Pelaut Wanita Pertama di Garis Kota Istanbul yang Berusia 169 Tahun

Pelaut Wanita Pertama di Garis Kota Istanbul yang Berusia 169 Tahun
Pelaut Wanita Pertama di Garis Kota Istanbul yang Berusia 169 Tahun

Untuk pertama kalinya, pelaut perempuan mulai bekerja di Garis Kota IMM yang berusia 169 tahun. Cita-cita lima pelaut perempuan muda, usia 19-23 tahun, berpendidikan kelautan SMA dan universitas, adalah menjadi nakhoda kapal.


Yang pertama terjadi di Kota Metropolitan Istanbul, yang mempekerjakan lebih banyak wanita setiap hari. Direktorat Jenderal Garis Kota IMM merekrut lima pelaut perempuan.

PEREKRUTAN BERBASIS KOMITMEN TELAH DIBUAT

Sementara pelaut perempuan direkrut, syaratnya dicari agar mereka lulus dari sekolah menengah kejuruan maritim, telah menyelesaikan magang dan memiliki pengalaman di laut. Selain itu, kriteria seperti perencanaan karir pribadi, semangat kemaritiman dan kepatuhan terhadap budaya perusahaan juga menjadi penentu. Untuk saat ini, pelaut perempuan bertugas di kapal antara pukul 08.00-17.00. Setelah tempat tinggal di feri diatur, mereka akan dapat bekerja di kapal 24 jam sehari seperti pelaut lainnya.

FAKTOR GENDER TIDAK AKAN MENENTUKAN RECRUITMENT

Menyatakan bahwa mereka menghapus faktor gender dari kriteria perekrutan, Manajer Umum Garis Kota Sinem Dedetaş berkata, “Tidak ada pelaut perempuan yang pernah bekerja di institusi kami sampai sekarang. Teman-teman baru kami sangat bersemangat. Mereka memilih untuk mengerjakan kapal itu sendiri. Mereka menjalani prosedur yang sama seperti pelaut kami yang lain. Kami melihat bahwa mereka memiliki ambisi dan prestasi, dan kami dengan senang hati merekrut mereka ke tim kami. Jika pekerjaan dilakukan dengan sukarela dan penuh kasih sayang, menurut saya seharusnya tidak ada perbedaan antara pria dan wanita. "Itu membuat perbedaan dalam kesuksesan dan kualitas pekerjaan, melakukan pekerjaan dengan cinta dan keinginan."

Dedetaş, General Manager wanita pertama di perusahaan, berkata: “Hal terbaik adalah kami mematahkan persepsi bahwa 'seorang wanita bukanlah pelaut'. Saya pikir kami menghilangkan pendekatan seksis dengan memulai pelaut perempuan kami. Kabar baiknya, kewanitaan tidak akan menjadi penghalang jika Anda memiliki kompetensi dan prestasi yang memadai dalam melamar pekerjaan. Wanita bisa melamar dengan ketenangan pikiran. "

MEREKA TIDAK AKAN MENYERAH DARI MIMPI MEREKA

Özge Alp, salah satu pelaut, berusia 23 tahun. Setelah bekerja di industri kapal pesiar sebentar, dia melamar ke Kariyer.ibb. Alp berkata, “Saya dipanggil untuk wawancara dua minggu setelah lamaran saya dan akhirnya saya dipekerjakan. Deniz adalah hasrat untukku sejak kecil. Saya juga berselancar, penyelam saya. Sepanjang pendidikan saya, saya diberitahu, 'Seorang wanita tidak bisa menjadi pelaut, dia tidak bisa menempuh perjalanan jauh', dan saya diharapkan untuk menyerah. Saya mengejar impian saya, dan sekarang saya bangga bekerja di kapal City Lines. Saya belajar sebagai kapten jarak dan jalan dekat di universitas. “Tujuan saya di sini adalah menjadi kapten di masa depan,” katanya.

Beyza Adıgüzel berusia 20 tahun. Saat masih SMA, dia magang di kapal feri City Lines. Adıgüzel berkata, “Magang adalah keuntungan dan pengalaman besar bagi saya. Saya selalu ingin melihat diri saya di sini. Garis Kota membuka jalan bagi kami. Saya sangat senang dan bangga sekarang. Kita semua bekerja dalam kondisi yang sama dan memenuhi tugas yang sama di dewan. Kami tidak hanya melempar tali dan mengambilnya. Sesuai kebutuhan kita ambil bagian dalam perawatan kapal dan sikap di anjungan, ”ujarnya.

Aynur Avcı berusia 21 tahun. Avci juga mengambil langkah pertama dalam pengiriman dengan menyelesaikan magang sekolah menengahnya di kapal feri City Lines. Menjelaskan bahwa dia telah menjadi pecinta laut sejak masa kanak-kanak, Avci berkata, “Ketika saya masih menjadi siswa maritim, saya diberitahu 'Jangan menjadi pelaut, jadilah perawat, guru, dokter'. Setelah lulus, saya melamar pekerjaan di beberapa tempat. Namun, karena saya seorang wanita, mereka bahkan tidak mau melihat CV saya. Dikatakan, 'Apa yang wanita itu lakukan di kapal? Dengan mendaftar ke Kariyer.ibb, saya pikir saya bisa selangkah lebih dekat dengan impian saya. Jadi itu terjadi. Saya mendapat tanggapan yang sangat baik dari penumpang saat bertugas. Bahkan ada yang shalat, ucapkan 'Masallah' dan tepuk tangan, ”ujarnya.

YANG TERMUDA ADALAH 19 TAHUN

İmran Bayar berusia 21 tahun. Menyatakan bahwa ia belum menemukan perilaku seksis di kapal hingga saat ini, Bayar mengatakan, “Reaksi pertama penumpang yang melihat kami sangat cantik, saya bisa melihat keterkejutan mereka dari penampilan mereka. Perhatikan kita semua. 'Akankah mereka mampu melakukannya?' Ada juga yang melihatnya. Tapi kami melakukannya dan kami bangga, ”katanya.

Dilara Çapa, sebaliknya, adalah perempuan pelaut termuda, namun berusia 19 tahun. Menyatakan bahwa City Lines melamar pekerjaan tanpa mengetahui bahwa itu akan mempekerjakan pelaut perempuan, Çapa berkata, “Tidak ada diskriminasi gender di lingkungan kapal. Kita semua melakukan pekerjaan yang sama. Saya mengamati bahwa penumpang kami senang berada di kapal. Siapa tahu, mungkin kita akan jadi kapten perempuan pertama di Garis Kota, ”ucapnya.

Peragaan slide ini membutuhkan JavaScript.



obrolan


Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar