Reaksi Kuat dari Menteri Koca setelah Serangan terhadap Profesional Perawatan Kesehatan di Ankara

Reaksi Kuat dari Menteri Koca setelah Serangan terhadap Profesional Perawatan Kesehatan di Ankara
Reaksi Kuat dari Menteri Koca setelah Serangan terhadap Profesional Perawatan Kesehatan di Ankara

Menteri Kesehatan Dr. Fahrettin Koca membuat pernyataan tentang gambar yang diambil di Layanan Darurat Rumah Sakit Pelatihan dan Penelitian Keçiören.


Menteri Kesehatan Dr. Fahrettin Koca; “Gambar yang diambil kemarin, Senin, 21 September, di Layanan Darurat Rumah Sakit Pelatihan dan Riset Keçiören sangat menyedihkan dan menggugah pikiran. Acara telah berkembang seperti yang akan saya sebutkan.

Dua dari pasien yang dirawat di Bagian Gawat Darurat rumah sakit kami pada saat yang sama dengan luka tembak, A.Ö. Ia dibawa ke unit resusitasi, namun sayangnya ia tersesat meski intervensi yang berlangsung lebih dari 1 jam.

Dokter Layanan Darurat memberikan informasi sedih kepada ayah pasien; Setelah itu, kerabat pasien ingin masuk ke dalam untuk melihat pasien mereka yang telah meninggal. Ketika rombongan yang ramai hendak memasuki ruang animasi dengan memaksakan kondisi; Petugas kesehatan yang bertanggung jawab mencoba untuk menutup pintu dan mencegah kerabat pasien, karena khawatir akan terjadi insiden kekerasan baru yang umum.

Pasukan keamanan dan keamanan rumah sakit kami turun tangan dalam insiden itu dalam waktu singkat dan proses peradilan dimulai. Tidak ada petugas kesehatan kami yang terluka dalam insiden tersebut. Tapi acara itu sendiri merupakan peringatan yang kuat bagi kita semua. Alasannya jelas.

Insiden kekerasan tidak jarang terjadi, tetapi sekarang menjadi peristiwa yang memungkinkan. Kekerasan terhadap petugas kesehatan bertentangan dengan prinsip penghormatan terhadap manusia yang merupakan prinsip dasar peradaban. Menghormati manusia adalah perilaku yang paling manusiawi dari semua perilaku yang manusiawi.

Kita harus mengakui bahwa kekerasan pasti akan menurunkan kualitas pelayanan kesehatan. Adalah tugas kita untuk merehabilitasi realitas kekerasan yang menyakitkan dan mengganggu ini dalam kemitraan masyarakat-negara.

Sebagai kementerian, upaya kami akan terus berlanjut dengan tekad di setiap landasan yang diperlukan untuk mencegah kekerasan terhadap petugas kesehatan. Kami akan selalu memprioritaskan mendukung rekan kerja kami. Sama seperti etika kerja yang dikembangkan oleh pengobatan untuk perilaku kita terhadap pasien, kita harus memimpin bersama dengan segmen masyarakat yang sensitif untuk menciptakan budaya perilaku terhadap profesional perawatan kesehatan. Kita harus menjaga hukum dan moral yang kuat.

Permintaan saya dari masyarakat kita adalah ini: Mari tunjukkan cinta dan rasa hormat yang akan diambil dunia sebagai contoh kepada anak-anak Anda, yang sekali lagi membuktikan bahwa mereka adalah profesional perawatan kesehatan paling altruistik di dunia selama periode epidemi ini. Mari kita lihat rasa hormat terhadap profesional perawatan kesehatan kita sebagai kualitas manusia.

Selamat siang, teman selalu ditemukan. Teman hari buruk kita adalah petugas kesehatan kita. " kata.



obrolan


Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar