Beban Finansial Wabah Coronavirus di Kereta 400 Juta TL

Beban Finansial Wabah Coronavirus di Kereta 400 Juta TL
Beban Finansial Wabah Coronavirus di Kereta 400 Juta TL

Beban keuangan angkutan kereta api akibat wabah virus corona mulai muncul secara bertahap. Dalam lingkup tindakan melawan epidemi, penumpang diangkut dengan kapasitas 50 persen dengan kereta api berkecepatan tinggi (YHT); Alih-alih 52, hanya 20 perjalanan yang dapat dilakukan per hari. Setidaknya 225 penumpang diangkut dalam satu waktu. Pelayanan kereta jalur utama sudah tidak dilakukan selama 6 bulan terakhir. Oleh karena itu, pendapatan TCDD Tasimacilik menurun secara signifikan. Diperkirakan TCDD Tasimacilik yang ditutup pada 2019 dengan kerugian 1.1 miliar TL, bisa merugi 300-400 juta lebih tahun ini.


Menurut berita Olcay Aydilek dari Habertürk; “Wabah virus korona yang mematikan sangat mempengaruhi industri transportasi, khususnya penerbangan. Dalam skala global, industri penerbangan sedang bergulat dengan krisis besar karena tidak cukupnya permintaan penumpang dibandingkan periode sebelumnya meskipun telah dilakukan langkah-langkah normalisasi. Negara mendukung maskapai penerbangan dengan berbagai cara untuk mencegah kemungkinan kebangkrutan di industri. Dianggap bahwa langkah-langkah tersebut mungkin akan muncul pada periode berikutnya.

SEKTOR KERETA API JUGA MENANTANG

Pengurangan perjalanan sebanyak mungkin juga memaksa transportasi kereta api. Perusahaan transportasi kereta api juga menghadapi kerugian pendapatan yang serius karena jumlah penumpang turun drastis.

KERUSAKAN AKAN MENINGKAT

TCDD baru-baru ini dibagi menjadi dua direktorat jenderal terpisah sebagai infrastruktur dan manajemen. TCDD Tasimacilik bertanggung jawab atas transportasi penumpang dan barang.

TCDD Tasimacilik menghentikan YHT, jalur utama dan layanan kereta regional pada bulan Maret, ketika epidemi dimulai.

Dengan langkah-langkah normalisasi, penerbangan YHT dimulai kembali pada minggu terakhir bulan Mei. Dalam lingkup tindakan melawan epidemi, penumpang telah diangkut dengan kapasitas 50 persen sejak akhir Mei; Bukan 52, hanya ada 20 perjalanan sehari. Setidaknya 225 penumpang diangkut dalam satu waktu.

Konvensional atau "kebiasaan" untuk dilakukan dengan apa yang disebut kereta jalur utama (antara berbagai provinsi di Turki) masih belum waktunya untuk memulai.

Situasi ini akan menurunkan pendapatan TCDD Tasimacilik dan menambah kerugiannya. TCDD Tasimacilik menutup tahun 2019 dengan kerugian 1.1 juta TL. Dihitung, kerugian tahun 2020 bisa melebihi 1.5 miliar TL akibat penurunan jumlah penumpang dan penerbangan akibat wabah virus corona.

PENINGKATAN BEBAN YANG SIGNIFIKAN

Sumber menyatakan bahwa kinerja yang lebih tinggi ditunjukkan pada angkutan barang setiap hari dan mengatakan, “Bisa dikatakan angkutan barang telah melebihi data tahun sebelumnya. Ada penumpang juga, sebagian dari kerugian ini ditutupi oleh keuntungan kargo ”.



obrolan

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar