Menteri Koca Bertemu dengan Direktur Kesehatan 6 Provinsi

Menteri Koca Bertemu dengan Direktur Kesehatan 6 Provinsi
Menteri Koca Bertemu dengan Direktur Kesehatan 6 Provinsi

Menteri Kesehatan Dr. Fahrettin Koca membuat pernyataan kepada pers setelah Pertemuan Penilaian Regional diadakan di Diyarbakır dimana provinsi Diyarbakır, Mardin, Şanlıurfa, Batman, Siirt dan Şırnak dibahas.


Menteri Koca mengunjungi Gubernur Diyarbakir Münir Karaloğlu pada perhentian pertama programnya dan menerima informasi tentang wabah virus Corona (Kovid-19) dan investasi kesehatan di kota tersebut. Menyatakan perjalanan wabah virus Corona di Diyarbakir dan investasi kesehatan di provinsi tersebut merupakan dua agenda terpenting dalam pernyataannya, Koca menyatakan bahwa mereka berkesempatan memperoleh informasi dan konsultasi tentang jalannya pelayanan kesehatan, kebutuhan dan tuntutan solusi.

"Filyasyo Turki di dunia, itu adalah salah satu negara terbaik yang mengikuti kontak"

Mengatakan, “Sementara jumlah kasus di beberapa provinsi tetap konstan atau menurun, kami menyaksikan beberapa gambar yang tidak kami inginkan di beberapa provinsi di mana epidemi terkendali sebelumnya,” kata Menteri Koca, “Diyarbakir telah menjadi salah satu provinsi di mana kami telah melihat peningkatan kasus yang tinggi baru-baru ini. "Kami mengalami hari-hari sulit tidak hanya di Diyarbakir, tetapi juga di provinsi Anatolia Tenggara kami."

Menekankan bahwa mereka terus bertarung dengan gubernur, direktur provinsi, kepala dokter, dan pasukan kesehatan di wilayah tersebut, Koca mengatakan:

“Dengan intervensi cepat dan efektif yang kami lakukan selama periode ini, hari ini situasi telah dikendalikan secara luas. Kami dengan cepat meningkatkan 200 tim pengarsipan yang ada menjadi 385. Saya selalu menggarisbawahi bahwa semakin cepat kita dapat mengisolasi kontak, semakin baik kita dalam pengendalian epidemi. Turki filyasyo dunia, jadi hubungi salah satu negara terbaik yang mengikuti. Hari ini, saya dapat dengan mudah mengatakan bahwa tingkat kasus kami telah menurun sebesar 3 persen dibandingkan dengan 49 minggu yang lalu. "

Menteri Koca, yang datang ke Diyarbakir untuk melihat situasi di wilayah tersebut di lokasi dan untuk mencari solusi atas masalah yang memerlukan intervensi segera, situasi terkini di provinsi dalam pertemuan yang diadakan dengan partisipasi dari direktur kesehatan provinsi, dokter kepala dan koordinator lapangan Diyarbakır, Mardin, Şanlıurfa, Batman, Siirt dan Şırnak di ruang rapat gubernur, mengevaluasi kebutuhan dan infrastruktur kesehatan.

Menteri Koca, dalam pernyataannya kepada pers, menyatakan bahwa mereka menyelesaikan penyelidikan di Diyarbakir dan membahas situasi terkini di wilayah tersebut, dan bahwa mereka mengevaluasi situasi terkini dan layanan kesehatan di Mardin, Şanlıurfa, Batman, Siirt dan Şırnak dengan menjadikan Diyarbakır sebagai pusatnya.

Menyatakan bahwa mereka sering menekankan bahwa normalisasi yang mereka mulai sejak awal Juni bukanlah untuk kembali ke kehidupan lama, Koca mengatakan:

“Yang penting di sini adalah meminimalkan penyakit parah dan kehilangan nyawa dengan manajemen yang terkontrol. Namun demikian, kita telah melihat bahwa struktur sosiokultural, kebiasaan, tradisi, hubungan sosial dan tanggung jawab kita membawa kita bertatap muka dengan kehidupan sosial yang tidak terkendali. Sayangnya, ada lingkungan di mana jarak dilupakan dan topeng tidak dipakai. Kami segera melihat refleksi dari ini.

Kami telah mengalami proses ini lebih banyak di wilayah Anatolia Tengah dan Anatolia Tenggara kami, di mana ikatan keluarga adalah yang terkuat dan terkuat, yang dikenal karena pengabdian mereka pada tradisi dan adat istiadat mereka. "

Menyatakan bahwa mereka sedang meninjau perencanaan rumah sakit dengan cepat dan memenuhi kebutuhan yang meningkat seperti obat-obatan, alat tes dan bahan, Koca mengatakan, "Di Batman, tingkat hunian perawatan intensif adalah 79 persen, tingkat okupansi alat pernafasan 44 persen. Tingkat hunian perawatan intensif di Diyarbakir adalah 66 persen. tingkat hunian alat pernafasan adalah 17,5 persen. Tingkat hunian rawat intensif di Mardin 81 persen, tingkat hunian respirator 44 persen. Tingkat hunian rawat intensif di Siirt 62 persen, tingkat hunian respirator 12 persen. Tingkat hunian rawat intensif di Şanlıurfa 74 persen, tingkat hunian respirator 31 persen. “Tingkat hunian perawatan intensif kami di Şırnak adalah 58 persen, dan tingkat hunian alat pernafasan kami adalah 12 persen”.

tingkat hunian tempat tidur 51 persen di Turki

Di Turki tingkat okupansi 51 persen, tingkat okupansi perawatan intensif 68 persen, tingkat okupansi alat bantu pernapasan 31 persen. Koca menyatakan bahwa prioritas kami adalah menghentikan peningkatan jumlah pasien, jika tidak, tindakan ini mungkin tidak memadai untuk solusi setelah beberapa saat ”, menekankan bahwa skrining kontak sangat penting dalam memerangi epidemi.

Jumlah tim radiasi telah bertambah

Menyatakan bahwa mereka meningkatkan jumlah tim syuting dari 118 menjadi 385 pada awal epidemi di Diyarbakir, dan setiap tim syuting terdiri dari 3 orang, Koca mengatakan bahwa dengan instruksi yang mereka berikan hari ini, jumlah tim syuting akan mencapai 450 dalam beberapa hari.

Jumlah tim pembuat film dari 27 pada awal epidemi di Batman menjadi 100, dari 55 menjadi 110 di Mardin, dari 58 menjadi 80 di Siirt, dari 176 menjadi 330 di Şanlıurfa, dari 28 di Şırnak. Memperhatikan bahwa mereka meningkatkannya menjadi 54, Koca berkata, “Kami mengurangi waktu kami untuk menghubungi kontak di Diyarbakir menjadi 12 jam. Berkat tindakan tersebut, peningkatan jumlah pasien dihentikan dan jumlah pasien aktif mulai berkurang. Ada penurunan kecepatan pengubahan kontak menjadi kasus ”.

Jumlah kasus turun

Menyatakan bahwa telah terjadi penurunan jumlah kasus baru dengan cara ini, Koca berkata, “Akhir-akhir ini, 34 persen di Şanlıurfa, 49 persen di Diyarbakır, 47 persen di Mardin, 56 persen di Batman, 37 persen di Siirt dan Şırnak. "Terjadi penurunan 42 persen."

3 rumah sakit kota dan 3 rumah sakit akan dibangun

Menjelaskan rincian rumah sakit yang akan dibangun dengan 6 di Tenggara, Koca mencatat bahwa mereka akan memulai pembangunan Rumah Sakit Kota Şanlıurfa secepat mungkin, dan bahwa tanah untuk rumah sakit kota dengan seribu tempat tidur telah ditentukan di Diyarbakır dan tender proyek akan dilakukan bulan ini.

Menyatakan bahwa studi berlanjut untuk rumah sakit negara dengan 500 tempat tidur di Şırnak dan Batman, Koca berkata, “Kami akan memasukkan Rumah Sakit Kota Mardin dengan 750 tempat tidur kami dalam program investasi tahun 2020. Saya ingin menyatakan bahwa semua investasi ini akan dilakukan dengan menutupi anggaran umum. Saya berharap langkah-langkah penting yang akan kita ambil menuju populasi yang dinamis dan peningkatan kebutuhan kesehatan di kawasan ini dapat bermanfaat bagi semua warga kita. Rumah sakit dari 6 provinsi di 3 provinsi akan dibangun sebagai rumah sakit kota. Rumah sakit negeri berkapasitas 3 tempat tidur akan dibangun di 500 provinsi lainnya, ”ujarnya.



obrolan


Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar