Skandal Baru dari TCDD! Batasan Kuota untuk Penyandang Cacat yang Menggunakan Jalur YHT Gratis

Batasan Kuota oleh TCDD untuk Penyandang Cacat Menggunakan Jalur YHT Gratis
Batasan Kuota oleh TCDD untuk Penyandang Cacat Menggunakan Jalur YHT Gratis

Selama periode pandemi, TCDD yang mengambil langkah pencabutan hak transportasi gratis bagi penyandang disabilitas di Kereta Cepat (YHT) dan layanan kereta jalur utama, sementara itu memberlakukan praktik skandal. Terungkap bahwa TCDD memberlakukan batas kuota sebesar 14 persen bagi penyandang disabilitas yang menggunakan jalur Kereta Kecepatan Tinggi secara gratis.


Diketahui bahwa Direktorat Jenderal TCDD, yang mencabut hak transportasi gratis yang diberikan oleh undang-undang untuk penyandang disabilitas di Kereta Cepat dan kereta antarkota lainnya, tetapi mundur selangkah karena reaksi tersebut, memulai aplikasi "kuota rahasia" untuk membatasi perjalanan gratis bagi penyandang cacat. Menurut praktik kuota yang diterapkan oleh TCDD tanpa mengungkapkannya kepada publik, hanya 400 orang penyandang disabilitas yang diberikan hak perjalanan gratis di atas kereta yang terdiri dari 8 orang, dan hanya 600 orang penyandang disabilitas di atas kereta yang terdiri dari 10 orang. Dengan adanya kuota TCDD 226 menghindari pengungkapan hak-hak penyandang cacat di Turki yang terdiri dari asosiasi penyandang disabilitas Transportasi telah mengumumkan Platform Hak.

Utku Çakırözer, Deputi CHP Eskişehir, membawa "kuota rahasia" ke dalam agenda Majelis ke Karaismailoğlu yang adil dan Menteri Keluarga, Perburuhan dan Layanan Sosial Zehra Zümrüt Selçuk, "Apakah Anda mengetahui praktik kuota ilegal ini? Apakah Anda akan memulai penyelidikan terhadap mereka yang melakukan praktik ilegal ini? " Dia bertanya.

Aplikasi Skandal: Larangan Rahasia Orang Cacat

Selama periode pandemi, TCDD mencabut hak transportasi gratis bagi penyandang disabilitas di Kereta Cepat dan layanan kereta jalur utama, dan menghentikan praktik ini setelah reaksi organisasi non-pemerintah dan partai politik. Dalam sebulan terakhir, Direktorat Jenderal TCDD telah menerapkan skandal baru. Terungkap bahwa TCDD memberlakukan batasan kuota bagi penyandang disabilitas yang menggunakan jalur Kereta Cepat secara gratis. Direktorat Jenderal TCDD memberikan kuota mulai dari 400 hingga 600 kursi untuk penyandang disabilitas di kereta berkapasitas 8-10 orang. Administrasi TCDD ingin agar pembatasan terhadap penyandang cacat dirahasiakan. Di tengah, di provinsi, instruksi diberikan untuk tidak membuat pernyataan tentang masalah ini.

Asosiasi Mengungkap Kuota Rahasia

Diketahui bahwa TCDD menginginkan aplikasi kuota, yang diprakarsai melawan undang-undang nomor 4736, yang mengatur hak perjalanan gratis bagi penyandang disabilitas di kereta, dirahasiakan. Namun, adanya kuota rahasia diungkap oleh lembaga swadaya masyarakat yang memperjuangkan hak-hak penyandang disabilitas. Petugas TCDD yang awalnya menjawab 'Tidak ada kuota seperti itu' untuk aplikasi Platform Hak Penyandang Disabilitas yang terdiri dari 226 asosiasi, harus memverifikasi keberadaan kuota setelah asosiasi menunjukkan dokumen yang dimilikinya. Dalam siaran pers yang dibuat atas nama platform, mereka mengatakan, "TCDD tidak ada dulu, saat kami tunjukkan bukti, mereka bilang 'kami berikan kuota 14 persen". Menurut ketetapan kami, 4 persen per kereta, mereka menetapkan kuota 8-10 kursi untuk setiap kereta, meski 4 persen atau 14, jelas melanggar undang-undang yang mengatur tentang perjalanan gratis bagi penyandang cacat. Tindakan luar biasa dapat diambil dalam keadaan luar biasa, tetapi ini harus dilakukan dengan berbicara kepada kami yang mendapatkan keuntungan dari hak-hak ini. TCDD tidak bertemu dengan kami atau mengumumkan keputusannya kepada publik. "Ini pertama-tama bertentangan dengan prinsip kesetaraan dan merupakan pelanggaran larangan diskriminasi."

Çakırözer: TCDD Secara Publik Melakukan Kejahatan

Çakırözer bereaksi terhadap pembatasan baru yang diberlakukan oleh Direktorat Jenderal TCDD tentang hak warga penyandang disabilitas atas transportasi gratis. Çakırözer berkata, “Ini adalah pembatasan kebebasan bepergian yang dijamin oleh Konstitusi kita. Ini bertentangan dengan undang-undang nomor 4736 yang mengatur hak transportasi gratis bagi penyandang cacat. Menurut Pasal 122 TCK, hal tersebut termasuk tindak pidana karena menghalangi seseorang untuk menggunakan layanan tertentu yang ditawarkan kepada publik karena disabilitas. Tentunya hal tersebut merupakan pelanggaran terhadap Konvensi Internasional Hak-hak Penyandang Disabilitas. "Pembatasan yang melanggar hukum dan kriminal ini harus segera diakhiri."

Çakırözer menunjukkan bahwa sebagian besar warga penyandang disabilitas menggunakan YHT dan layanan kereta antarkota lainnya untuk alasan kesehatan, dan menarik perhatian bahwa pembatasan tersebut menghalangi akses ke layanan kesehatan. Çakırözer berkata, “Warga cacat kami melakukan perjalanan dari Eskişehir ke Konya dan Ankara ke Istanbul untuk menerima layanan kesehatan atau menyelesaikan pendidikan mereka. Sekarang, penerapan kuota TCDD yang memalukan ini akan mencegah jutaan penyandang disabilitas dari perjalanan gratis. Ini juga akan mencegah penyandang disabilitas mengakses pengobatan dan pendidikan, ”katanya.

Pindah ke Parlemen, Meminta Dua Menteri

Çakırözer, yang membawa peraturan TCDD yang menghapuskan hak perjalanan gratis bagi penyandang disabilitas ke dalam agenda Majelis Besar Nasional Turki, memberikan pertanyaan parlemen kepada Menteri Transportasi dan Infrastruktur Adil Karaismailoğlu dan Menteri Tenaga Kerja Keluarga dan Kebijakan Sosial Zehra Zümrüt Selçuk untuk dijawab. Çakırözer meminta jawaban dari para menteri untuk pertanyaan-pertanyaan berikut:

  • “Apakah Anda mengetahui praktik penerapan pembatasan kuota bagi penyandang disabilitas kita yang berhak mendapatkan perjalanan gratis dengan Kereta Cepat dan layanan kereta penumpang antarkota lainnya?
  • Apakah keputusan ini diambil atas arahan Kementerian Transportasi dan Infrastruktur?
  • Apakah Kementerian Keluarga, Tenaga Kerja dan Layanan Sosial, yang bertanggung jawab atas hak-hak disabilitas, menyetujui keputusan ini?
  • Jika keputusan memberlakukan kuota angkutan gratis bagi penyandang disabilitas tepat, apa dasar hukumnya? Bukankah pemberlakuan pembatasan ini tanpa mengubah Undang-Undang Nomor 4736 yang memberikan hak bagi penyandang disabilitas untuk mendapatkan angkutan gratis di dalam kota dan kereta antarkota, jelas merupakan pelanggaran hukum?
  • Bukankah pembatasan yang sama bertentangan dengan Konvensi Internasional tentang Hak Penyandang Disabilitas?
  • Mengapa keputusan itu tidak dipublikasikan? Mengapa penumpang tidak diberi tahu tentang gerai TCDD dan penjualan online?
  • Benarkah instruksi 'aplikasi ini harus dirahasiakan' telah dikirim ke gerbang tol dan direktorat Layanan Penumpang di provinsi, dan staf disarankan untuk tidak memberi tahu penumpang penyandang cacat?
  • Benarkah tuduhan Dirjen TCDD memprakarsai praktek illegal ini dengan alasan “kita tidak bisa mendapatkan cukup uang karena penyandang disabilitas, bahkan merugi”?
  • Akankah Kementerian Keluarga, Tenaga Kerja, dan Layanan Sosial memulai tindakan untuk menghapus praktik yang melanggar hukum ini?
  • Apakah Anda berniat untuk melakukan investigasi terhadap mereka yang melakukan praktik ilegal ini? ”


obrolan


Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar