Pengusaha Bursa Mengekspor Mesin Yang Diproduksi Dengan Fasilitas Domestik Ke Dunia

pengusaha beasiswa mengekspor mesin mereka ke dunia
pengusaha beasiswa mengekspor mesin mereka ke dunia

Alida Motor, anggota Bursa Space Aviation Defense Cluster (BASDEC), yang merancang dan memproduksi mesin-mesin pesawat ringan dengan fasilitas domestik di Bursa, berhasil mengekspor ke negara-negara seperti Jerman, Polandia, Amerika Serikat dan Pakistan. Perusahaan, yang memproduksi di bengkel kecil dan memproses semua bintang yang dihasilkannya, sedang bersiap untuk mengimplementasikan proyek baru di bidang penerbangan di periode mendatang.


Perusahaan anggota BASDEC yang memproduksi untuk industri kedirgantaraan, pertahanan dan pertahanan terus menarik perhatian dengan proyek-proyek mereka. Alida Motor, didirikan pada tahun 2001 oleh Fahri Dönmez yang pensiun dari Angkatan Udara, memulai perjalanan produksinya dengan penggemar industri untuk listrik dan otomatisasi. Perusahaan ini mengambil bagian dalam katalog pertahanan Undersecretariat untuk Industri Pertahanan pada 2006 dengan berpartisipasi dalam studi lokalisasi kipas pendingin kamera termal tangki M48 dan M60. Perusahaan, yang mewujudkan desain mesin dan produksi untuk kendaraan udara ringan dengan memanfaatkan Program Dukungan Inovasi R&D KOSGEB, bergabung dengan BASDEC pada 2013.

BASDEC MEMILIKI TITIK BALIK

Menyatakan bahwa partisipasi mereka dalam BASDEC, yang didirikan dalam BTSO, merupakan titik balik bagi perusahaan mereka, Manajer Umum Alida Motor Fahri Dönmez mengatakan, “BASDEC, yang beroperasi di bawah atap Kamar Dagang dan Industri Bursa, telah memberikan visi yang luas kepada perusahaan kami serta memberikan peluang bisnis dan mengembangkan kolaborasi. Dengan dukungan Ketua BTSO İbrahim Burkay dan anggota dewan, kami telah mencapai tahap penting. Berkat cluster, kami meningkatkan bisnis kami dengan menghubungi institusi utama industri pertahanan. Akhirnya, kami mengirim mesin yang kami hasilkan berkat kegiatan yang diselenggarakan di rumah dan di luar negeri ke sekolah penerbangan di AS dan perusahaan industri pertahanan di Pakistan. ” kata.

KERJASAMA DENGAN SEKOLAH PENERBANGAN DI AS

Pengetahuan teknis perusahaan dan pengalaman dengan orang-orang sampel dalam hal menunjukkan sesuatu sendiri dapat menghasilkan Kehormatan tidak mulai mengatakan membuat model, mengatakan bahwa lebih dari 30 mesin yang digunakan untuk penerbangan di Turki. Memperhatikan bahwa mereka juga menjual ke Jerman dan Polandia, Dönmez mengatakan, “Kami mengunjungi AS pada November tahun lalu dalam lingkup proyek UR-GE yang dilakukan oleh BTSO dengan dukungan dari Kementerian Perdagangan. Kami mengadakan pertemuan di sini dengan sekolah penerbangan paralayang bermotor yang telah kami tulis sebelumnya. Mereka menuntut desain yang berbeda dari kami. Kami menyiapkan mesin pada bulan Maret dan pergi ke Amerika Serikat lagi. Motor kami terbang di sebuah acara di Florida. Juga suka. Semua mesin yang kami hasilkan memiliki sulaman bulan dan bintang. Setiap orang motor sangat terkejut ketika mendengar yang diproduksi di Turki. Saat ini, kerja sama kami dengan sekolah ini berlanjut. Dia memiliki beberapa tuntutan baru, kami sedang mengevaluasinya. ” kata.

MOTOR PESAWAT TARGET YANG DIPRODUKSI UNTUK PERUSAHAAN PAKISTAN

Menyatakan bahwa mereka juga memproduksi untuk perusahaan pengadaan pertahanan Pakistan, Dönmez mengatakan, “Kami menghubungi Pakistan di Azerbaijan International Defense Fair ADEX, yang kami hadiri bersama BASDEC pada 2016. Setelah itu, sebuah perusahaan yang membutuhkan mesin yang berhubungan dengan pesawat target menghubungi kami. Mereka datang ke Bursa dan mengunjungi bengkel kami. Mereka menyarankan kerja sama. Kami memiliki mesin 260 tenaga kuda yang cocok untuk membawa bobot hingga 38 kg. Kami mengubahnya sesuai dengan target pesawat. Kemudian kami pergi ke Pakistan dan menempatkan mesin kami di pesawat. Ada proposal untuk mendirikan perusahaan patungan di sini. Saat ini, kontak kami dengan perusahaan berlanjut. ” dia berbicara.

Menjelang akhir proyek bagal unggas

Fahri Dönmez juga mengatakan bahwa mereka telah mengembangkan proyek bersama dengan perusahaan di dalam BASDEC. Menyatakan bahwa persiapan sedang dilakukan dalam dua proyek baru dalam lingkup ini, Dönmez mengatakan, “Kami menciptakan kelompok kerja untuk produksi 115 mesin pesawat terbang tenaga kuda. Kami berada pada tahap mewujudkan permulaan mesin ini dengan metode dan desain yang mirip dengan mesin yang dikirim sebagai hibah oleh Departemen Industri Pertahanan kami melalui cluster. Proyek kedua kami sedang bersiap untuk membawa kargo tak berawak. Dalam proyek kami bernama 'Winged Mule', paralayang bermotor dirancang dalam struktur yang terdiri dari bentuk sayap parafoil. Kami telah sampai pada tahap akhir. Semoga kami akan melakukan tes pertama segera. Proyek ini sangat menggairahkan kami. Ini akan membawa beban yang berguna hingga 350 kg. 'Poultry Mule' dapat digunakan untuk tujuan militer, dan dapat digunakan untuk berbagai tujuan seperti memberi makan kehidupan alami dalam bencana alam dan daerah dengan kesulitan transportasi. " kata.

KONSEP ENGINE MANUFACTURED

Menjelaskan bahwa mereka menghasilkan mesin konsep yang beroperasi secara independen dari silinder, Manajer Umum Alida Engine Dönmez mengatakan, “Kami telah menghasilkan mesin modular di mana setiap bagian dapat saling menggantikan. Motor yang tidak memiliki bagian utama, tidak memerlukan perawatan yang berat, dapat mengoperasikan silinder satu per satu dan mematikannya. Kami menyajikannya sebagai model utilitas, tetapi terdaftar dan dipatenkan. Tentu saja, ini merupakan ide. Kami akan bekerja lebih keras untuk itu. Kami ingin menggunakan desain baling-baling variabel-sudut Emrullah Ali Yıldız dari Bursaly pada mesin ini. " kata.

“SIMBOL PERJUANGAN INFANTRI KIRIKKALE KITA BULLET”

Memperhatikan bahwa mereka bertujuan untuk menunjukkan bahwa orang-orang yang memiliki pengetahuan teknis di bengkel-bengkel kecil dengan sumber-sumber yang sempit juga dapat melakukan studi intelektual, Dönmez mengatakan: “Peluru ini adalah peluru senapan infanteri Kırıkkale yang digunakan pada masa Perjuangan Nasional. Pada saat itu, orang tua, wanita, orang-orang yang tidak bisa pergi ke garis perang di bawah tangga dan ruang bawah tanah mengisi peluru dan mengirimnya ke depan. Peluru ini melambangkan perjuangan mereka yang mencoba untuk mengekspresikan pengetahuan teknis dan pengalaman mereka di tempat-tempat kecil seperti kita. Perusahaan seperti kita juga akan berkontribusi pada terobosan teknologi di negara kita. Seperti yang dikatakan Pemimpin Besar Mustafa Kemal Atatürk, "Apa pun cita-cita nyata negara ini, Anda akan berjalan menuju tujuan itu." Jika negara kita yang sebenarnya adalah kemerdekaan dan kemerdekaan teknis adalah prioritas utama kita hari ini, kita akan terus bekerja sama dalam hal ini. "



obrolan


Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar