Bisakah Virus Corona Menyebabkan Kelumpuhan?

Bisakah Virus Corona Menyebabkan Kelumpuhan?
Bisakah Virus Corona Menyebabkan Kelumpuhan?

Menekankan bahwa virus dapat menyebabkan pembekuan darah yang dapat menyebabkan kelumpuhan parah, Spesialis Neurologi Rumah Sakit Romatem Dr. Metin Güzelcik berkata, “Kami belajar lebih banyak tentang pandemi setiap hari.


Jumlah kasus melebihi 30 juta pada epidemi virus korona yang melanda seluruh dunia. Virus, yang awalnya diketahui hanya menyerang paru-paru kita, kini bermanifestasi dengan gejala lain di tubuh kita setiap hari. Menekankan bahwa virus dapat menyebabkan pembekuan darah yang dapat menyebabkan kelumpuhan parah, Spesialis Neurologi Rumah Sakit Romatem Dr. Metin Güzelcik berkata, “Kami belajar lebih banyak tentang pandemi setiap hari. Coronavirus bersifat prothrombotik, yang artinya darah cenderung menjadi kental atau lengket. Keadaan ini menyumbat pembuluh darah yang menuju ke otak dan aliran darah di bagian otak tertentu bisa terganggu sehingga menimbulkan gejala kelumpuhan, ”ujarnya.

Perjuangan melawan Coronavirus (Covid - 19), yang muncul di Wuhan, Cina, terus berlanjut tanpa melambat. Sementara studi vaksinasi terus melawan epidemi global ini, virus menunjukkan efek yang berbeda pada manusia. Salah satunya adalah kondisi stroke (kelumpuhan) yang terlihat sebagai akibat dari efek neurologis epidemi.

Studi menunjukkan bahwa orang di bawah 45 tahun lebih terpengaruh

Menekankan bahwa virus corona bisa menyebabkan pembekuan darah yang bisa mengakibatkan kelumpuhan parah, meski tergolong infeksi paru-paru, kata Spesialis Neurologi Rumah Sakit Romatem. Metin Güzelcik berkata, “Gumpalan ini bisa masuk ke paru-paru dan menghalangi aliran darah ke paru-paru yang disebut emboli paru, atau bisa pergi ke sirkulasi otak dan menyebabkan stroke iskemik. Virus yang pernah dialami sebelumnya seperti Influenza dan Herpes juga dikaitkan dengan serangan jantung dan cerebral palsy. Mungkin juga ada reaksi berlebihan pada sistem kekebalan yang sebagian memicu stroke, yang menyebabkan peradangan di tubuh dan otak. Keadaan ini dapat terjadi pada semua pasien tanpa memandang usia, bahkan tanpa gejala. "Studi yang dilakukan dalam enam bulan terakhir menunjukkan bahwa stroke akibat virus corona lebih sering terjadi pada pasien muda di bawah usia 45 tahun."

'Waktu Adalah Otak'

Güzelcik melanjutkan kata-katanya sebagai berikut: Tekanan darah yang tidak terkontrol, pola makan yang tidak sehat, diabetes, merokok, kolesterol tinggi, dan gaya hidup yang tidak banyak bergerak adalah beberapa faktor risiko terbesar yang menyebabkan munculnya situasi ini. Namun jangan dilupakan bahwa stroke 80 persen dapat dicegah. Juga, 4 setengah jam pertama sangat penting. Itulah mengapa kita bisa mengatakan 'Waktu adalah Otak'. Karena setiap detik keterlambatan pengobatan bisa mengakibatkan 30.000 kematian sel otak. Gejalanya bisa berupa masalah yang terjadi di bagian wajah tertentu, mati rasa di lengan, gangguan bicara. Pada saat yang sama, ada kemungkinan kasus flu yang tinggi karena musim. Terkadang situasi yang kita habiskan dengan obat dan pil ini bisa berbahaya. Orang dengan infeksi flu parah dan kondisi yang tidak diobati dapat menyebabkan radang otak. "



obrolan


Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar