Hukuman Berat di Jalan bagi Mereka yang Memberikan Informasi Yang Salah kepada Tim Radiasi Korona

Hukuman Berat di Jalan bagi Mereka yang Memberikan Informasi Yang Salah kepada Tim Radiasi Korona
Hukuman Berat di Jalan bagi Mereka yang Memberikan Informasi Yang Salah kepada Tim Radiasi Korona

Kementerian Dalam Negeri mengirimkan surat edaran kepada 81 Gubernur Provinsi tentang menginformasikan kontak dengan benar. Dalam Surat Edaran tersebut, diingatkan bahwa Dewan Tindak Lanjut Studi Penambalan (Fillation Studies Follow-up Board) dibentuk untuk memastikan bahwa orang dengan diagnosis virus corona atau kontak yang dibawa ke isolasi di rumah mematuhi ketentuan isolasi yang ditentukan oleh Kementerian Kesehatan.


Dengan surat edaran yang sebelumnya dikirim ke provinsi, keputusan untuk menyelesaikan proses isolasi dari orang-orang yang melanggar ketentuan isolasi atau yang tidak memiliki kesempatan untuk memberikan ketentuan isolasi di dalam Pusat Pengendalian Wabah Provinsi untuk memastikan bahwa tindakan yang diambil dalam memerangi epidemi diterapkan secara efektif di lapangan. Diingatkan bahwa itu diberikan.

Dalam surat edaran tersebut, pasien yang terdiagnosis virus Corona pada stadium saat ini memberikan informasi yang tidak lengkap dalam beberapa kasus (seperti tidak memberikan informasi akurat tentang contact person yang bekerja di sektor swasta karena masalah ekonomi); Dalam beberapa kasus, ditetapkan bahwa orang-orang yang tidak benar-benar berhubungan (seperti memberitahu personel publik sebagai kontak untuk alasan yang berbeda) dilaporkan sebagai contact person, dan tindakan berikut diminta untuk diambil.

Dewan Kebersihan Provinsi / Kabupaten memutuskan pernyataan / pemberitahuan yang tidak lengkap atau menyesatkan atau tidak benar yang dibuat oleh pasien yang didiagnosis dengan virus corona tentang narahubung, dan pasal 206 KUHP Turki, tentang mereka yang terlibat dalam tindakan tersebut, membuat pernyataan palsu kepada pejabat publik yang memiliki kewenangan untuk mengeluarkan dokumen resmi. orang yang ditemukan akan dijatuhi hukuman penjara dari tiga bulan sampai dua tahun atau denda yudisial. ”Tindakan yang diperlukan akan diambil dalam ruang lingkup ketentuan.

Gubernur / Gubernur Kabupaten tidak akan menimbulkan gangguan dalam pelaksanaannya, dan jika ditemukan pernyataan yang salah, tidak lengkap dan menyesatkan, tindakan administratif akan diambil sesuai dengan pasal-pasal yang relevan dalam UU Kebersihan Umum.

Proses peradilan yang diperlukan akan dimulai dalam ruang lingkup Pasal 206 KUHP Turki tentang perilaku kriminal.



obrolan


Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar