Masker Berbahan Kerah Leher dan Kain Bandana Bahaya Lempar

Masker Berbahan Kerah Leher dan Kain Bandana Bahaya Lempar
Masker Berbahan Kerah Leher dan Kain Bandana Bahaya Lempar

TÜDEF: “Kami memanggil Kementerian Kesehatan dan TSE. Semua masker di pasaran telah diuji keamanannya dan hasilnya diumumkan ke publik kami sebagai tempat umum.


TÜDEF: “Masker yang terbuat dari kerah leher dan kain bandana menyebarkan virus lebih jauh. Tidak semua produk seperti masker di pasaran aman "

TÜDEF: "Hal terburuk adalah membawa topeng di bawah dagu, kami membawa virus yang menumpuk di sana ke dalam mulut dan hidung"

TÜDEF: "Konsumen mengatakan bahwa masker karet bulat dan pendek melukai telinga".

Sinan Vargı, Wakil Ketua Federasi Asosiasi Konsumen, yang bernama pendek TÜDEF, dan Presiden Komisi Makanan dan Kesehatan; Kami memiliki kekhawatiran serius tentang keamanan masker yang dijual di pasar ”dan membuat pernyataan berikut.

Itu dijual dalam masker yang tidak seaman masker yang aman. Masker teraman, masker bedah medis memiliki permeabilitas virus yang sangat rendah, tetapi ada masker yang diproduksi dengan berbagai logo berwarna pada kain poliester di negara kita. Kami menghirup pewarna ini sepanjang hari. Cat yang digunakan dalam masker yang diwarnai dan dapat dicuci yang terbuat dari kain mikrofiber untuk anak-anak dan seberapa aman masker ini. Beberapa bahan, yang diproduksi sebagai pengikat leher, bandana tetapi juga digunakan sebagai masker korona akhir-akhir ini, menyebabkan virus corona terbawa lebih jauh dengan membelah air liur. Meskipun masker campuran katun dan poliester sedikit lebih aman, tidak semua masker katun aman dibandingkan dengan tenunannya. Dalam pengujian sederhana yang dilakukan di Duke University di AS di bawah sinar laser dan pengujian bahan yang digunakan dalam berbagai topeng dan topeng, diperoleh hasil yang sangat menarik. Jika permeabilitas masker bedah medis adalah 0,1, permeabilitas beberapa jenis masker kapas adalah tiga kali lipat, yaitu hingga 0.3. Sekali lagi, kami melihat bahwa banyak orang di pasar mengenakan produk yang terbuat dari kain yang lebih tipis seperti bandana dan kerah leher sebagai masker. Tingkat permeabilitasnya adalah 1. Dengan kata lain, telah dijelaskan bahwa mereka tidak memiliki tingkat perlindungan dan menyebabkan virus terangkut lebih jauh dengan membagi partikel yang keluar dari mulut. Permeabilitas masker semacam itu akan meningkat seiring waktu, dan menurut kami masker medis kedua harus dipakai di dalamnya. Ada juga rumor di kalangan masyarakat kita bahwa setelah memakai masker dilakukan pengujian dengan cara meniup korek api, jika api padam, ada rumor bahwa masker tidak aman, atau ada pendapat yang mengatakan tidak aman jika melewati air.

Wakil Ketua TÜDEF Sinan Vargı mengatakan, "Ada masker yang disetujui TSE di pasaran, tetapi ada produk yang belum lulus uji keamanan apa pun tanpa persetujuan ini. Meskipun setiap lapisan masker tiga lapis harus dibuat dari kain terpisah, kami melihat bahwa beberapa orang pasar tidak memproduksi sesuai dengan standar ini. Hal terpenting dalam mencegah penyebaran virus corona adalah kecepatan filtering pada masker, permeabilitas udara dan kriteria keselamatan yang diperlukan tentang bagaimana mencegah beban virus harus diuji. Selain itu, aplikasi kode QR pada topeng harus dibawa dalam hal pelacakan. Konsumen kami mengeluh bahwa masker karet bundar dan pendek mereka menyebabkan luka karena mengiritasi bagian belakang telinga. Mereka menyatakan bahwa masker karet lebar dan panjang lebih nyaman ”.

Vargı berkata, “Kami memanggil Kementerian Kesehatan dan Institut Standar Turki. Bahan apa pun yang digunakan sebagai masker di pasaran, kapas, poliester, dicelup dan bisa dicuci, semuanya harus diuji dengan mengambil sampel dan hasil tes ini harus dibagikan kepada orang-orang kami sebagai film tempat umum pendidikan. Sangat sulit untuk mengalahkan epidemi korona dengan beberapa masker yang dijual di pasaran. "Dia berkata di formulir.

Kantor Berita Hibya



obrolan

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar