Program Pendidikan Tatap Muka untuk Siswa Berkebutuhan Khusus

Program Pendidikan Tatap Muka untuk Siswa Berkebutuhan Khusus
Program Pendidikan Tatap Muka untuk Siswa Berkebutuhan Khusus

Kementerian Pendidikan Nasional melakukan berbagai pengaturan untuk pelatihan tatap muka bagi siswa berkebutuhan khusus. Untuk itu, kelompok akan dibentuk dengan memperhatikan kondisi fisik dan kepadatan siswa di sekolah tersebut. Kelompok pertama akan mengajar tatap muka pada hari Senin dan Selasa, dan yang kedua pada hari Kamis dan Jumat.


Direktorat Jenderal Pendidikan Khusus dan Layanan Bimbingan Kementerian Pendidikan Nasional mengirimkan surat kepada direktorat pendidikan nasional provinsi, yang memuat rincian teknis aplikasi pelatihan tatap muka yang akan dimulai pada 21 September.

Menurut surat yang dikirim dengan tanda tangan Mehmet Nezir Gül, Manajer Umum Pendidikan Khusus dan Layanan Konseling, tahun akademik 19-2020 akan dilanjutkan dengan penggunaan peluang "pendidikan tatap muka dan jarak jauh" di lembaga pendidikan resmi dan swasta yang berafiliasi dengan Kementerian Pendidikan Nasional karena wabah Kovid-2021.

Karena beberapa siswa dengan kebutuhan pendidikan khusus akan melanjutkan pendidikan mereka melalui integrasi penuh waktu, taman kanak-kanak pendidikan luar biasa, taman kanak-kanak pendidikan khusus, sekolah praktik pendidikan luar biasa, mereka yang terdaftar di kelas 1 di tingkat 1, dan di dalam pendidikan luar sekolah dasar dan sekolah dasar lainnya. Mereka yang terdaftar di kelas satu di kelas pendidikan khusus di mana praktik kelas gabungan dilaksanakan akan melanjutkan pendidikan mereka pada hari Senin, 1 September, pendidikan tatap muka dan pendidikan jarak / hidup, dan pendidikan jarak / hidup di tingkat kelas lainnya.

Namun, dalam pendidikan tatap muka, preferensi orang tua akan menjadi dasar dalam memastikan kehadiran siswa di sekolah. Jika orang tua membuat alasan untuk tidak menyekolahkan anak mereka ke pendidikan tatap muka, siswa akan melanjutkan pendidikan jarak jauh / hidup mereka.

Siswa yang akan menerima pelatihan tatap muka akan melanjutkan pendidikan mereka satu hari selama minggu adaptasi, dan dua hari seminggu di minggu-minggu berikutnya. Dalam proses ini, pelatihan tatap muka akan didukung dengan pembelajaran jarak jauh / langsung.

Waktu pelajaran akan menjadi 30 menit

Pada minggu integrasi akan dibentuk kelompok siswa yang tergabung dalam suatu cabang dalam kegiatan pendidikan tatap muka dengan memperhatikan kondisi fisik sekolah dan kepadatan siswa. Waktu pelajaran akan dikurangi menjadi 30 menit dan siswa diperbolehkan meninggalkan sekolah paling lambat pukul 12.30. Selain itu, dalam lingkup memerangi Kovid-19, makan siang akan ditangguhkan di sekolah.

Selama minggu adaptasi, mereka yang terdaftar di kelas satu di Taman Kanak-Kanak Pendidikan Luar Biasa, Taman Kanak-Kanak Pendidikan Luar Biasa, Sekolah Praktik Pendidikan Luar Biasa dan mereka yang terdaftar di kelas satu di Sekolah Dasar Pendidikan Luar Biasa dan Sekolah Dasar lainnya, sesuai dengan kepadatan siswa. Kelompok mahasiswa / mahasiswa yang dibentuk dari suatu cabang akan mengikuti kegiatan integrasi hanya satu hari dalam seminggu ini, pada hari yang berbeda. Di tingkat kelas lainnya, kegiatan pekan integrasi akan diselenggarakan oleh guru dengan cara yang sama seperti pembelajaran jarak jauh / langsung.

Antara 21-25 September 2020, kegiatan adaptasi dan kajian penilaian serta penentuan kinerja akan dilakukan untuk menjadi dasar bagi Program Pendidikan Individual (BEP) siswa. Jadwal kursus tatap muka dan jarak / langsung kelompok dan individu, yang akan dibuat sesuai dengan karakteristik individu siswa, akan dibagikan kepada orang tua. Tindakan yang diperlukan untuk akses pelajaran jarak jauh / langsung akan diambil oleh administrasi sekolah.

Kegiatan adaptasi ke sekolah akan dilakukan dengan memanfaatkan buku “Kegiatan Adaptasi Siswa Luar Biasa” untuk dipublikasikan di website Direktorat Jenderal Pendidikan Luar Biasa dan Layanan Bimbingan. Guru akan dapat mengidentifikasi dan melaksanakan berbagai kegiatan untuk pendidikan tatap muka dan kegiatan yang berbeda untuk pendidikan jarak jauh / langsung dari buku kegiatan.

Pekerjaan desinfeksi akan dilakukan pada hari Rabu

Pekerjaan desinfeksi akan dilakukan pada hari Rabu, saat pelatihan tatap muka ditangguhkan. Kegiatan pendidikan jarak jauh / langsung oleh guru akan terus berlanjut hari ini, termasuk minggu integrasi.

Selama pelaksanaan kegiatan adaptasi, guru dari cabang dan bidang seperti budaya religi dan pengetahuan moral, seni visual, musik, pendidikan jasmani, informatika akan ditugaskan oleh administrasi sekolah. Koordinasi yang diperlukan akan dilakukan oleh administrasi sekolah sehingga para guru tidak mengalami kesulitan pelajaran tambahan selama minggu integrasi dan semua periode berikutnya.

Dalam minggu-minggu setelah 28 September, pendidikan akan dilanjutkan dalam dua kelompok dengan mengurangi waktu kursus menjadi 30 menit dan memastikan bahwa siswa meninggalkan sekolah paling lambat pukul 12.30. Guru kelas pendidikan khusus yang mempraktekkan ruang kelas gabungan akan membentuk kelompok siswa / siswa kelas 1 dan akan mempraktikkan pendidikan tatap muka selama dua hari. Ini akan memberikan pendidikan langsung / jarak jauh kepada siswanya di tingkat kelas lain.

Kelompok mahasiswa pertama yang menerima pendidikan tatap muka akan mengajar tatap muka pada hari Senin-Selasa, dan kelompok kedua pada Kamis-Jumat. Kelompok lain, yang tidak menerima pelatihan tatap muka hari itu, akan dapat berpartisipasi dari jarak jauh / tinggal dalam ceramah kelompok, yang diberikan pelatihan tatap muka oleh guru di bawah koordinasi administrasi sekolah. Kedua kelompok akan diberikan kesempatan untuk melanjutkan pendidikan jarak jauh / live pada hari Rabu.

Setelah tanggal 28 September, penerapan pembelajaran jarak jauh / langsung untuk semua siswa di tingkat kelas lain akan dilakukan oleh guru mereka sesuai dengan jadwal pelajaran mingguan. Pelaksanaan pembelajaran jarak jauh / langsung dilakukan secara berkelompok atau perorangan dengan memperhatikan perbedaan individu siswa. Waktu pelajaran akan dipersingkat dan perhatian maksimal akan diberikan untuk menjangkau semua siswa.

Perencanaan pelajaran jarak jauh / langsung akan diberitahukan kepada orang tua oleh guru dan pemantauan orang tua akan disediakan. Direktorat pendidikan nasional dan sekolah provinsi dan kabupaten akan berkewajiban untuk memastikan bahwa siswa dalam semua kelompok disabilitas mendapatkan manfaat dari kegiatan pendidikan dengan cara terbaik, dengan cara lokal.

Pelajaran praktik / vokasi sekolah pendidikan khusus akan diadakan dari jarak jauh / langsung di platform digital milik Kementerian Pendidikan Nasional dengan aplikasi yang sangat kaya dan video kursus sampel. Kursus-kursus ini dapat diselenggarakan secara tatap muka di masa mendatang sejalan dengan petunjuk dari Kementerian Pendidikan Nasional.

Guru akan ditugaskan untuk siswa yang belajar di rumah atau di rumah sakit

Kegiatan adaptasi di sekolah menengah kejuruan pendidikan luar biasa (sekolah menengah kejuruan untuk tuna rungu dan tuna daksa) akan diadakan secara remote / live sesuai contoh jadwal pelajaran minggu adaptasi. Setelah tanggal 28 September, pelajaran Program Vokasi Anatolia yang diterima sejalan dengan keputusan Dewan Pendidikan dan diterapkan di sekolah-sekolah tersebut akan diberikan pendidikan jarak jauh / langsung kepada siswa yang terbagi dalam dua kelompok.

Situasi siswa yang belajar di rumah atau di rumah sakit akan sepenuhnya diproses dalam Sistem Informasi Manajemen e-School dan program kursus siswa dan guru ini akan ditugaskan. Pelatihan tatap muka akan diberikan kepada siswa yang memutuskan untuk melakukan homeschooling di taman kanak-kanak / kelas dan kelas 1 SD. Kondisi pendidikan tatap muka akan diterapkan dengan cara yang sama untuk siswa yang menerima homeschooling di kelas ini. Siswa yang menerima homeschooling di tingkat kelas lain akan mengikuti program pendidikan jarak jauh di tingkat kelas mereka sendiri di bawah pengawasan guru kelas tempat mereka terdaftar.

Oleh Direktorat Jenderal Pendidikan Khusus dan Layanan Bimbingan, "www.orgm.meb.gov.tr", "tid.meb.gov.tr", EBA dan aplikasi seluler dan AndaTube Konten yang disiapkan dari platform digital seperti dan Instragram dapat digunakan sebagai sumber daya. Selain itu, video kuliah untuk siswa pendidikan luar biasa, yang disiapkan untuk EBA TV dan direncanakan 20 jam kursus per minggu, akan dimasukkan ke dalam program dengan memberi tahu orang tua sesuai dengan kebutuhan individu siswa oleh guru.

Program dukungan psikososial yang disiapkan akan dilaksanakan oleh semua guru melalui pendidikan tatap muka atau pendidikan jarak jauh, dan layanan dukungan psikososial akan diberikan kepada siswa dan orang tua. Selain itu, kegiatan orang tua dalam buku “Kegiatan Adaptasi untuk Siswa Istimewa” juga akan tersedia.

Pekerjaan dan prosedur untuk memastikan kondisi yang dipersyaratkan untuk kebersihan di sekolah akan dilakukan sejalan dengan "Memperbaiki Kondisi Higienis dan Panduan Pengendalian Pencegahan Infeksi di Institusi Pendidikan" dan "Panduan Penanganan dan Studi Wabah Kovid-19" yang diterbitkan oleh Kementerian Kesehatan dalam lingkup penanggulangan Kovid-19. Selain itu, isi "Panduan Informasi Siswa, Panduan Informasi Orang Tua dan Pengurus dan Panduan Informasi Guru" yang disiapkan oleh Kementerian Pendidikan Nasional akan dibagikan kepada orang-orang terkait dan kesadaran akan tercipta.

Semua sekolah dan lembaga pendidikan luar biasa yang berafiliasi dengan Direktorat Jenderal Pendidikan Khusus dan Layanan Bimbingan akan melaksanakan kegiatan dalam lingkup program sertifikasi "Sekolahku Bersih" dan menyelesaikan upaya mereka untuk mendapatkan sertifikat yang dimaksud.

Mengingat beberapa siswa yang membutuhkan pendidikan khusus mungkin mengalami kendala dalam penggunaan masker dalam pendidikan tatap muka dan mengikuti jarak pergaulan, guru akan berusaha untuk membiasakannya.

Masalah-masalah yang terkait dengan Sistem Informasi Manajemen e-School, di mana urusan dan transaksi kemahasiswaan dilakukan, seperti pendaftaran, mutasi, penataran kelas, penataran kelas, akan diselesaikan terutama melalui direktorat pendidikan nasional provinsi dan kabupaten, dan jika ada, situasi yang belum terselesaikan akan disampaikan ke Depdiknas melalui pemerintahan.

Penataan tempat duduk siswa yang akan melanjutkan pendidikan dengan tatap muka di dalam kendaraan bus sekolah akan diatur sedemikian rupa untuk menjaga jarak sosial dan mencegah kontak siswa satu sama lain. Selain itu, orang tua akan dilarang naik bus sekolah, mereka akan mengenakan masker saat harus naik bus sekolah karena keadaan kahar, dan dipastikan tidak duduk di kursi selain kursi yang ditentukan. Tindak lanjut pelayanan transportasi yang dilakukan kendaraan bus sekolah akan dilakukan oleh Direktorat Pendidikan Nasional.

Akan dibuat jurusan untuk para orang tua yang diwajibkan berada di sekolah tersebut karena situasi siswa yang melanjutkan pendidikan tatap muka, dimana mereka tidak dapat menghubungi siswa. Orang tua wajib mengenakan masker selama mereka tinggal di sekolah. Orang tua akan diminta untuk peka tentang kepatuhan terhadap aturan kebersihan.



obrolan


Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar