Kondisi Asrama Datang Untuk Mereka Yang Menghindari Isolasi

Kondisi Asrama Datang Untuk Mereka Yang Menghindari Isolasi
Kondisi Asrama Datang Untuk Mereka Yang Menghindari Isolasi

Menurut surat edaran yang dikirim oleh Kementerian Dalam Negeri kepada 81 pemerintahan provinsi, orang-orang yang melanggar ketentuan isolasi di rumah akan menyelesaikan proses karantina di asrama atau hostel. Permohonan tersebut juga akan berlaku bagi mereka yang tinggal di tempat sementara yang tidak memiliki kesempatan untuk memenuhi syarat isolasi. Manajemen asrama dan hostel yang akan dialokasikan untuk isolasi akan dilakukan dengan manajer saat ini di bawah koordinasi umum otoritas administratif lokal.


Orang yang melanggar aturan ini, sementara mereka harus diisolasi di rumah mereka, akan mengajukan tuntutan pidana sesuai dengan Pasal 195 TCK. Orang-orang ini akan dikenai isolasi wajib dengan dipindahkan ke asrama atau asrama oleh pemerintah untuk menyelesaikan proses isolasi.

Pelayanan ke 81 jabatan gubernur provinsi "Isolasi di Asrama dan Hostel" mengirim surat edaran tentang masalah ini. Dalam surat edaran tersebut, disebutkan bahwa penting untuk mematuhi langkah yang diambil dan aturan yang ditentukan agar dapat secara efektif melanjutkan upaya melawan epidemi virus corona selama periode kehidupan sosial yang terkendali.

Dengan surat edaran yang sebelumnya dikirim ke gubernur; Dinyatakan bahwa sistem pengawasan dan tindak lanjut yang efektif telah ditentukan untuk orang-orang yang telah melakukan kontak dengan orang-orang yang menghabiskan proses isolasi di rumah mereka (kecuali dalam kasus dengan perjalanan penyakit yang parah), yang menunjukkan gejala penyakit atau yang telah didiagnosis sesuai.

Di sisi lain, dalam isolasi orang-orang dengan diagnosis Covid-19 atau dengan kontak di tempat-tempat seperti area di mana pekerja pertanian musiman berlindung, lokasi konstruksi; Dinyatakan bahwa berbagai kesulitan ditemui karena sifat sementara dari tempat-tempat tersebut dan kurangnya kesempatan untuk menyediakan kondisi isolasi. Dalam Surat Edaran tersebut juga disebutkan bahwa meskipun telah dilakukan pembinaan dan inspeksi melalui Pusat Pengendalian Wabah Provinsi / Kabupaten, namun diketahui bahwa beberapa orang yang diberikan keputusan isolasi yang bertentangan dengan tindakan pencegahan dan meninggalkan tempat tinggalnya, membahayakan kesehatan masyarakat dan menyebabkan penyakit tersebut dapat menular ke orang lain.

Dalam ruang lingkup ketentuan mengenai “orang yang sakit atau diduga sakit” dalam Pasal 1593 UU Kesehatan Masyarakat No.72, tindakan yang dilakukan adalah sebagai berikut:

Menurut ini;

1- Tempat-tempat seperti Asrama / Asrama akan ditentukan oleh gubernur agar dapat melewati / menyelesaikan proses isolasi masyarakat yang tinggal di tempat sementara yang melanggar ketentuan isolasi atau tidak berkesempatan memberikan ketentuan isolasi.

2- Asrama atau asrama yang akan dialokasikan ke gubernur oleh kementerian terkait akan bekerja sesuai dengan pembagian tugas berikut:

  • Manajemen asrama atau hostel akan disediakan oleh administrator saat ini di bawah koordinasi umum gubernur setempat yang akan ditunjuk oleh Gubernur.
  • Kebutuhan personel asrama atau hostel ini akan dipenuhi dengan menugaskan personel dari lembaga dan organisasi publik lain jika diperlukan oleh gubernur.
  • Semua jenis layanan kebersihan dan kebutuhan logistik asrama atau hostel lainnya akan dipenuhi oleh AFAD.
  • Kebutuhan gizi orang-orang yang diputuskan untuk diisolasi di asrama atau asrama dan tenaga yang ditugaskan akan dipenuhi oleh Bulan Sabit Merah di bawah koordinasi AFAD.
  • Tenaga kesehatan yang memadai akan ditugaskan oleh Gubernur untuk mengamati status kesehatan orang-orang yang diputuskan untuk diisolasi di asrama atau asrama, untuk mengoordinasikan rujukan mereka ke institusi kesehatan bila diperlukan secara medis, dan untuk memastikan bahwa personel yang ditugaskan bekerja sesuai dengan langkah-langkah yang ditentukan dalam memerangi epidemi.
  • Tidak ada pengunjung yang akan diterima di asrama atau hostel.
  • Keamanan asrama dan hostel akan dijaga selama 24 jam di bawah pengawasan otoritas lokal, dan petugas keamanan / penegakan hukum yang cukup akan ditugaskan untuk ini.
3- Meskipun keputusan tentang isolasi telah dibuat di rumah / tempat tinggal, pekerja pertanian dan konstruksi yang bekerja dalam pekerjaan sementara dan musiman serta isolasi karena berbagai alasan
orang yang tidak memiliki perumahan yang layak untuk menjalani prosesnya; Mereka akan ditempatkan di asrama atau asrama yang dialokasikan oleh pemerintah dan masa isolasi akan diselesaikan di sini. Biaya makanan dan akomodasi orang-orang ini selama isolasi mereka akan ditanggung oleh pemerintahan.
4- Orang-orang yang bertindak menentang keputusan isolasi dengan cara yang berbeda-beda, terutama untuk meninggalkan rumah mereka sebagai hasil dari inspeksi yang dilakukan ketika mereka harus diisolasi di rumah;
  • Tindakan administratif yang diperlukan akan diambil dalam kerangka Edaran kepentingan kami dan pengaduan pidana akan diajukan sesuai dengan Pasal 195 TCK.
  • Selain itu, akan dikirim ke asrama atau hostel untuk menyelesaikan proses isolasi oleh Pemerintah dan tunduk pada isolasi wajib.

Keputusan yang diperlukan oleh Gubernur / Gubernur Kabupaten dalam kerangka prinsip tersebut di atas akan segera diambil sesuai dengan Pasal 27 dan 72 UU Kesehatan Umum. Tidak akan ada gangguan dalam aplikasi, tidak ada keluhan yang akan ditimbulkan. Proses peradilan yang diperlukan akan dimulai dalam ruang lingkup Pasal 195 KUHP Turki mengenai pembentukan tindakan administratif sesuai dengan artikel terkait dari Undang-Undang Kebersihan Umum dan perilaku kriminal mereka yang tidak mematuhi keputusan yang diambil.



obrolan

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar