2030 Dokumen Visi Tanpa Hambatan Siap

2030 Dokumen Visi Tanpa Hambatan Siap
2030 Dokumen Visi Tanpa Hambatan Siap

Kementerian Keluarga, Ketenagakerjaan, dan Pelayanan Sosial menyiapkan Dokumen Visi Bebas Penghalang 2030, yang menjabarkan visi menjadi masyarakat inklusif di mana penyandang disabilitas dapat mewujudkan potensi mereka sebagai warga negara yang setara.


Zehra Zümrüt Selçuk, Menteri Keluarga, Tenaga Kerja dan Layanan Sosial, mengatakan bahwa sejak 2002, mereka telah mengambil langkah-langkah untuk memperkuat partisipasi penyandang disabilitas dalam kehidupan sosial di banyak bidang mulai dari rumah dan layanan perawatan kelembagaan hingga studi aksesibilitas, pekerjaan dan pendidikan. Menekankan bahwa konsep disabilitas adalah konsep yang berubah dan berubah dari waktu ke waktu, Menteri Selçuk mengatakan, “Berdasarkan perubahan ini, kami menyiapkan Dokumen Penglihatan Bebas Penghalang. Dokumen Visi ini akan mengungkapkan visi dan peta jalan nasional negara kita di bidang disabilitas dari tahun 2020 hingga 2030. " kata.

Kebijakan Tercakup dalam 8 Topik

Dalam Dokumen Penglihatan Bebas Penghalang, kebijakan yang akan dikembangkan untuk warga penyandang disabilitas dibahas dalam 8 judul. Topiknya meliputi "Masyarakat yang Inklusif dan Dapat Diakses", "Perlindungan Hak dan Keadilan", "Kesehatan dan Kesejahteraan", "Pendidikan Inklusif", "Jaminan Ekonomi", "Hidup Mandiri", "Darurat Bencana dan Kemanusiaan" serta "Praktik dan Monitoring terjadi. Beberapa sasaran dalam Dokumen Penglihatan Bebas Penghalang 31 yang terdiri dari 111 sasaran dan total 2030 rencana aksi, adalah sebagai berikut:

Kriteria Aksesibilitas Akan Dimasukkan Dalam Pelelangan Umum

Kriteria aksesibilitas akan dimasukkan dalam pelelangan umum. Pengaturan legislatif yang diperlukan akan dibuat untuk memperkuat aksesibilitas. Tingkat pengetahuan dan kesadaran staf teknis akan ditingkatkan untuk mewujudkan semua jenis layanan arsitektur dan perkotaan di sektor publik dan swasta dengan cara yang dapat diakses. Program insentif akan dikembangkan untuk meningkatkan aksesibilitas. Selain itu, model alokasi perumahan yang terjangkau dan terjangkau akan dikembangkan; Tindakan yang diperlukan akan diambil untuk produksi kendaraan transportasi umum yang dapat diakses.

Ketentuan Diskriminatif Akan Dicabut

Legislasi nasional yang melarang diskriminasi terhadap penyandang cacat akan ditinjau. Pekerjaan revisi akan dilakukan untuk menghapus ketentuan yang mengandung diskriminasi berdasarkan disabilitas. Tindakan hukum dan administratif yang diperlukan akan diperkuat untuk membuat mekanisme dan prosedur pengaduan yang memungkinkan aplikasi dapat diakses oleh penyandang disabilitas jika terjadi pelanggaran hak.

Akses ke Layanan Keadilan dan Partisipasi dalam Kehidupan Politik Akan Diperkuat

Akses penyandang disabilitas ke layanan keadilan dan partisipasi mereka dalam kehidupan politik juga akan diperkuat. Upaya penyadaran akan dilakukan pada akses keadilan. Tindakan hukum dan administratif akan diperkuat untuk memastikan bahwa penyandang disabilitas menggunakan hak mereka dalam proses peradilan dan memastikan adaptasi yang sesuai untuk usia dan kecacatan mereka. Upaya akan ditingkatkan untuk memastikan bahwa penyandang disabilitas dapat berpartisipasi dalam proses pemilihan secara mandiri.

Program Diagnosis Awal Akan Tersebar Luas

Ini bertujuan untuk memperkuat layanan kesehatan yang dapat diakses oleh penyandang cacat. Dalam arahan ini, pekerjaan perlindungan dan pencegahan akan dilakukan di area dengan risiko cacat bawaan dan didapat. Program diagnosis dini akan diperluas dan program intervensi dini akan dibentuk pada waktu yang bersamaan. Kemampuan institusi kesehatan dalam merespon kebutuhan penyandang disabilitas seperti akses fisik, peralatan yang sesuai, peralatan dan informasi yang dapat diakses akan ditingkatkan. Akses penyandang disabilitas terhadap obat-obatan, materi medis dan alat yang mereka butuhkan tergantung pada kecacatannya akan difasilitasi dan didukung.

Kurikulum dan Materi Pelatihan Akan Direvisi

Direncanakan untuk memperkuat pendidikan penyandang disabilitas dengan mengevaluasi kemampuan mental dan fisik mereka. Dalam konteks ini, seluruh personel yang bekerja pada semua jenjang pendidikan, termasuk PAUD akan diperkuat secara kualitas dan kuantitas. Kurikulum dan materi pendidikan akan direvisi dalam hal diskriminasi kecacatan.

Status Ekonomi Mereka Akan Diperkuat

Ini juga bertujuan untuk memperkuat status ekonomi para penyandang cacat. Kegiatan bagi penyandang disabilitas untuk beradaptasi dengan pekerjaan dengan keterampilan mereka akan diperluas. Undang-undang tentang hak untuk bekerja dan pekerjaan, termasuk proses rekrutmen, kondisi kerja, pengembangan karir, kondisi kerja yang sehat dan aman, termasuk posting pekerjaan dan formulir lamaran, akan direvisi untuk penyandang disabilitas. Dengan Dana Denda Administratif, bantuan hibah bagi penyandang disabilitas untuk memulai bisnis mereka sendiri akan diperluas dan diaktifkan. Penyandang Disabilitas Turki akan mengambil langkah-langkah untuk mendapatkan manfaat secara efektif dari semua aspek layanan penempatan kerja yang dilakukan di situs Agen Tenaga Kerja.

Halaman Web dan Layanan Perbankan Akan Dapat Diakses

Upaya akan dilakukan untuk meningkatkan kesadaran penyandang disabilitas tentang hak-hak penyandang disabilitas dan layanan publik. Halaman web lembaga publik akan dapat diakses. Aksesibilitas layanan perbankan akan diperluas. Aksesibilitas layanan panggilan darurat akan diperkuat.

Partisipasi Penyandang Cacat dalam Kehidupan Sosial dan Budaya akan Dijamin

Partisipasi penyandang cacat dalam kehidupan sosial dan budaya, pariwisata, perjalanan, hiburan dan kegiatan rekreasi akan diperkuat. Infrastruktur yang diperlukan dan langkah-langkah administratif akan diambil untuk memastikan partisipasi warga penyandang cacat dalam kegiatan olahraga dengan kesempatan yang sama.



obrolan


Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar