Kami juga akan menjelaskan hal ini kepada anak-anak kami. Kami mengupayakan agar siswa dapat mengikuti ujian sesuai dengan jarak sosial dan kapan kami dapat mengikuti ujian. Semua ini akan segera menjadi jelas dalam waktu seminggu. Kami juga akan menjelaskan hal ini kepada anak-anak kami. Saat ini, tugas mereka adalah mempelajari mata pelajaran mereka sendiri, dan karena Anda tidak bertanggung jawab atas mata pelajaran dalam pendidikan jarak jauh seperti pada periode sebelumnya, akan bermanfaat bagi mereka untuk melihat semua masalah ini secara mendetail secepat mungkin.

“Dengan rekomendasi dari Komite Ilmiah, kami jauh lebih bertekad pada titik awal berkenaan dengan kelas-kelas kecil,” Menteri Selçuk membuat penilaian berikut: “Kami sangat mementingkan ikatan spiritual anak sekolah dasar dengan penampilan dan sentuhan seorang guru. Kita berbicara tentang seorang anak yang tidak tahu apa yang harus dilakukan di kelas, bagaimana urutannya bekerja, dan tidak satupun dari mereka, yang akan berurusan dengan guru dalam pengertian ini untuk pertama kalinya dalam hidupnya di lingkungan sekolah dan sekolah dasar. Keluarga memiliki kegembiraan yang luar biasa. Mereka tidak berpengalaman, dan justru karena alasan ini, dan dengan saran dari Dewan Sains, kami jauh lebih bertekad untuk memulai dengan kelas kecil. Karena tentunya anak-anak ini mempunyai kebutuhan akademis, tetapi mereka mempunyai kebutuhan spiritual terlebih dahulu. Untuk memenuhi ini, dia mungkin tidak penuh waktu setiap hari dengan gurunya sedikit, yang kita sebut diencerkan bertahap itu, biarkan mereka bertemu entah bagaimana. Akan berbeda bagi siswa kelas 2 dan 3 sekolah dasar untuk bertemu dengan orang yang dia temui di kelas langsung dan bertemu dengan seseorang yang tidak dia kenal. Orang tua kami sangat lelah, kami menyadari hal ini. Mayoritas guru kami berkata, 'Kami ingin berada di sekolah. Kami ingin bekerja apa pun. Bagaimana kita dapat menjangkau siswa yang tidak dapat kita jangkau? Ini adalah pertanyaan yang selalu ditanyakan. Saya senang dengan para guru, karena mereka mengurus pekerjaan ini di masa-masa sulit bangsa kita dalam proses ini. Mereka terus mengklaim. Ungkapan “guru tidak ingin pergi ke sekolah” terdengar sangat tidak berarti. Karena saya tahu usaha dan ketekunan guru kita. Oleh karena itu, saya bersyukur. "

Tentang bagaimana jurnalis akan berkontribusi pada pendidikan transformasi digital selama dan setelah pandemi, Menteri Selçuk menjawab: “Ketika saya menjabat, saya mengatakan bahwa kecerdasan buatan dan robot akan menjadi agenda kita. Ada komentar menarik di media sosial bahwa Kementerian Pendidikan akan menangani masalah tersebut. Transformasi infrastruktur kami dan dukungan kecerdasan buatan dalam konten akademis kami, robot di pusat panggilan… dll. Refleksi dari hal ini di setiap level telah menjadi masalah yang telah kami tangani sejak minggu-minggu kami tiba. Kami selalu mengatakan ini; Kami berhubungan dengan para menteri Uni Eropa dan negara-negara OECD. Saya menonton beberapa dari mereka di media sosial. Kami melihat apa yang mereka lakukan. Kami berada di antara 3 dan 5 teratas di dunia. Alasan utama saya katakan adalah ini; 'Kami sudah membicarakan tentang desain pendidikan menengah sebelum epidemi dimulai. Saya berkata, 'Tidak ada yang namanya siswa melihat 8 jam pelajaran teori secara langsung. Mereka mengambil beberapa pelajaran dari jarak jauh, mengikuti ujian, dan anak-anak akan disosialisasikan dan diperkaya di berbagai bidang seperti seni, olahraga, dan ruang. Kami menetapkan tujuan seperti itu. ' Yang saya katakan di tahun 2018 sebenarnya tentang menyiapkan infrastruktur ini. Kami tertangkap basah pada bulan Maret, tetapi tidak seperti negara lain. Makanya saya sampaikan tahun ajaran depan mahasiswa akan mendapat sertifikat internasional. Sertifikat ini juga akan dihitung sebagai kursus dan dikreditkan. Saya telah menyelamatkan yang berikut ini, siswa yang dapat mengatakan saya ingin dibebaskan dari kursus ini. Ini akan berurusan dengan seni, olahraga, dan bidang tertentu di ruangnya. Kami ingin mendukung Anda dalam hal pengembangan kepribadian dan bakat. Kami tidak ingin berbicara tentang proses yang dikelola dengan hanya menyelesaikan pertanyaan. Kami melihat ini sebagai peluang besar. Sebelumnya saya mencoba menjelaskan hal ini. Mencoba memperkaya dengan contoh saja karena bisa dari kejauhan, kerugiannya berubah menjadi keuntungan. "



obrolan

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar