Pendidikan Tatap Muka Dimulai di Taman Kanak-kanak dan Sekolah Dasar Kelas 1

Pendidikan Tatap Muka Dimulai di Taman Kanak-kanak dan Sekolah Dasar Kelas 1
Pendidikan Tatap Muka Dimulai di Taman Kanak-kanak dan Sekolah Dasar Kelas 1

Pendidikan tatap muka di sekolah digagas oleh Kementerian Pendidikan Nasional, dengan praktik diencerkan, seminggu sekali di tingkat Taman Kanak-Kanak dan Sekolah Dasar.


Sekolah-sekolah yang telah ditutup sejak Maret karena wabah virus corona jenis baru (Kovid-19) membuka pintunya untuk anak-anak TK dan SD kelas 1 dalam rangka langkah-langkah yang diambil. Masa pendidikan baru dimulai pada 31 Agustus melalui pembelajaran jarak jauh menggunakan TRT EBA, EBA dan pembelajaran langsung. Program adaptasi yang akan berlangsung pada tanggal 21-25 September yang merupakan minggu pertama pembukaan sekolah akan berupa “pendidikan tatap muka 1 hari” di lembaga pendidikan pra sekolah dan sekolah dasar kelas 1.

Partisipasi siswa dalam pendidikan tatap muka tidak diwajibkan, orang tua akan dapat memberikan siswa untuk melanjutkan pendidikan jarak jauh secara sukarela tanpa membuat aplikasi tertulis. Adaptasi program, dimana pihak sekolah bersama-sama akan memutuskan bersama para guru pada hari apa minggu 21-25 September, 30 hari di lembaga pendidikan pra sekolah dengan 5 jam kegiatan 1 menit, 1 jam pelajaran 30 menit di kelas satu dan 5 ' Ini akan direncanakan selama 10 hari dengan jeda setiap menit.

Akan dipastikan bahwa ukuran kelas dibagi menjadi dua kelompok terpisah sesuai dengan aturan jarak sosial dan program adaptasi sekolah masing-masing kelompok akan dilakukan pada hari yang berbeda. Pengarahan yang diperlukan akan diberikan kepada siswa untuk mematuhi jarak sosial selama waktu istirahat.

Seminggu setelah minggu integrasi, yang mencakup tanggal 28 September-2 Oktober, dan kemudian, 2 hari seminggu, 30 pelajaran masing-masing 5 menit, pelatihan tatap muka akan diadakan. 10 menit istirahat akan diberikan di antara jam kuliah. Perencanaan yang diperlukan, termasuk tugas tugas, akan dilakukan oleh pihak sekolah dalam rangka menjaga jarak sosial antar siswa pada waktu istirahat.

Tidak ada pengunjung yang akan diterima di sekolah

Dalam proses ini, pengunjung tidak akan diterima di sekolah kecuali diwajibkan, dan jika diperlukan, pengunjung akan didaftarkan dan diterima sesuai dengan ketentuan. Anak-anak akan diberitahu tentang hidup sehat di kegiatan program adaptasi prasekolah dan sekolah dasar. Selain kegiatan seperti kebersihan, jarak sosial, menghilangkan rasa takut dan cemas, akan diselenggarakan kegiatan agar siswa mengenal sekolah dan karyawannya.

Dalam kegiatan yang dipersiapkan dengan motto “Tanpa Pendidikan Tanpa Kesehatan” ini, isu dan harapan seluruh pemangku kepentingan terkait pendidikan akan dicantumkan. Contoh judul yang akan memandu karya asli guru: “Aktivitas Pertemuan Anak, Aktivitas Hidup Sehat (Mematuhi Aturan Kebersihan), Aktivitas Mematuhi Aturan Jarak Sosial (Dalam Kelas) Aktivitas Rapat Keluarga, Promosi Ketakutan dan Kecemasan Pusat Pembelajaran / Bagian Sekolah, Aktivitas Promosi Aturan Kelas , Kegiatan Hidup Sehat (Mematuhi Aturan Gizi), Kegiatan Kepatuhan Jarak Sosial (Keluar Sekolah), Pengakuan Kegiatan Sekolah dan Karyawan, Kegiatan Hidup Sehat (Gizi dan Kebersihan Setelah Sekolah) ”.

Mereka memulai sekolah dengan permainan nirsentuh

Kementerian telah menyiapkan “Buku Permainan Tanpa Kontak” bagi siswa prasekolah dan sekolah dasar kelas 1 untuk beradaptasi dengan normal baru dengan cara yang menyenangkan dengan lebih mudah menginternalisasi topeng, jarak sosial dan kondisi kebersihan pribadi. Buku-buku tersebut dikirim ke guru untuk diterapkan di semua sekolah mulai 21 September. Masing-masing dari 60 permainan dalam buku ini, yang tidak melibatkan kontak fisik, dirancang sedemikian rupa untuk membantu perkembangan "pertemuan, komunikasi, perhatian, gerakan, dan kerja sama" pada anak-anak.

Setelah minggu integrasi, mereka akan pergi ke sekolah dua hari dalam seminggu

Pada minggu setelah minggu integrasi antara 28 September dan 2 Oktober, dan minggu berikutnya, pelajaran bahasa Turki adalah 2 jam pelajaran, 3 jam pelajaran 6 hari seminggu, 2 jam pelajaran, 1 pelajaran matematika 2 hari seminggu, pelajaran kehidupan 2 hari seminggu. 1 jam kursus, termasuk 2 jam kursus, akan diberikan pelatihan tatap muka. Jam kursus kursus ini tidak dapat diajarkan secara tatap muka, dan kursus lain di program kelas 1 sekolah dasar akan dilaksanakan dengan aplikasi ruang kelas langsung EBA TV dan portal EBA dan sistem pendidikan jarak jauh. Ziya Selçuk, Menteri Pendidikan Nasional, mengumumkan bahwa pelajaran langsung dapat diadakan kapan saja mulai pukul 08.30:20.20 hingga XNUMX:XNUMX malam.

Sekolah siap untuk pendidikan tatap muka

Saat pendidikan tatap muka dimulai, semua studi desinfeksi yang diperlukan diselesaikan di sekolah-sekolah di seluruh negeri, dan kebutuhan higienitas dan disinfektan dipenuhi oleh direktorat provinsi. Dipastikan bahwa semua sekolah memiliki termometer untuk digunakan jika diperlukan. Semua siswa akan diberikan dukungan masker gratis dalam waktu tiga minggu. Masker yang dibutuhkan di 81 provinsi diproduksi di lembaga pendidikan kejuruan dan pusat pendidikan umum dan dikirim ke sekolah-sekolah. Perencanaan bus untuk transportasi siswa ke sekolah telah selesai. Selain itu, pelatihan yang mencakup tindakan pencegahan yang harus diikuti untuk transportasi siswa untuk supir shuttle di semua provinsi telah diselesaikan dan informasi yang diperlukan diberikan.

Mekanisme peringatan siap

Dalam lingkup langkah Kovid-19, sistem integrasi dan mekanisme peringatan yang dibangun antara Kementerian Pendidikan Nasional dan Kementerian Kesehatan juga disiapkan. Berkat sistem ini, pemberitahuan instan akan diberikan kepada administrator lembaga pendidikan jika terjadi risiko yang mungkin terjadi pada siswa, guru, semua karyawan di lembaga pendidikan dan pengemudi bus sekolah. Administrasi sekolah akan segera bertindak setelah pemberitahuan diterima dan menerapkan prosedur dalam panduan Kementerian Kesehatan dan tindakan yang diperlukan akan diambil. Jika ada kemungkinan risiko, sistem akan memperingatkan siswa lain yang bepergian bersama di kelas siswa atau bahkan di bus sekolah, dan mengambil tindakan.



obrolan


Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar