Proyek Dukungan Sekolah Berlanjut di Rumah selama Periode Pandemi

Proyek Dukungan Sekolah Berlanjut di Rumah selama Periode Pandemi
Proyek Dukungan Sekolah Berlanjut di Rumah selama Periode Pandemi

Zehra Zümrüt Selçuk, Menteri Keluarga, Tenaga Kerja dan Sosial, mengatakan bahwa mereka membuat peraturan baru dengan mengubah pelaksanaan Proyek Dukungan Sekolah untuk anak-anak yang melanjutkan pendidikan di rumah selama periode pandemi. Selçuk mengatakan, "Kami akan melanjutkan Proyek Dukungan Sekolah, yang terus kami terapkan di rumah, sejalan dengan proses pandemi, di masa pendidikan baru, dalam lingkup tindakan yang ditentukan dalam periode mendatang." kata.


Kementerian Keluarga, Tenaga Kerja dan Layanan Sosial tidak meninggalkan anak-anak yang kurang beruntung yang belajar antara kelas 5 dan 8 sendirian selama periode pandemi dengan Proyek Dukungan Sekolah yang dimulai dalam lingkup layanan Dukungan Sosial dan Ekonomi (SIA). Menteri Selçuk mengatakan bahwa dalam lingkup School Support Project, situasi anak dari keluarga yang membutuhkan direncanakan ulang sejalan dengan langkah pandemi.

Kami Memberikan Materi Mengenai Usia dan Pendidikan Anak Kami

Menyatakan bahwa mereka menelepon keluarga yang mendapat manfaat dari proyek selama periode pandemi dan mendapat informasi tentang situasi anak-anak di rumah mereka, Selçuk berkata, “Kami menentukan bahan yang sesuai dan mengirimkannya kepada keluarga anak-anak kami. Selain sumber daya buku yang telah kami tentukan sesuai dengan usia dan pendidikan anak-anak kami, kami telah mengirimkan kepada anak-anak kami bahan melukis dan permainan kecerdasan yang akan membuat menyenangkan untuk menghabiskan waktu di rumah. Kami mengatur kegiatan membaca di rumah. Kami memberi tahu ibu, ayah, dan anak-anak tentang penggunaan materi pendidikan agar dapat melaksanakan aktivitas dengan cara yang paling efisien. " dia berbicara.

Kepercayaan diri anak-anak kita meningkat

Memperhatikan bahwa mereka menerima umpan balik positif dari keluarga dan anak-anak terkait kegiatan yang dilakukan dalam lingkup Proyek Dukungan Sekolah, Menteri Selçuk berkata, “Ketika kami melihat umpan balik yang diterima, kami mengamati bahwa kepercayaan diri anak-anak kami dalam lingkup proyek meningkat. kata.

2020 Anak Masuk 95 Persen Pada 10

Menyatakan bahwa mereka menyediakan buku sumber untuk membantu anak-anak mempersiapkan ujian, Selçuk mengatakan, “Kami juga memberikan bimbingan kepada anak-anak dalam memilih sekolah menengah yang sesuai dengan minat dan kemampuannya. Menurut skor pusat LGS 2019, 46 anak masuk 10 persentil dan mendapat poin di atas 400; Pada tahun 2020, jumlah ini meningkat menjadi 95. " Dia berbicara dalam formulir.

Menteri Selçuk menyatakan bahwa 2020 anak yang mencapai kesuksesan dengan masuk persentil 10 persen menurut skor pusat LGS 37 ditempatkan di Sekolah Menengah Sains; Ia mencatat, 8 anak masuk SMA Ilmu Sosial, 8 anak masuk SMA Anatolian Imam Hatip, 3 anak masuk SMA Guru dan 39 anak masuk SMA Anatolian.

16 Ribu Anak Mendapat Manfaat dari Proyek Dukungan Sekolah

Menteri Selçuk juga menyampaikan, berdasarkan data Juli 5, sebanyak 8 ribu 2020 anak mendapat manfaat dari School Support Project, di mana anak-anak yang belajar di kelas 16 dan 229 didukung oleh kegiatan akademik, sosial, budaya dan olahraga.



obrolan


Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar